Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penawaran Senjata Peledak - Bom Napalm Ems - Berita

Penawaran Senjata Peledak – Bom Napalm Ems – Berita

Isi

Pabrik kimia di Ems mengembangkan bom napalm pada periode pasca perang dan menjualnya ke negara-negara yang sedang berperang.

Perang Saudara di Timor Timur, pertengahan 1970-an: Tentara Indonesia menyerang pesawat militer mereka dengan bom pembakar. Tulisan “Opalm” terukir pada proyektil. Opalm adalah nama varian napalm yang dipatenkan oleh Ems Chemical Works pada tahun 1952. “Ems menjual opalm ini ke Indonesia pada tahun 1960-an,” kata sejarawan Regula Buchsler dalam sebuah artikel di surat kabar Rundschau. Bochsler menjelaskan proses ini dalam sebuah buku baru.

Pengiriman ke negara-negara perang saudara

Namun bom opalm yang dikembangkan di Swiss tidak hanya membunuh di Timor Timur. Juga di Yaman, di mana Angkatan Udara Mesir mengebom desa-desa pada 1960-an. Tentara Burma dan Front Pembebasan Aljazair termasuk di antara klien Opalm.

Kesepakatan napalm ini ditangani pada saat itu oleh Werner Oswald, pendiri Emser Werke. Pabrik tersebut dibangun di Ems pada tahun 1941 dan, dengan dukungan dari pemerintah federal, memproduksi bahan bakar alternatif hingga tahun 1956, yang dicampur dengan bensin impor pascaperang. Setelah perang berakhir, Oswald mulai mencari sinergi untuk pompa bensinnya. Diketahui sampai sekarang bahwa itu bergerak menuju produksi serat sintetis. Buku Buchsler adalah yang pertama memberikan informasi tentang produksi napalm dan pengembangan rudal anti-pesawat.

Teknisi rudal Hitler sebagai manajer proyek

Werner Oswald juga mengandalkan pengetahuan dari Nazi Jerman: ia menyewa Sosialis Nasional Heinz Stuelzel, yang bertugas di Institut Penelitian Angkatan Darat Peenemünde selama Perang Dunia II. Di sinilah Hitler membuat “senjata yang luar biasa” di bawah kerja paksa oleh tahanan kamp konsentrasi, yang ia gunakan untuk mengebom London dan Antwerpen.

READ  Gejolak Pasar Komoditas: Mengapa Harga Nikel Menggila?

Sejak tahun 1949, anggota lain dari NSDAP telah memimpin tim pengembangan rudal di Ems: Friedrich Halder. Dia bertanggung jawab untuk pengembangan rudal anti-pesawat di Peenemünde. “Pengembangan rudal dan detonator di Ems tidak akan mungkin terjadi tanpa spesialis persenjataan Jerman,” kata sejarawan Buchsler.

masa lalu yang sulit

Pengganti Werner Oswald sebagai CEO adalah Christoph Blücher. Dia mengatakan kepada sejarawan Bochsler bahwa dia belum pernah mendengar tentang rudal Ems. Baru-baru ini ditemukan bahwa Ems napalm. Blocher bergabung dengan Ems pada tahun 1969 dan naik menjadi CEO pada tahun 1972. Dia tidak ingin mengomentari “Rundschau” sebelum dia membaca buku itu.

Sejarah resmi Ems-Chemie diterbitkan pada tahun 2011 dalam rangka ulang tahun ke-75 dan didokumentasikan dalam pameran sejarah yang dapat dikunjungi di pabrik Ems. Namun napalm dan teknologi rudal Emser tidak muncul di dalamnya. Untuk proyek bukunya, Regula Bochsler dua kali meminta presiden Ems-Chemie Magdalena Martullo-Blocher untuk akses ke arsip Ems — tetapi tidak berhasil. Magdalena Martullo-Blocher juga tidak mau mengomentari penelitian sejarawan untuk “Rundschau”.