Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peneliti memecahkan misteri berusia 500 tahun da Vinci: ‘paradoks Leonardo’ retak | kehidupan dan pengetahuan

Paradoks Leonardo terpecahkan!

Lima abad yang lalu, jenius dunia Leonardo da Vinci membuat pernyataan yang tidak bisa dia jelaskan. Sejak itu, para ilmuwan telah mencoba berulang kali untuk memecahkan misteri tersebut – tidak berhasil. Tapi sekarang dua peneliti telah berhasil memecahkannya!

Itu saja: da Vinci memperhatikan bahwa gelembung udara bergerak berbeda di dalam air. Ada yang mendaki lurus ke atas, ada yang zigzag atau berguling ke atas.

Si jenius begitu terpesona hingga merekam berbagai gerakan tersebut. Tapi tidak peduli berapa banyak dia menegangkan otaknya—dan ratusan abad setelah dia—tidak ada yang memberikan penjelasan yang memuaskan, apalagi mekanisme fisik yang mendasari proses ini.

Gambar Da Vinci tentang “Paradoks Leonardo”

Foto: Universitas Seville

Sampai beberapa hari yang lalu: Profesor Miguel Angel Herrada dari Universitas Seville dan Profesor Jens J. Eggers dari Universitas Bristol menerbitkan sebuah penelitian yang menjelaskan pergerakan gelembung yang tidak stabil yang naik di air.

Karenanya, itu tergantung pada ukuran gelembung udara dan bagaimana ia bergerak di dalam air. Ketika jari-jari bolanya melebihi 0,926 mm, gerakannya berubah dari gerakan lurus ke atas menjadi gerakan spiral yang diamati oleh da Vinci.

Hirada dan Eggers menjelaskan prosesnya sebagai berikut: Karena ukurannya yang sangat besar, gelembung udara ini cenderung ke satu arah, yang mengubah kelengkungan. Dengan kata lain: bentuk bulat mendapat “penyok”.

Karena deformasi ini juga mengubah tekanan air pada kandung kemih, laju daya apung di dalam air melambat. Hasilnya: gelembung udara mulai runtuh, mirip dengan bola sepak yang setengah mengembang, yang bergerak dan berputar secara tiba-tiba ke arah lekukan yang terbentuk. Setelah putaran selesai, gelembung udara kembali ke posisi semula – dan siklus dimulai lagi.

Hasil penyelidikan diterbitkan dalam jurnal khusus Prosiding National Academy of Sciences. dilepaskan.

Menurut kedua ilmuwan tersebut, penemuan tersebut dapat diterapkan di segala bidang: “Pergerakan gelembung dalam air memainkan peran utama dalam berbagai fenomena alam, dari industri kimia hingga lingkungan,” tulis mereka dalam penelitian tersebut. . .

READ  Liburan musim dingin 2021/2022: Snowboarding meskipun Corona dikunci di Austria - Angkat aturan perubahan