Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pencegahan Terhadap China: Militer AS Meningkatkan Kehadirannya di Laut China Selatan

Pencegahan Terhadap China: Militer AS Meningkatkan Kehadirannya di Laut China Selatan

pencegahan terhadap Cina
Militer AS meningkatkan kehadirannya di Laut Cina Selatan

Selain akses ke banyak pangkalan militer Filipina, Amerika Serikat akan melanjutkan patroli bersama dengan negara tersebut. Indonesia memperingatkan konflik proxy. Karena China sangat aktif di wilayah yang disengketakan.

Amerika Serikat dan Filipina ingin melanjutkan patroli bersama di Laut Cina Selatan. Departemen Pertahanan AS mengatakan bahwa Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dan timpalannya dari Filipina Carlito Galvez menyetujui hal ini selama kunjungan Austin ke Manila. Keputusan tersebut harus membantu mengatasi “tantangan” dalam hal keamanan. Seorang pejabat senior Filipina mengatakan kepada AFP bahwa kesepakatan itu datang “pada menit terakhir” pembicaraan antara Austin dan Galvez. Oleh karena itu, kondisi kerangka kerja untuk operasi bersama masih harus ditentukan.

Filipina dan Amerika Serikat sebelumnya telah setuju untuk mengizinkan akses militer AS ke empat pangkalan militer Filipina lainnya. Ini meningkatkan jumlah situs AS berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bilateral EDCA 2014 menjadi total sembilan. Perjanjian tersebut menetapkan bahwa tentara Amerika dapat menggunakan pangkalan militer Filipina serta menyimpan peralatan dan perlengkapan di sana.

Amerika Serikat dan Filipina adalah sekutu lama. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, hubungan tersebut telah menderita karena pendahulu Presiden Ferdinand Marcos Jr., Rodrigo Duterte, memprioritaskan hubungan dengan China daripada hubungan dengan Amerika Serikat. Patroli bersama juga telah ditangguhkan di bawah kepemimpinan Duterte. Marcus yang menjabat sejak musim panas lalu sedang dalam proses merevisi kursus ini.

Indonesia mengeluarkan peringatan kepada negara-negara besar

Pendekatan Beijing yang semakin keras terhadap masalah Taiwan dan pembangunan pangkalan militer China di Laut China Selatan yang disengketakan adalah dua kesempatan saat ini bagi Washington dan Manila untuk memperkuat kemitraan mereka. China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan untuk dirinya sendiri. Namun, sebagian wilayah laut juga diklaim oleh Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam, yang memiliki kepentingan strategis dan ekonomi yang sangat besar bagi negara-negara tepi pantai.

Presiden Indonesia Joko Widodo telah memperingatkan kekuatan asing besar agar tidak meluncurkan konflik di Asia Tenggara. Sebelum pertemuan ASEAN di Jakarta, Widodo mengatakan, menurut menteri luar negerinya, Retno Marsudi, bahwa negara-negara ASEAN “tidak boleh menjadi perwakilan pihak mana pun.” Indonesia memimpin aliansi negara-negara Asia Tenggara tahun ini dan akan menjadi tuan rumah KTT ASEAN tahunan, yang secara tradisional mencakup China dan Amerika Serikat.

READ  Frank Elstner mengungkapkan rahasia "Wetten, dass...?"