Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pendidikan dalam krisis: Bahkan satu dari empat orang Jerman memandang positif sistem pendidikan – Regensburger Nachrichten

Pendidikan dalam krisis: Bahkan satu dari empat orang Jerman memandang positif sistem pendidikan – Regensburger Nachrichten


Lembaga riset pasar dan opini Ipsos melakukan survei di seluruh Eropa mengenai topik pendidikan. Menurut warga yang disurvei, kinerja Jerman sangat buruk dalam hal ini. Tren ini terus berlanjut di seluruh Eropa, dan sistem pendidikan nampaknya terus memburuk di negara-negara yang diteliti.

Menurut studi internasional yang dilakukan oleh lembaga riset pasar dan opini Ipsos, sistem pendidikan Jerman berkinerja buruk. Hanya 23% warga Jerman yang menilai Jerman memiliki sistem pendidikan yang baik (sangat baik/cukup baik). 44% dari mereka yang disurvei menganggapnya buruk (sangat buruk/cukup buruk), dan satu dari tiga (32%) memberikan peringkat netral. Di negara lain di antara 29 negara yang disurvei, misalnya Inggris, persentase kepuasan dan ketidakpuasan justru bertolak belakang (47% positif, 24% negatif).

Tren penurunan di Eropa

Mayoritas warga Jerman, yaitu 57%, percaya bahwa sistem pendidikan menjadi lebih buruk (jauh lebih buruk/sedikit lebih buruk) sejak mereka masih bersekolah. Hanya satu dari lima (19%) yang melihat adanya peningkatan (jauh lebih baik/sedikit lebih baik). Warga negara-negara Eropa lainnya juga mempunyai persepsi negatif yang sama. Misalnya, 72% warga Perancis, 59% warga Belgia, dan 56% warga Belanda mengeluhkan kualitas pendidikan di negara mereka lebih rendah dibandingkan saat mereka masih bersekolah.

Orang tua lebih positif terhadap sistem pendidikan

Sangat mengejutkan bahwa orang tua dari anak-anak yang bersekolah secara konsisten mengungkapkan pendapat yang lebih positif mengenai sistem pendidikan di negara mereka dibandingkan responden lainnya. Di Jerman, 31% dari kelompok ini (dibandingkan dengan 23% secara keseluruhan) menganggap kualitas sistem pendidikan sangat baik atau cukup baik. Namun, di sini juga, proporsi suara negatif sedikit lebih banyak (37%), sementara hampir satu dari tiga (31%) menyatakan jawaban netral “tidak juga”. Hal ini juga berlaku pada pertanyaan apakah kualitas sistem pendidikan telah membaik atau memburuk sejak masa sekolah mereka, dan jawaban orang tua lebih moderat dibandingkan rata-rata responden yang disurvei. Sepertiga (32%) melihat peningkatan (jauh lebih baik/sedikit lebih baik), 43% melihat kemunduran (jauh lebih buruk/sedikit lebih buruk) dan satu dari lima
(22%) Tidak ada perubahan.

READ  Orbán - “...dan kita akan mendapatkan kedamaian keesokan paginya”

Tantangan terbesar: Kurikulum yang ketinggalan jaman dan ruang kelas yang penuh

Ketika ditanya tentang tiga tantangan terbesar yang dihadapi sistem pendidikan, masyarakat Jerman berpendapat bahwa kurikulum yang ketinggalan jaman (41%) dan ruang kelas yang penuh sesak (40%) berada pada urutan teratas. Hal ini juga diikuti oleh kesenjangan akses terhadap pendidikan (27%) dan pelatihan guru yang tidak memadai (24%). Kelompok orang tua memiliki pandangan yang sangat mirip mengenai masalah ini. Catatan: Keempat tantangan ini juga paling sering disebutkan dalam rata-rata global di 29 negara yang disurvei, dan satu dari dua (50%) tidak percaya bahwa sebagian besar institusi pendidikan di Jerman memiliki sumber daya yang memadai seperti bahan ajar, laboratorium, atau peralatan. . . Pendapat ini juga dianut oleh 41 persen orang tua yang anaknya bersekolah.

Guru: Apresiasi, tapi sedikit rasa hormat

Meskipun mayoritas setuju bahwa guru di Jerman dibayar dengan baik (55% secara keseluruhan, dan orang tua dari anak usia sekolah 61%) dan bekerja keras (60%, 54%), hanya satu dari tiga orang Jerman (32%) yang berpendapat bahwa guru adalah guru yang baik. juga diberikan rasa hormat yang pantas. Hampir semua orang tua kedua (48%) berpendapat demikian. Sebagai perbandingan, persentase ini adalah 63% di Irlandia dan 59% di Spanyol. Oleh karena itu, hanya 30% orang Jerman yang menyarankan anak-anak mereka untuk menjadikan mengajar sebagai karier, dibandingkan dengan 46% orang tua.

Infografis untuk diunduh [1]

Oleh Dr. Robert Grimm, kepala penelitian politik dan sosial di Ipsos, juga prihatin bahwa hanya 38% masyarakat Jerman yang percaya bahwa sistem pendidikan berkontribusi terhadap keadilan sosial di negaranya, sementara mayoritas dari 52% tidak melihatnya seperti itu. “Hal ini bertentangan dengan misi penting sistem sekolah untuk menjamin kesetaraan kesempatan dan menunjukkan semakin hilangnya kepercayaan terhadap lembaga-lembaga demokratis. Hasil-hasil ini menyoroti tantangan yang dihadapi sistem pendidikan Jerman. Ada kebutuhan mendesak untuk diskusi komprehensif dan langkah-langkah yang ditargetkan untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan meningkatkan kepercayaan diri dan penerimaan.” Dalam sistem sekolah.

READ  Bisnis: Mantan warga Berlin telah mendirikan bisnis online di Pomerania Barat

jalan

Demikian hasil survei yang dilakukan Ipsos di 29 negara pada 23 Maret lalu.
Dari Juni hingga 7 Juli 2023 di antara 23.248 orang dewasa berusia 21-74 tahun di Indonesia dan Singapura, 20-74 tahun di Thailand, dan 18-74 tahun
Survei ini dilakukan terhadap kelompok usia 74 tahun di AS, Kanada, Irlandia, Malaysia, Afrika Selatan, dan Turki, serta kelompok usia 16 hingga 74 tahun di negara-negara lainnya melalui platform survei online Ipsos Global Advisor.

Sampel spesifik negara terdiri dari sekitar 1.000 orang di Australia, Brasil, Tiongkok, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, Kanada, Spanyol, dan Amerika Serikat, dan sekitar 500 orang di Argentina, Belgia, Chili, India, Indonesia, Irlandia, Kolombia, Malaysia, Meksiko, Belanda, Peru, Polandia, Rumania, Afrika Selatan, Korea Selatan, Swedia, Thailand, dan Turki. Dan Hongaria.

Sampel di Argentina, Australia, Belgia, Jerman, Prancis, Inggris Raya, Italia, Jepang, Kanada, Belanda, Polandia, Rumania, Swedia, Spanyol, Korea Selatan, Hongaria, dan Amerika Serikat dapat dianggap mewakili populasi orang dewasa secara umum di negara-negara ini di bawah usia 75 tahun.

Sampel di Brazil, Chile, India, Kolombia, Malaysia, Meksiko, Peru, Afrika Selatan, Thailand, dan Turki merupakan sampel yang lebih banyak tinggal di perkotaan, lebih berpendidikan, dan/atau lebih kaya dibandingkan populasi umum. Hasil survei terhadap pasar-pasar ini harus dipandang sebagai cerminan pandangan kelompok masyarakat yang paling “terhubung”.

Data tersebut diberi bobot sehingga komposisi sampel di setiap pasar paling mencerminkan profil demografi populasi orang dewasa berdasarkan data sensus terkini.

Rata-rata global mencerminkan skor rata-rata seluruh negara dan pasar tempat survei dilakukan tahun ini. Laporan ini belum disesuaikan dengan jumlah populasi di setiap negara atau pasar dan tidak dimaksudkan untuk menunjukkan hasil secara keseluruhan.

READ  Jalan ditutup, toko tutup: "Konyol G7, terima kasih untuk apa-apa" - ketika situasi global dinegosiasikan di Jabal Shaer - Politik

Jika jumlah skor tidak mencapai 100 atau “selisih” tampak +/-1 lebih/kurang dari skor sebenarnya, Anda boleh
Hal ini mungkin disebabkan oleh pembulatan, jawaban ganda, atau pengecualian “Saya tidak tahu” atau “Tidak ada informasi”.

Akurasi polling online Ipsos dihitung menggunakan interval kredibilitas, dengan polling terhadap 1.000 responden pada +/- 3,5 poin persentase dan polling terhadap 500 responden pada +/-
Akurat hingga 4,8 poin persentase.

Melalui Ipsos

Ipsos adalah salah satu perusahaan riset pasar dan opini terbesar di dunia, dengan lebih dari 18.000 karyawan dan kehadiran yang kuat di 90 negara. Ipsos didirikan di Paris pada tahun 1975, dan masih dijalankan oleh para peneliti hingga saat ini. Di Jerman, kami memiliki lebih dari 500 karyawan di lima lokasi: Hamburg, Berlin, Munich, Frankfurt, dan Nuremberg. Pakar penelitian dan analisis kami memiliki pengetahuan luas tentang multi-spesialis yang memberikan wawasan mendalam tentang tindakan, opini, motivasi, dan motivasi sehingga menyampaikan pemahaman yang benar tentang masyarakat, pasar, dan masyarakat. Kami telah merangkum berbagai pendekatan solusi kami ke dalam 18 layanan lini dan dengan demikian mendukung lebih dari 5,000 klien di seluruh dunia.Ipsos telah hadir di Euronext sejak 1 Juli 1999.” Perusahaan ini merupakan bagian dari indeks SBF 120 dan Mid-60 dan memenuhi syarat untuk Deferred Settlement Service (SRD). Kode ISIN FR0000073298, Reuters ISOS.PA, Bloomberg IPS:FP


Ipsos/Renred