Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pencarian sepanjang hari di Prancis: Seorang pria bersenjata ditangkap setelah melarikan diri

Temukan hari di Prancis
Seorang tersangka pria bersenjata ditangkap setelah melarikan diri

“Maaf, saya menyerah”: dengan kata-kata ini, tersangka yang benar-benar kelelahan menampilkan dirinya ke polisi Prancis. Konon pria tersebut membunuh atasan dan koleganya beberapa hari yang lalu.

Akhir dari pencarian yang mengerikan: beberapa hari setelah penerbangan, tersangka penembak yang dicari oleh banyak orang ditangkap di Prancis. Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanen mengatakan pria itu telah menyerah. Pria berusia 29 tahun itu dikatakan telah membunuh manajer dan rekannya di penggergajian kayu di kota kecil Plantiers di Wilayah Occitanie pada hari Selasa. Ratusan layanan darurat mencari pria itu selama berhari-hari.

Walikota Les Blantyre Bernard Munier mengatakan dia menyerah tanpa pertumpahan darah dan tanpa kekerasan. Pria berusia 29 tahun itu sangat lemah dan kurus ketika dia menyerah pada acara konferensi pers, kata Arnaud Pervez, pemimpin operasi pencarian. Dia seharusnya menyerah karena kelelahan. Dia kehilangan semua harapan untuk bisa melarikan diri. Dia berkata, “Maaf, saya akan menyerah.”

Helikopter juga telah digunakan dalam pencarian di medan yang sulit.

(Foto: aliansi gambar / abaca)

Para penyelidik akhirnya memperingatkan bahwa pria itu bisa berbahaya dan mungkin bersenjata. Ketika dia ditangkap, dia tidak lagi memiliki senjata apa pun, tetapi dia menunjukkan kepada para interogator gudang senjatanya, seperti yang sekarang dikatakan. Dia ditemukan sekitar lima kilometer dari penggergajian dan mengenakan pakaian kamuflase. Pemberitahuan pencarian diposting pada hari Kamis. Juga pada hari Jumat, sekitar 350 petugas penyelamat dibuang di perbukitan dan hutan yang curam di Gard. Menurut laporan media, helikopter, anjing polisi, dan kartografer terlibat.

Daya tarik emosional sang ayah

“Kami tahu ini pria yang membawa senjata, dia tahu bagaimana menggunakannya dan salah satu senjata yang dimilikinya sangat berbahaya dan memiliki jangkauan beberapa ratus meter,” kata Jaksa Penuntut Nimes, Eric Morrell memperingatkan. Pria yang dicari ayahnya dipanggil dalam pesan suara emosional untuk menyerah: “Valentine, dia adalah ayahku, aku mencintaimu, kami mencintaimu.”

Walikota Munir mengatakan bahwa setelah dia menyerah, dia berbicara dengan keluarga. Mereka merasa lega karena tidak ada pertumpahan darah. Pria berusia 29 tahun itu diduga membunuh bos dan rekan kerjanya dengan peluru di kepala di Plantiers. Dia mengatakan itu bisa jadi karena konflik dengan majikan. Pria itu menarik pistolnya setelah ada komentar dari atasannya. Latar belakang tepatnya masih kabur.

READ  Pemimpin sekte meninggal - meninggalkan 94 anak-anak dan 39 wanita