Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penerbangan 44 jam: HSV berangkat ke Indonesia dengan biaya €450,000

Penerbangan 44 jam: HSV berangkat ke Indonesia dengan biaya €450,000

DrPesta yang dihadiri 35.000 suporter di Stadion Kanjuroha Malang diperkirakan belum akan berakhir pada Senin malam, bahkan jauh setelah peluit akhir dibunyikan. Para pendukung runner-up Indonesia Arima Kronos, yang berhasil meraih hasil imbang 2-2 dari HSV, menari, bersorak dan merayakan juara mereka yang kelelahan dengan sorak-sorai yang nyaring. Rafael van der Vaart dan Jacques Zoa mencetak gol untuk HSV, yang memimpin dua kali.

Namun bahkan penduduk Hamburg yang benar-benar kelelahan, yang tidak ingin dikejutkan oleh suhu 30 derajat, kelembapan 70 persen, dan taman yang menyerupai ladang kentang, tidak merasa kecewa meskipun kinerjanya agak buruk. “Yang paling penting adalah tidak ada seorang pun yang cedera dalam perjalanan keliling dunia seperti ini dan dalam kondisi seperti ini,” kata pelatih Bert van Marwijk, yang tahu betul bahwa hasil bukanlah hal yang paling penting malam itu.

HSV mendarat di Malang, Jawa Timur sembilan jam lebih awal, tentu saja dengan penundaan wajib satu jam. Sebenarnya tujuan perjalanan sehari ke kota terbesar kedelapan di Indonesia itu menjadi jelas bagi warga Hamburg setelah tiba di Premiere Hotel Santika. Makan siang sebentar, lalu putaran wawancara lagi dengan media lokal.

“HSV secara tradisional memainkan peran penting dalam memasarkan Bundesliga di luar negeri,” jelas Peter Leibl, yang kartu nama Bundesliga-nya bertuliskan “Kepala Perwakilan Wilayah Asia-Pasifik”, yang diterjemahkan menjadi “Kepala Pemasar Asia untuk Liga Sepak Bola Jerman”.

Liga Jerman sedang mengejar pemasaran eksternal

Leibel menemani HSV dalam perjalanan tiga hari mereka ke Indonesia, menjalin kontak dan memastikan bahwa tim Hamburg mewakili Bundesliga dengan cara terbaik, yang berjarak 12.000 kilometer. “Sejak tahun 2006, minat klub-klub Bundesliga di Asia dan sebaliknya meningkat pesat,” kata mantan direktur pemasaran 1860 Munich, yang membuka cabang asing pertama kompetisi papan atas Jerman di Singapura dua tahun lalu.

READ  Kanada kalah dari Spanyol 2-0 pada Piala Dunia U-17 di Indonesia

Ayah berusia 46 tahun ini mengawasi lebih dari 21 pasar TV di Asia, melakukan perjalanan bolak-balik antar kota besar di Timur Jauh setiap minggu dan mencoba menjual produk Bundesliga. “Dalam hal pemasaran di luar negeri, klub-klub Inggris masih jauh di depan, dan Bundesliga semakin mengejar ketertinggalannya,” kata Lebel, yang menghitung, seperti senapan mesin, jarak penerbangan dari Singapura ke Jakarta atau Kuala Lumpur (satu jam) . Ke Bangkok (dua jam), Hong Kong (tiga jam), Mumbai (lima jam), Tokyo (tujuh jam) dan Sydney (delapan jam).

Liebl dan anggota dewan HSV Joachim Hilke telah saling kenal selama bertahun-tahun, itulah sebabnya perjalanan senilai €450,000 ke belahan dunia lain dijadwalkan secara resmi beberapa bulan yang lalu. HSV menerima €250,000 langsung dari afiliasi DFL Sports Enterprises, di mana Hilke juga terlibat aktif, dan pihak Indonesia membayar €200,000.

Orang Inggris mencapai angka miliaran

“HSV berperan penting dalam memasarkan Bundesliga ke luar negeri, terutama karena sejarahnya. Karena HSV masih sangat terkenal di seluruh dunia,” kata Leibel yang berharap kunjungan HSV ke Jakarta dan Malang terus berlanjut. perjalanan pemasaran semacam itu sangatlah penting. “Sangat diharapkan kemitraan sejati dapat muncul dari penerbangan seperti HSV.”

Liga Premier telah menjadi pemimpin dalam pemasaran luar negeri selama bertahun-tahun. Manchester United juga menjalankan kafe dan toko penggemarnya sendiri di Jakarta, dan Arsenal London memiliki tokonya sendiri di Hong Kong. Jadi, tidak mengherankan jika klub-klub Bundesliga saat ini mendapatkan uang sebesar €70 juta per tahun dari dana televisi yang berasal dari pemasaran internasional, sementara klub-klub Inggris baru saja melewati angka ajaib sebesar €1 miliar.

La Liga dan Serie A Spanyol masih unggul jauh dibandingkan Bundesliga di luar negeri. “Klub-klub Inggris, Spanyol, dan Italia mulai melakukan pemasaran di luar negeri 15 tahun yang lalu dan terus mengalami pertumbuhan. Sedangkan untuk Liga Jerman, baru benar-benar dimulai pada tahun 2006,” kata Lebel, sambil mencatat bahwa klub-klub Jerman juga menjadi semakin besar. Ditemukan di Asia.

READ  Indonesia: Lebih dari 30 anak di bawah umur tewas dalam kepanikan stadion

Bahkan Kepulauan Fiji pun membayar

Bayern Munich berencana untuk mendirikan kantornya sendiri di Tiongkok dan baru saja melakukan tur ke Timur Jauh bersama Benedikt Schulz, kepala hubungan internasional di BVB. Hingga tahun 2006, pertandingan Bundesliga di Asia hanya ditayangkan di Jepang, Thailand, Cina, dan Hong Kong, dan sejak tahun ini, liga tersebut telah ditayangkan di seluruh Asia, kecuali Pakistan.

Faktanya, minat global terhadap Bundesliga semakin meningkat, terutama karena kemenangan Bayern dan Dortmund di Liga Champions, serta tradisi klub-klub seperti Schalke, Gladbach, dan HSV.

Markas besar Bundesliga di Frankfurt am Main bangga dengan kontrak televisi yang baru saja diselesaikan dengan Fox International, yang akan menyiarkan liga di Amerika Utara dan Selatan serta sebagian besar Asia mulai tahun 2015.

Van Marwijk “tidak senang”

Sejak saat itu, klub-klub Bundesliga juga dapat mengharapkan pendapatan TV antara €120-140 juta, yang berarti setiap klub akan menerima hingga 100 persen lebih banyak berdasarkan kunci distribusi yang kompleks. “Kontrak TV baru ini merupakan tonggak sejarah bagi Bundesliga. Itu adalah keputusan strategis dan harga strategis telah dibayar,” kata Leibel yang baru saja sukses menjual hak siar paruh kedua Bundesliga di Kepulauan Fiji.

Namun harga yang harus dibayar oleh HSV dalam perjalanan 44 jamnya melintasi Indonesia tidak boleh dianggap remeh. Meski ramai-ramai dirayakan para pemain dan pelatih bak bintang pop di Malang, mirip Jakarta, namun tensi dua hari terakhir semakin kentara.

“Saya tidak akan terlalu senang dengan perjalanan ini,” keluh pelatih Bert van Marwijk, yang, terlepas dari semua upayanya, tetap menunjukkan wajah baik meski bermain buruk dan bersedia berfoto dengan fans Indonesia.

READ  Final WSBK November: Tanggal Indonesia Ditunda

“Indonesia masih merupakan negara berkembang dalam sepak bola, namun masyarakat Indonesia sangat terobsesi dengan sepak bola,” kata Leibel, yang sebelum mengucapkan selamat tinggal ke Hamburg pada hari Selasa, sekilas mengungkapkan tujuan eksotis untuk perjalanan bisnisnya berikutnya: Frankfurt am Main. Menyambut Tahun Baru di Liga Sepakbola Jerman.