Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penggemar Iniesta Dimas ingin membuat Indonesia bangga

24. Mei 2021

  • Indonesia akan hadir saat kualifikasi Piala Dunia berlanjut di Asia minggu depan

  • Meski Qatar belum mencapai 2022, gelandang Evan Timas ingin menang

  • Playmaker yang terinspirasi oleh direktur lini tengah Spanyol Andres Iniesta

Pemain internasional Indonesia Evan Timas sangat menyadari bahwa negaranya tidak lagi memiliki kesempatan untuk berdiri FPiala Dunia Sepak Bola IFA 2022 Untuk memenuhi syarat. Tapi jika pertandingan berlanjut minggu depan, setidaknya lolos ke Piala Asia AFC. Sementara itu, angin segar bertiup di tim, jadi pasti ada alasan untuk optimis.

Setelah lima kekalahan berturut-turut, Asia Tenggara tidak bisa lagi mencapai dua besar di grup menarik, yang mencakup Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Uni Emirat Arab. Hasil yang tidak memuaskan membuat pelatih Simon McMennie kehilangan pekerjaan dan para pemain kehilangan kepercayaan diri.

Republik Korea, sebagaimana ditandatangani oleh pelatih baru Shin Teong Rusia memenangkan Piala Dunia FIFA 2-0 melawan juara bertahan Jerman 2-0 Dipimpin oleh. Ingatan atas kemenangan ini masih segar, sehingga Dimas berharap di bawah pelatih baru Indonesia bisa meraih kesuksesan serupa.

“Pelatih Shin membawa Republik Korea meraih hasil yang luar biasa. Suatu kehormatan bisa melatihnya,” kata Dimas, 26. FIFA.com. “Saya akan memberikan segalanya di bawah kepemimpinannya dalam pelatihan dan di lapangan.”

Sisa permainan Grup G Diselenggarakan di Uni Emirat Arab. Di sana Indonesia akan bermain melawan Thailand pada hari Kamis dan empat hari kemudian pemimpin akan bermain melawan Vietnam. Di pertandingan terakhir, tim tuan rumah menunggu – lebih banyak larangan pada akhirnya. Terlepas dari tugas-tugas sulit ini, Dimas dan timnya bertekad untuk mendapatkan kembali kejayaan mereka.

READ  Indonesia: Pilot Selandia Baru ditangkap oleh pemberontak di Papua

“Kami belum menunjukkan performa terbaik kami di pertandingan sejauh ini, tapi saya berharap kami bisa mendapatkan hasil yang baik di tiga pertandingan tersisa,” katanya. “Setiap pertandingan memiliki peluang baru untuk Anda. Saya ingin melakukan semua yang saya bisa untuk mengembalikan harga diri kami. Jadi kami harus memenangkan pertandingan ini.”

Pengalaman di Spanyol

Dengan kepiawaian teknisnya, Dimas dengan tinggi 1,67 meter telah menjadi salah satu gelandang terbaik Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai seorang pemuda ia menandatangani Persepia Surabaya. Kemudian ia mendapat kesempatan langka untuk mengasah kemampuannya di Spanyol.

“Saya terpilih untuk program pemuda dan dikirim ke Spanyol pada 2011 untuk berlatih. Saya bekerja keras di sana karena saya tahu saya mewakili Indonesia,” kenangnya.

Pengalaman awal di luar negeri ini membuka matanya tentang apa yang mungkin terjadi dalam sepak bola. Dia kembali ke Spanyol pada 2016 dan menghabiskan empat bulan pelatihan di UE Lagostera dan RCD Espanyol.

“Saya mendapat banyak pengalaman di sana, yang membuat saya lebih memahami permainan dan saya belajar banyak tentang sepak bola. Spanyol sangat berbeda dari Indonesia.

Saya harus mempelajari segala sesuatu yang baru, yang dimulai dengan permainan passing sederhana. Di Indonesia kami biasanya memainkan operan yang sangat lambat. Tapi di Spanyol mereka lulus dengan cepat dan keras. Ini secara signifikan mengubah gaya permainan saya. “

Penggemar Iniesta

Selama di Spanyol, Dimas menjadi penggemar berat direktur lini tengah Spanyol Andres Iniesta. “Iniesta adalah panutan yang sangat menginspirasi bagi kami. Pertama-tama, yang saya suka tentang dia adalah dia selalu sangat tenang dan tidak jelas. Tapi dia adalah yang terbaik di lapangan. Dengan mengikutinya, kami bisa memainkan permainan kami sendiri. dan meningkatkan kerja keras.”

READ  Willie berada di Indonesia syuting Sternsinger tentang anak-anak

Timothy, yang telah kembali dari Spanyol, sangat diperkuat. Dalam kualifikasi Kejuaraan AFC U-19 2014, ia mencetak lima gol, termasuk hat-trick, dalam kemenangan 3-2 atas Republik Korea. Paling tidak karena ini, Indonesia mencapai pertandingan final yang mereka lihat.

Dia membuat debut tim nasional seniornya pada tahun berikutnya: Pada Kejuaraan AFF 2014, dia dan timnya merayakan kemenangan 5-1 atas Laos. Dia sendiri memberikan tujuan dan bantuan untuk sukses. Dia kemudian mewakili negaranya tiga kali berturut-turut di Asian Games Tenggara, membantu Indonesia memenangkan medali perak di turnamen 2019.

Indonesia sudah tersingkir dari turnamen untuk Qatar 2022, tetapi kualifikasi Piala Dunia juga akan lolos. Piala Asia AFC 2023, Jadi negara masih berharap untuk berpartisipasi di final. Akan ada lebih banyak kompetisi kualifikasi independen akhir tahun ini.

“Sepak bola telah membuat kemajuan luar biasa di Indonesia selama beberapa tahun terakhir. Saya harap kami dapat melanjutkan pertumbuhan ini dan meningkatkan kecepatan bersama kami. Kami ingin membuktikan kemajuan kami di pertandingan kualifikasi berikutnya.”