Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penambangan air dangkal: bahaya industri kelautan hijau

ePada akhir tahun 2021, Scandinavian Ocean Minerals (SOM) menghubungi otoritas lingkungan Swedia. Penambang telah mengajukan izin untuk mengebor lubang uji di Bottensee – bagian dari Laut Baltik antara Swedia dan Finlandia. Tujuan utamanya adalah mengekstraksi nodul mangan pada kedalaman 60 hingga 150 m, yaitu di wilayah laut yang relatif dangkal. Untuk melakukan ini, perusahaan juga memerlukan pengecualian dari larangan umum Swedia untuk membuang kembali sedimen dasar yang ditambang ke laut.

Belum ada keputusan yang dibuat di Swedia, tetapi kasus tersebut menggambarkan dua hal: dunia haus akan bahan mentah. Ada peningkatan fokus pada penambangan sumber daya mineral dari dasar laut.

Baca juga

Selama ini perhatian masyarakat terutama tertuju pada pertambangan laut dalam, yang berkembang hanya secara bertahap, yaitu ekstraksi bahan baku seperti mangan nodul atau sulfida masif dari kedalaman air hingga 5000 meter. Otoritas Dasar Laut Internasional (ISA), yang berbasis di Kingston, Jamaika, telah mengeluarkan izin eksplorasi untuk area di Pasifik tengah – Zona Clarion-Clipperton (CCZ) – ke Jerman pada pergantian milenium.

Sumber: Dunia Infografis

Namun penambangan laut dalam masih tampak tidak masuk akal – secara teknis rumit, mahal, dan terlalu berisiko untuk lingkungan yang sebagian masih belum diketahui. Dengan naiknya harga komoditas dan konflik geopolitik yang semakin dalam, bentuk penambangan ini mungkin lebih dekat. Otoritas Dasar Laut Internasional saat ini sedang mempersiapkan kerangka kerja internasional untuk eksploitasi sumber daya mineral laut dalam di perairan internasional.

Akan lebih mudah untuk mengekstraksi sumber daya mineral dari landas kontinen, yaitu wilayah laut yang terletak di depan pantai. Dengan kedalaman air yang sering mencapai 200 meter, bahan baku tidak hanya lebih mudah untuk dibor di laut dalam, tetapi juga harus diangkut dengan jarak yang lebih dekat. Selain itu, wilayah dengan jarak maksimum 200 mil laut (370 km) dari pantai dianggap sebagai zona ekonomi eksklusif, sehingga keputusan penambangan dibuat oleh otoritas nasional.

Baca juga

Kombo Scrum Energi Angin Laut

Namun, menurut beberapa ahli, penambangan air dangkal ini – juga dikenal sebagai penambangan rak – lebih mencurigakan terhadap lingkungan daripada penambangan laut dalam, yang hanya sebagian diteliti dampak lingkungannya. “Berbeda dengan penambangan laut dalam, biomassa organisme jauh lebih tinggi di wilayah ini,” kata Annemiek Vink dari Institut Federal untuk Geosains dan Sumber Daya Alam (BGR) di Hannover. Selain itu, fitoplankton terpengaruh, yang sangat penting untuk menyimpan karbon dioksida dari atmosfer.

Berlian dari kedalaman 130 meter

Bahan baku telah diekstraksi di landas kontinen selama lebih dari 100 tahun: di satu sisi, platform minyak dan gas berada di seluruh dunia. Bahan bakar fosil juga diekstraksi di perairan teritorial Jerman: di Laut Utara di ladang minyak Mittelplate di lepas pantai Dithmarschen dan di ladang gas alam Doggerbank. Selain itu adalah penambangan pasir dan kerikil global untuk tujuan konstruksi – juga di Laut Utara Jerman dan Laut Baltik.

Baca juga

HANDOUT - Sampel plastik yang ditangkap di Great Pacific Garbage Patch oleh System 002, iterasi terbaru dari sistem pembersihan laut kami: peti (dengan teks Jepang yang terlihat), perangkap belut, dan jaring semuanya terlihat, semuanya berasal dari aktivitas penangkapan ikan.  Kredit: The Ocean Cleanup Perhatian: Gratis untuk penggunaan editorial hanya sehubungan dengan pelaporan penelitian jika dikreditkan: The Ocean Cleanup Foto: The Ocean Cleanup

Namun kini sumber daya mineral air dangkal lainnya menarik perhatian perusahaan pertambangan: mineral dan logam. Inilah yang ditulis oleh peneliti Laura Kaikkonen dan Elina Virtanen dari Helsinki dalam “Tren Ekologi dan Evolusi”. Berlian telah ditambang di lepas pantai Namibia pada kedalaman sekitar 130 meter sejak tahun 2002. Para penulis telah menemukan pertambangan mineral terbesar di dunia di laut lepas pantai Indonesia: timah ditambang di sana dalam skala besar.

Dan di lepas pantai Pasifik Meksiko, fosforit – yaitu sedimen yang mengandung fosfor untuk menghasilkan pupuk, misalnya – harus dinaikkan dari kedalaman 50 hingga 100 meter. Otoritas lingkungan Meksiko saat ini sedang mempelajari aplikasi yang cocok.

Arsip - Pulau Pengeboran dan Produksi

Pulau Mittelplate untuk pengeboran dan produksi di Laut Utara

Sumber: Aliansi Foto / dpa

“Industri lepas pantai dimulai dengan minyak dan gas,” kata pakar BGR Carsten Ruhlmann. Namun, ini akan memanfaatkan deposit minyak atau gas di bawah dasar laut. “Ketika menambang bahan baku mineral, di sisi lain, area yang luas digali dalam skala besar.”

Penambangan skala besar seperti itu menempatkan perusahaan dalam konflik tidak hanya dengan penduduk lokal dan organisasi lingkungan, tetapi juga dengan pengguna potensial lain dari wilayah laut – seperti perikanan, pariwisata, dan transportasi perkapalan.

Pada awal 2017, peneliti dari Geomar Helmholtz Center for Ocean Research Kiel menulis bahwa pencarian bahan baku di laut mendekati pantai. Mark Hannington, Sven menegaskan bahwa area yang luas adalah sekitar sepertiga dari total area. Daratan terletak di bawah permukaan laut di Petersen dan Anna Kratschell dalam “Ilmu Bumi Alam”.

Area paparan yang luas ini sebagian besar merupakan perluasan geologis dari batuan di darat, dan sumber daya mineral yang diekstraksi di darat juga dapat dikembangkan di paparan lepas pantai, kata mereka. “Ketika Anda mempertimbangkan jumlah deposit bijih yang diketahui di daratan dekat pantai, potensi landas kontinen laut sangat mengejutkan.”

Namun sebuah contoh dari Selandia Baru menunjukkan betapa sensitifnya masyarakat di negara-negara industri terhadap pertambangan lepas pantai. Di sana, aplikasi untuk mempromosikan pasir kaya besi di Pulau Utara baru-baru ini ditolak. Selama 20 tahun, Trans-Tasman Resources Limited (TTR) ingin mengekstraksi hingga 50 juta ton pasir ini setiap tahun di lepas pantai barat pulau itu — melawan tentangan dari asosiasi nelayan, pencinta lingkungan, dan organisasi adat Maori.

EPA telah menyetujui lisensi tersebut, namun Mahkamah Agung membatalkannya pada Oktober 2021. Mahkamah Agung mengembalikan permohonan tersebut kepada EPA dengan syarat bahwa ia sangat menghormati perjanjian bersejarah dengan masyarakat adat.

Terumbu karang khususnya menderita

TTR terus berjuang untuk mendapatkan lisensi. Pertambangan memberi Selandia Baru peluang ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, perusahaan mendanai penelitian ilmiah yang menyertainya, dan kerusakan lingkungan sama sekali tidak berumur pendek dan dapat dikelola, tulis Direktur Pelaksana TTR Alan Eggers pada bulan Agustus. Di Selandia Baru Herald.

Tim Packeiser dari organisasi lingkungan WWF menduga: “Jika sedimen dihilangkan di area yang luas, habitatnya hilang, bersama dengan organisme yang hidup di sana.” Selain itu, ahli ekologi kelautan menegaskan bahwa substrat berlebih kemungkinan akan dibuang ke laut. Ini adalah “hukuman mati” bagi ekosistem sensitif, terutama terumbu karang.

Baca juga

HANDOUT - 19/08/2022 ---: Embrio ikan dalam cangkang telur.  Meskipun menempel pada serat mikroplastik (stok), mereka berkembang utuh.  (ke dpa

Studi oleh Thünen .Institut

“Karena pertambangan air dangkal belum dipertimbangkan di banyak tempat, peraturan lingkungan belum dibahas secara memadai di banyak undang-undang nasional,” tulis Kaikkonen dan Virtanen. Area abu-abu ini menciptakan peluang untuk menghindari aturan dan menimbulkan risiko signifikan terhadap lingkungan.

Baterai logam dan sel surya

Duo ini menulis bahwa penambangan menghilangkan sedimen dan dengan demikian menjadi dasar kehidupan bagi penghuni dasar laut, yang berarti bahwa spesies tersebut dapat punah secara lokal. Selain itu, tarikan sedimen yang terkumpul selama pengerukan atau penyedotan akan mengaburkan air dan mencekik organisme. “Selain itu, ada potensi untuk melepaskan bahan berbahaya dari sedimen dan mengganggu kehidupan laut melalui kebisingan, cahaya dan getaran dari pekerjaan.”

Baca juga

Dugaan sabotase juga dapat memiliki dampak lingkungan yang signifikan

Perusahaan Swedia Skandinavia Ocean Minerals yang disebutkan di awal mengambil pandangan yang berbeda: Pada dasarnya, penambangan nodul mangan di Laut Baltik menawarkan kesempatan “untuk transisi ke masyarakat yang bebas dari bahan bakar fosil,” menurut situs tersebut. Pada akhirnya, mineral yang diekstraksi darinya dapat digunakan untuk baterai, sel surya, dan semikonduktor, misalnya.

Konsekuensi penambangan di Laut Baltik juga terbatas: ekosistem di sana relatif miskin spesies, dan karena cahaya tidak mencapai dasar laut, tidak ada fotosintesis. “Oleh karena itu, kolom sedimen lokal di bagian bawah tidak mempengaruhi produksi utama alga,” perusahaan menekankan, berbicara tentang “industri kelautan hijau.”

READ  Kebijakan keterbukaan memicu gelombang epidemi mematikan keempat