Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penduduk pulau Indonesia menuntut Holcim atas kerusakan iklim

Penduduk pulau Indonesia menuntut Holcim atas kerusakan iklim

Empat penduduk pulau Bari di Indonesia, yang terancam oleh perubahan iklim, telah mengajukan gugatan perdata terhadap grup bahan bangunan Swiss, Holcim.

Warga setempat dan aktivis lingkungan menanam bakau di Lindungi Hotan untuk melindungi pantai dari kerusakan lebih lanjut di Pulau Bari, Jakarta, Indonesia, 13 Agustus 2022. (Foto Arsip) – Cornerstone

Dasar-dasar secara singkat

  • Empat warga Pulau Bari di Indonesia telah mengajukan gugatan perdata terhadap Holcim.
  • Mereka menganggap produsen semen bertanggung jawab atas kerusakan iklim terhadap lingkungan mereka.
  • Untuk pertama kalinya, sebuah perusahaan Swiss harus bertanggung jawab atas perubahan iklim.

Dalam preseden peradilan Swiss, mereka menganggap produsen semen bertanggung jawab atas kerusakan iklim di lingkungan mereka dan meminta kompensasi. “Akibat perubahan iklim, permukaan laut naik, dan pulau datar kami semakin terendam selama badai,” kata konferensi media online yang diadakan oleh organisasi bantuan Heks pada hari Rabu, di mana mereka yang terkena dampak di Indonesia berbicara.

Perubahan iklim mengancam penghidupan 1.500 orang yang tinggal di Bari, barat laut ibu kota Indonesia, Jakarta. Pulau ini telah kehilangan sebelas persen wilayahnya dalam sebelas tahun. Banjir juga akan berdampak pada pendapatan.

Pabrik beton Holcim di Oberdorf, difoto pada 27 Agustus 2021. – Batu Kunci

Nina Bouri, Kepala Bisnis dan Hak Asasi Manusia di HEKS, mengatakan bahwa Holcim adalah salah satu dari 50 besar penghasil emisi karbon dioksida dari semua perusahaan di seluruh dunia, dan karena itu memikul tanggung jawab yang besar atas konsekuensi perubahan iklim. Untuk pertama kalinya, sebuah perusahaan Swiss sekarang akan menanggapi di pengadilan atas dugaan perannya dalam perubahan iklim. Kami ingin pejabat bertindak terakhir.

jajak pendapat

Apakah Anda sadar lingkungan?

Ya, iklim penting bagi saya.

62%

aku bisa menjadi lebih baik…

38%

Tuntutan utama dari gugatan tersebut, kata Brie, adalah bahwa Holcim akan mengurangi emisi karbon dioksida absolut sebesar 43 persen pada tahun 2030 dan sebesar 69 persen pada tahun 2040 dibandingkan dengan tahun 2019. Selain itu, penggugat menuntut ganti rugi yang proporsional dari Holcim dan uang untuk banjir tindakan perlindungan, karena mereka melihat keberadaan mereka di pulau terancam. Keempat orang itu menuntut 3.600 franc per orang, seperti dilansir media.

READ  Indonesia mengembalikan sampah plastik ke Jerman - Ekonomi

Perlindungan iklim merupakan prioritas utama Holcim

Secara khusus, penggugat menuduh adanya pelanggaran privasi karena “emisi karbon dioksida yang berlebihan” dari Holcim. Gugatan diajukan ke Pengadilan Distrik Zug pada hari Senin. Sebelumnya, pada Oktober 2022 telah dilakukan sidang arbitrase tanpa kesepakatan. Bersiaplah untuk proses panjang dengan preseden ini, kata Bree.

Holcim menolak tudingan tersebut. Perusahaan mengatakan kepada kantor berita Keystone-SDA bahwa tindakan pengadilan yang berfokus pada masing-masing perusahaan bukanlah mekanisme yang efektif untuk menangani kompleksitas global perlindungan iklim.

Gambar yang diambil oleh drone menunjukkan Pulau Bari, Jakarta, Indonesia, 13 Agustus 2022 – Cornerstone

Dalam pernyataannya, grup tersebut menulis bahwa perlindungan iklim adalah prioritas utama Holcim dan merupakan inti dari strategi perusahaan. Holcim mengambil ‘pendekatan berbasis sains’ dengan target industri nol bersih yang selaras dengan lintasan 1,5 derajat. Di Paris pada tahun 2015, hampir setiap negara di dunia menegaskan kembali tujuan mengambil langkah-langkah untuk membatasi kenaikan suhu global buatan manusia yang disebabkan oleh pemanasan global hingga 1,5 derajat.

Dukungan luas

Dilaporkan bahwa Pulau Barry mengalami lima kali banjir tahun lalu. Pada saat yang sama, penggugat merujuk pada studi oleh kelompok kepentingan Global Climate Forum, yang menyatakan bahwa kerusakan di Pari disebabkan oleh pemanasan global. Titik tertinggi pulau ini adalah 1,5 meter di atas permukaan laut.

Penduduk pulau didukung dalam sengketa hukum oleh organisasi bantuan Protestan Swiss Heks, Pusat Konstitusi dan Hak Asasi Manusia Eropa (ECCHR) dan organisasi lingkungan Indonesia Walhi. Gugatan iklim adalah bagian dari kampanye Seruan untuk Keadilan Iklim.

Organisasi bantuan Heks mengkritik rencana iklim Holcim dengan ungkapan “terlalu sedikit, terlalu terlambat”. Setelah analisis, ada keraguan tentang keefektifan dan sebagian lagi tentang kelayakan teknis. Selain itu, Holcim kerap menetapkan target emisi yang proporsional, yakni pengurangan emisi CO2 per ton semen. Secara total, perusahaan mengeluarkan 7,15 miliar ton karbon dioksida dari tahun 1950 hingga 2021.

READ  Swiss dan Indonesia: kerja sama sedang diidentifikasi di Dewan Perdagangan dan Keberlanjutan