Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pemutaran diskusi film: 5 Desa – Bagian Kedua dari Proyek “5 Pulau/5 Desa”.

Pemutaran diskusi film: 5 Desa – Bagian Kedua dari Proyek “5 Pulau/5 Desa”.

Perahu Maja (Wahyu Utami Wati), Pelintas Batas (Andrianus Otjo), Suku Bavaria (Rahung Nasution), Hantu Mekanik (Tongol Banjaransari), Jalan Netral (Pani Nasution) | Tanya jawab bersama Wahyu Utami Wati dan Bani Nasution seusai pertunjukan

Saya di sana selama tiga minggu Andrianos “Otjo” Merdhi (Sumti/Sachsen Bawah), Wahyu Utami Wati (cacing Pelorum/Schleswig-Holstein), Kami membangun negara (Leidingen/Saarland), Tongol Banjaransari (Welzow/Brandenburg) dan Rahung Nasution (Wildboldsried/Bavaria) Mereka mengunjungi lima negara bagian berbeda dan membenamkan diri dalam kehidupan sehari-hari di Jerman. Mereka meneliti dan memproduksi film dokumenternya tanpa kru tambahan. Setiap direktur hanya memiliki satu partner; Mahasiswa film di HFBK Hamburg. Tema, cerita, perspektif, desain, dan produksi film pendek dipilih oleh masing-masing pembuat film di lokasi.

Adapun bagian pertama dari proyek ini 5 pulau, di mana lima mahasiswa film dari HFBK Hamburg mengunjungi lima pulau di Indonesia pada tahun 2016 dan merekam film mereka di sana, dan para pembuat film Indonesia diawasi oleh sutradara Jerman pemenang Oscar Beppe Danquart dan Bernd Schoch dari HFBK Hamburg. Melalui pengalaman mereka sebagai pembuat film dan sutradara, Danquart dan Schoch terkait erat dengan proyek ini, berbagi pengetahuan luas mereka dengan para pembuat film.

Goethe-Institut Indonesia mengucapkan terima kasih kepada HFBK Hamburg, Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia, dan In-Docs atas dukungan mereka selama persiapan, pelaksanaan, dan penyelesaian proyek ini.

 

5 pulau / 5 desa

Proyek 5 pulau / 5 desa Ini diprakarsai oleh Goethe-Institut Indonesia dan HFBK Hamburg (Hamburg University of Fine Arts). Tujuannya adalah untuk mengkaji berbagai perspektif tentang lingkungan, jarak, ruang dan waktu melalui film dokumenter. Hal ini juga merupakan upaya untuk mengalihkan perhatian dari kota-kota besar yang biasanya menjadi pusat perhatian ke keberagaman yang terdapat di Indonesia dan Jerman. Goethe-Institut Indonesia bekerja sama dengan mitranya ingin menayangkan film-film yang dihasilkannya di berbagai festival di Indonesia, Jerman, dan luar negeri. Produk akhir dari proyek ini adalah satu set kotak DVD yang akan didistribusikan secara non-komersial oleh Goethe-Institut.

READ  Dekat Jepang - Gempa lepas pantai sedang pada 18 September 2023: Berikut rincian gempa berkekuatan 5,5 SR

di belakang