Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penemuan misterius di Mars – NASA berbicara tentang “jejak ban” atau “sisik naga”

Penemuan misterius di Mars – NASA berbicara tentang “jejak ban” atau “sisik naga”

  1. Beranda
  2. Mari kita tahu

Dia menekan

Penjelajah NASA kembali menarik perhatian dengan penemuan tidak biasa di Mars. Tim peneliti sangat antusias – dan ingin melihat lebih dekat.

PASADENA – Selama misi eksplorasi di Mars, rover Curiosity dan Perseverance milik NASA berulang kali menemukan hal-hal yang menarik tidak hanya untuk penelitian, tetapi juga bagi para pengamat. Baru-baru ini, Perseverance berhasil menemukan sirip hiu dan cakar lobster di permukaan Mars. Secara alami, tidak ada sisa-sisa hewan di Planet Merah yang belum ditemukan kehidupannya, melainkan hanya bebatuan dengan bentuk yang tidak biasa.

Kini penjelajah Mars yang paling lama bertugas, Curiosity, telah menemukan batu yang tidak biasa. Robot peneliti yang aktif di Planet Merah sejak musim panas 2012 ini memotret lapisan batuan yang sangat tidak biasa di sana. Tampaknya tim peneliti yang pertama kali melihat gambar di tanah dibuat takjub dengan ukiran batu tersebut. Anggota tim menggunakan istilah seperti “bergelombang”, “jejak ban”, atau “sisik naga” untuk mendeskripsikan gambar tersebut, jelas ahli geologi planet Michelle Minniti, yang mempelajari Curiosity.Perbarui status di foto buku.

Penjelajah Mars Curiosity memotret batu-batu megah tersebut

“Kami telah melihat banyak batuan berlapis di Mars selama 12 tahun terakhir, namun mereka sangat menonjol karena pola menakjubkan yang mereka buat pada permukaan batuan tersebut,” peneliti menegaskan. Batu tersebut, yang oleh tim diberi nama “Sawblade”, adalah “kejutan nyata hari ini”, kata Minetti. Peneliti memberikan update statusnya dengan judul “Apa ini??” Dengan dua tanda tanya, mungkin untuk mengungkapkan keterkejutan.

Pesawat luar angkasa ditemukan
Penjelajah Curiosity NASA telah menemukan bebatuan yang oleh beberapa ahli disamakan dengan “sisik naga” atau “jejak ban” (kiri atas) di Mars. © NASA/JPL-Caltech/LiaKoltyrina/Imago (montase)

Ilmuwan menjelaskan bahwa tim ilmiah berusaha menjaga keseimbangan antara hasil “tipikal” dan “tidak khas” ketika melakukan pengamatan baru. “Kami menginginkan pengamatan yang 'khas' untuk memastikan bahwa jenis batuan dominan ditangkap dan dilacak secara sistematis. Kami menginginkan pengamatan yang 'tidak biasa' karena dapat menunjukkan perubahan jenis batuan atau kimia yang mengungkap proses atau sistem geologi baru di Gunung Sharp.”

Batu yang menyerupai
Batu yang menyerupai “sisik naga” atau “jejak ban” (gambar di atas) – ini adalah penemuan terbaru penjelajah Curiosity NASA di Mars. Salah satu roda penjelajah juga terlihat. © NASA/JPL-Caltech

Pesawat luar angkasa NASA seharusnya memeriksa batu yang disebut “mata gergaji” itu lebih detail

Rencananya sekarang adalah “ChemCam” Curiosity untuk memeriksa kimia dan tekstur batu yang disebut “mata gergaji”. Mastcam bertujuan untuk menangkap mosaik seluruh rangkaian balok batu – “sehingga kita dapat melihat lebih dekat keajaiban alam liar baru ini,” kata Minniti. “Siapa yang tahu apa yang akan kita temukan selanjutnya?” (tagihan belum dibayar)

READ  WhatsApp terintegrasi lebih dalam ke iOS 15