Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pendukung Trump memblokir penyelidikan penting Capitol: ‘memalukan bagi Partai Republik’

  • DariAnna Katharina Ahnfeld

    Menutup

Setelah hampir lima bulan kejadian mengejutkan pada 6 Januari 2021, ombak belum juga surut. Partai Republik yang setia kepada Trump memberikan suara menentang penyelidikan atas penyerbuan Gedung Capitol AS.

Washington, DC – Tonggak sejarah lain bagi Donald Trump dalam mengkonsolidasikan kekuasaannya di dalam Partai Republik. Meskipun mantan presiden AS itu dikalahkan oleh saingannya dari Partai Demokrat Joe Biden dalam pemilihan umum AS 2020, ia masih berpegang pada apa yang disebut “kebohongan besar” – klaimnya atas penipuan pemilu dan kemenangan ilegal yang menyertainya. Biden. Hampir seperempat orang Amerika tampaknya mempercayai kebohongan ini. Ini dikonfirmasi oleh jajak pendapat yang dilakukan oleh Reuters / Ipsos dari 17-19 Mei. Tampaknya otoritasnya di basis Republik belum terputus. Ini harus menjadi alasan penting bagi GOP untuk terus tunduk kepada mantan bosnya. Betapa jelas lagi pada hari Jumat (28 Mei 2021). Ketika Partai Republik mencegah komisi penyelidikan bipartisan untuk menyerbu Capitol AS pada 6 Januari 2021. Ini adalah tikaman lain di jantung demokrasi Amerika.

Mayoritas senator Republik menentang pembentukan badan semacam itu. Hanya enam Republikan, bersama dengan rekan-rekan Demokrat mereka, berbicara mendukung pembentukan komisi penyelidikan independen. Namun, dibutuhkan sepuluh Republikan untuk mencapai 60 hingga 100 mayoritas Senat yang kami butuhkan. Apa yang disebut alat “pemblokiran” membutuhkan suara 60 dari 100 senator yang setuju untuk mengakhiri debat agar dapat memberikan suara sama sekali. Hasilnya: 54 hingga 34 – 34 anggota parlemen Republik mengalahkan komisi. Dengan versi unik dari proposal legislatif AS ini, minoritas di Senat mampu memblokir banyak proposal oleh mayoritas. Alat yang ampuh di tangan Partai Republik.

READ  Vaksin China Sedikit Efektif: Wabah Novel Coronavirus - Kebijakan Luar Negeri

Partai Republik memblokir penyelidikan badai Capitol AS pada 6 Januari 2021

Demokrat Joe Mansheen (West Virginia) mengaku dirinya dalam rekaman video surat kabar Amerika Politico Terlihat frustrasi: “Demokrat pada dasarnya menyerahkan apa pun yang mereka inginkan (Partai Republik) Saya menanyakan setiap kendala yang mungkin ada dan tidak ada alasan untuk tidak melakukannya sekarang kecuali mereka hanya tidak ingin mendengar kebenaran, “kata Manchin. Jelas Partai Demokrat telah mendekati Konservatif dalam membentuk badan bipartisan – 50 persen Republikan / 50 persen adalah Demokrat. Mereka sekarang telah memberikan suara menentangnya. “Saya tidak pernah berpikir saya akan melihatnya dari dekat dan bahwa politik lebih unggul dari negara kita. (im Orginal: “trump”) Dia bisa. Saya akan berjuang untuk menyelamatkan negara ini. Ini adalah kata-kata kuat dari seorang politisi yang terkenal dengan politik konservatifnya yang menikmati pemungutan suara dengan Partai Republik di masa lalu, dan yang masih berpegang teguh pada duri di pihak Partai Demokrat: mengulur-ulur waktu.

Panitia berhak mengundang petugas masuk dan menerima informasi rahasia untuk menyelidiki insiden yang menewaskan lima orang itu. 6 Januari adalah hari hitam demokrasi Amerika dan itu sangat mengguncang negara. Meski begitu, Partai Republik menolak untuk berdamai dengannya – dan itu jelas menunjukkan betapa dia bersedia untuk pergi untuk mempertahankan kekuasaannya. Jadi, nasib Partai Republik semakin terikat dengan Donald Trump, rumit. Hal ini membuat rekan-rekannya di partainya melarang jenazah. Itu The New York Times Menggambarkan pemungutan suara sebagai bukti kesetiaan kepada Trump – dan dalam upaya menjauhkan partai, konsekuensi dari tuduhan kecurangan pemilu harus diungkap sekali lagi.

Donald Trump mempertahankan kekuasaan di dalam Partai Republik – Nancy Pelosi tidak menyerah

“Malu pada Partai Republik karena berusaha menyembunyikan kengerian hari ini di bawah karpet karena mereka takut pada Donald Trump,” kata Pemimpin Mayoritas Demokrat Chuck Schumer. The New York Times Menurut beberapa saat setelah pemungutan suara. Perwakilan Demokrat Nancy Pelosi, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, telah mengumumkan kemungkinan melakukan penyelidikan atas kekuatan pemanggilan sepihak yang independen dari Partai Republik.

READ  Pita berita Corona: RKI mencatat kurang dari 1.500 infeksi baru

Hampir lima bulan setelah peristiwa 6 Januari, Partai Republik mengguncang demokrasi Amerika lagi dengan menolak untuk berdamai dengannya secara independen. Dan buktikan betapa kuatnya Donald Trump. (Bahan aka dpa)

Sejak kekalahan pemilu AS, Partai Republik telah bekerja keras untuk membuat waralaba lebih ketat. Mereka mengalah pada “Kebohongan Besar Trump”.