Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penelitian vaksinasi corona dapat menyelamatkan lebih banyak bencana

Diperbarui 4 Desember 2021 pukul 11:57.

  • Dalam perang melawan corona, lebih dari 100 vaksin saat ini sedang diteliti.
  • Mengapa ini begitu penting dan apa yang dapat ditingkatkan dalam waktu dekat.

Anda dapat menemukan lebih banyak topik sains di sini

Di Jerman, vaksin COVID-19 dari Astrazeneca, Biontech/Pfizer, Moderna dan Johnson & Johnson dikenal, tetapi pasarnya jauh lebih besar: Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengakui tujuh vaksin yang efektif dan aman dan sedang meninjau lebih lanjut. Sekitar dua puluh vaksin digunakan di seluruh dunia, termasuk beberapa dari Iran, Kuba dan Cina. Pencarian sedang berjalan lancar. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, lebih dari 130 vaksin virus corona sudah diuji secara klinis, dan hampir 200 lainnya sedang dalam pengembangan praklinis. Apakah Anda benar-benar membutuhkan sebanyak itu?

“Tidak” adalah jawaban yang jelas dari spesialis pengobatan tropis Jacob Kramer. Pria dari Hamburg ini adalah kepala pengembangan klinis di Cepi, aliansi pemerintah, Organisasi Kesehatan Dunia, produsen vaksin, dan yayasan yang memajukan penelitian vaksin baru. Cepi telah mendanai bersama sekitar selusin vaksin virus corona, termasuk Moderna dan AstraZeneca. Namun, penelitian itu penting, kata Kremer dari kantor berita Jerman, karena: “Dalam penelitian vaksinasi, 90 persen kandidat biasanya gagal.”

Kebutuhan akan lebih banyak vaksin corona tetap besar. Negara miskin, misalnya, membutuhkan produk yang dapat disimpan dalam waktu lama bahkan tanpa pembekuan, tidak seperti vaksin Biontech/Pfizer dan Moderna. Ini adalah salah satu alasan mengapa Organisasi Kesehatan Dunia mendorong perusahaan untuk melanjutkan penelitian dan mengajukan aplikasi untuk persetujuan darurat. “Misi kami adalah menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa,” kata pakar vaksinasi WHO Bruce Aylward. Penelitian dilakukan di Jerman, Cina, Amerika Serikat dan India, serta Turki, Vietnam, Thailand dan negara-negara lain.

READ  Novavax: Vaksin Corona terdaftar di Organisasi Kesehatan Dunia - lepas landas kuota

Lebih banyak penelitian juga penting untuk negara-negara seperti Jerman, yang dipasok dengan vaksin. “Kami memiliki vaksin corona yang bagus. Tapi yang terbaik selalu menjadi musuh dari yang baik,” kata Kramer.

Vaksin: Apa yang membuatnya lebih baik?

Mungkin akan ada vaksin pada tahun 2022 yang melindungi orang yang divaksinasi dari penularan virus, tidak seperti hari ini, kata Kramer. Penelitian juga sedang dilakukan tentang bagaimana melindungi orang-orang yang mengalami gangguan kekebalan dengan lebih baik, atau ke dalam vaksin yang dapat diberikan sebagai semprotan hidung. Ada yang namanya vaksinasi flu di beberapa negara.

Pada tahun 2022, titik awal akan sangat berbeda dengan pengembangan vaksin COVID-19 yang pertama. Kemudian sebagian besar penduduk bumi harus memiliki antibodi terhadap virus corona SARS-CoV-2 melalui vaksinasi atau infeksi alami. Anda harus memeriksa apakah vaksin penguat dalam dosis yang lebih rendah sudah cukup, kata Kramer. “Itu juga akan menghasilkan hasil yang lebih baik dalam hal daya tahan.” Cepi juga fokus untuk menemukan vaksin yang menawarkan perlindungan komprehensif terhadap SARS-Cov-2 dan betavirus lainnya secara bersamaan.

Akan ada epidemi lagi

Jelas bagi semua orang: pandemi berikutnya pasti akan datang, mungkin dengan virus pernapasan yang berbeda. “Kami banyak berpikir tentang ancaman pandemi berikutnya,” kata Hamilton Bennett, direktur akses vaksin di perusahaan AS yang memproduksi vaksin Corona, Moderna. Organisasi Kesehatan Dunia menyimpan daftar lusinan patogen yang dapat menimbulkan ancaman.

Moderna sedang menyelidiki sifat-sifat hampir semua keluarga virus dan sudah melakukan penelitian. “Jika jenis virus yang berbahaya menular dalam keluarga, kita bisa sangat cepat,” kata Bennett. Kemudian vaksin siap pakai bisa siap dalam 100 hari atau bahkan kurang. 100 hari juga merupakan tujuan Cepi, dan negara-negara G7 mendukungnya.

READ  Liburan pulau terbuka untuk pelancong - harapan turis setelah Corona adalah neraka

Apa yang keren tentang teknologi mRNA

Ini dimungkinkan berkat teknologi mRNA yang digunakan untuk pertama kalinya dalam beberapa vaksin COVID-19, kata Bennett. Ini juga digunakan oleh Maines Biontech. Selama vaksinasi, sel-sel tubuh menerima garis besar sebagian kecil virus, yang kedaluwarsa setelah waktu yang singkat. Sel-sel kemudian memproduksi protein lonjakan itu sendiri, di mana sistem kekebalan menciptakan antibodi terhadap patogen. Jika ada virus yang berbeda, skema yang berbeda akan digunakan, kata Bennett, tetapi prosesnya akan tetap sama.

Jika regulator menyadari bahwa prosesnya aman dan hanya mengubah cetak biru untuk patogen baru, kata Bennett, tidak perlu studi panjang. Moderna dan Biontech sedang memeriksa apakah skema vaksin mereka perlu diubah karena varian Omikron yang baru muncul. Ini akan menjadi pertama kalinya sejak dimulainya kampanye vaksinasi mRNA sekitar setahun lalu bahwa kedua vaksin harus diubah untuk vaksinasi massal karena penyebaran virus corona jenis baru.

Inggris Raya menjadi negara pertama di dunia yang memberikan persetujuan darurat untuk vaksin Biontech pada Desember 2020. Kampanye vaksinasi negara itu dimulai pada 8 Desember 2020 dengan seorang wanita berusia 90 tahun. Kramer juga menilai bahwa vaksin yang menggunakan teknologi mRNA akan menjadi titik balik dalam bisnis vaksinasi. “Sungguh menakjubkan apa yang bisa mereka lakukan,” katanya. “Ini bisa beradaptasi dengan sangat cepat jika varian baru muncul. Saya pikir masih banyak potensi.” (Christian Ulrich, dpa/af)
© dpa

Jerman saat ini berada di tengah gelombang keempat Corona. Tingkat sebenarnya dari ini seharusnya hanya terungkap di musim semi, kata Presiden RKI Lothar Wheeler. Kemudian akan menarik untuk melihat, antara lain, berapa banyak orang yang telah membuat antibodi. (Kredit gambar: IMAGO / Chris Emil Janßen)

READ  Kekurangan tenaga kerja terampil: pasar tenaga kerja Jerman mengkhawatirkan