Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penghargaan Dokumenter ‘Keberanian’: Kemarahan, Ketakutan, dan Air Mata di Belarus | hessenschau.de

Ratusan ribu di jalan-jalan, takut dipenjara, barisan polisi di balaclavas: Pembuat film Alexei Baluyan mendokumentasikan perlawanan terhadap kediktatoran di Belarus. Dia memenangkan Penghargaan Film Hessian untuk filmnya “Keberanian”.

video terakhir

Video

03:42 menit

di video “Keberanian” adalah film tentang perlawanan di Belarus


Seorang demonstran di depan pengepungan luas pasukan khusus Belarusia.

Akhir postingan video

Mata dan mulut pasukan khusus hanya bisa dilihat melalui celah sempit di topeng, serta helm, batang lapis baja, tongkat dan perisai logam. Di depan mereka adalah demonstran yang mengenakan bendera nasional putih dan merah, celana jeans dan celana pendek, dan beberapa celana pendek. Ini Agustus 2020, setelah pemilihan di Belarus – ketika ada sedikit harapan untuk jatuhnya kediktatoran Alexander Lukashenko di Belarus.

Tetapi pemilihan itu dicurangi, tokoh-tokoh oposisi ditangkap – dan ratusan ribu orang turun ke jalan menentangnya. Sutradara Aliaksi Baloyan menangani protes dalam film dokumenternya “Keberanian,” yang pada bulan Oktober akan memenangkan Penghargaan Film Hessian dalam kategori “Pendatang Baru”. Film tersebut telah ditayangkan di Berlinale, di mana itu adalah salah satu “film paling berani”, menurut Menteri Kebudayaan Angela Dorn (Partai Hijau). Dengan Paluyan, “Karakter Luar Biasa” dianugerahi Penghargaan Film Hessian.

“Ini bukan kediktatoran, ini tirani”

Baluyan berasal dari Belarusia dan telah tinggal di Kassel sejak 2012, di mana ia belajar sinema di Akademi Seni. Untuk “keberanian” dia kembali ke rumah lamanya selama beberapa tahun

Penerbangan dari Frankfurt ke Minsk membutuhkan waktu yang sama dengan penerbangan ke Mallorca. Hanya penumpang yang berakhir di kediktatoran terakhir Eropa. Paluyan memilih untuk tidak menyebut nama diktator Lukashenko lagi. Lukashenko telah berkuasa selama 27 tahun: ketika dia menjadi presiden, Baluyan baru berusia lima tahun.

Informasi lebih lanjut

Penghargaan Film Hesian

Aliaksei Palyuan menerima penghargaannya dalam kategori “Pendatang Baru” seperti pemenang lainnya dari Penghargaan Festival Film dan Film Hessian tahun ini Penghargaan Film Pada 22 Oktober di Teater Capitol, Offenbach.

Akhir dari informasi lebih lanjut

Dalam filmografinya, Paluyan didampingi oleh tiga aktor teater bawah tanah: Maryna, Pavel dan Denis. Terlepas dari represi, mereka mencoba melakukan bagian-bagian kritis – tetapi paling-paling, mereka tidak segera disensor. Direktur rombongan teater di pengasingan di London dan terhubung melalui konferensi video. Dia memperingatkan perwakilannya bahwa mereka tidak boleh semua pergi ke demonstrasi pada saat yang sama – jadi seseorang masih mengatur pengacara narapidana dan melakukan drama.

Paluyan menunjukkan pahlawannya dalam perjuangan abadi: euforia dengan cepat berubah menjadi ketakutan selama demonstrasi. Mereka ingin memperjuangkan kebebasan di Belarus – tetapi mereka akan hidup lebih aman jika mereka meninggalkan negara itu.

Anda hanya perlu mengencangkan sekrup.

Salah satu dari ketiganya, Dennis, bekerja sebagai montir mobil, dan situasinya menjadi terlalu berbahaya baginya, jadi dia berhenti berakting: “Saya mengkhianati seni,” katanya dalam film tersebut. Dan sadar: “Semuanya akan tetap apa adanya, dan mereka hanya akan mengencangkan sekrupnya.” Mereka yang berada dalam “daftar hitam” rezim hidup dalam bahaya terus-menerus. “Ini bukan kediktatoran, ini tirani,” kata aktor Pavel.

Demonstran telah menuntut agar pasukan keamanan bergabung dengan mereka dan mengakhiri penindasan di Belarus. Mereka menaruh mawar di perisai seorang prajurit muda, dan membiarkan itu terjadi. Mereka berterima kasih padanya, beberapa memeluknya, mencium pipinya, prajurit itu terlihat gugup dan mencoba melihat lurus ke depan. “Saya berharap tentara ini selamat dan tidak dihukum,” kata Baloyan tentang tempat kejadian. Persahabatan apa pun dengan penentang rezim itu berbahaya.

Ketakutan dari kedua belah pihak

“Keberanian” berarti keberanian, tetapi film ini menunjukkan ketakutan di semua sisi: para pengunjuk rasa harus melarikan diri dari pasukan keamanan. Siapa pun yang tertangkap menghadapi hukuman penjara yang tidak terbatas. Penampilan yang dilihat penonton di wajah bertopeng pasukan keamanan dalam film ini juga tidak agresif, tetapi lebih tidak stabil dan hampir ketakutan. Meski bertopeng, Anda dapat melihat bahwa banyak yang masih muda.


Pembuat film Aliaksei Paluyan

“Kesan saya adalah ketakutan di pihak milisi lebih tinggi,” kata Baloyan. Petugas polisi dan tentara muda harus memberi makan keluarga dan membayar pinjaman – mereka berada di bawah tekanan. Dan juga karena mereka tahu bahwa ketika kekuasaan Lukashenko berakhir, mereka mungkin tiba-tiba berada di pihak yang kalah.

Baluyan: “Apa lagi yang harus terjadi?”

Baloyan juga takut. Rezim yang sewenang-wenang dapat dihukum untuk fotografi jalanan kapan saja. Dalam satu adegan, seorang pemuda yang berdiri di samping kamera berteriak “Turunkan Lukashenko” dan langsung ditangkap. Pacarnya harus melihat dia dipimpin. Paluyan juga menunjukkan bagaimana ratusan orang menunggu siang malam di depan penjara, wajah mereka putus asa, beberapa menangis, daftar tahanan yang ditampung dibacakan. Mereka yang berhasil meninggalkan penjara menggambarkan tempat-tempat itu sebagai lubang-lubang kotor, tanpa standar kemanusiaan, kebersihan, atau siksaan sedikit pun. Lawan politik dijatuhi hukuman lama di kamp konsentrasi Aturan.

Ada juga penembakan langsung di Belarus, yang menyebabkan beberapa pengunjuk rasa tewas. Dalam film tersebut Anda dapat melihat gambar orang mati berdiri di gunung bunga dan lilin, bersama dengan tanda: “Terima kasih karena tidak takut.”

Baluyan mengatakan UE akhirnya harus melakukan intervensi daripada hanya berdiam diri. Filmnya akan segera diputar di Parlemen Eropa. “Orang-orang dibunuh hanya 900 kilometer dari Berlin. Apa yang harus terjadi sebelum dukungan datang? Apa yang hilang sebelum ada pengadilan di hadapan Mahkamah Internasional di Den Haag?” Sejauh ini tidak ada yang terjadi. Dia berharap aliansi baru di Jerman akan mengubah kebijakan luar negeri Jerman terhadap Belarus dan Rusia.

Baloyan: “Pemuda Belarusia tidak akan memaafkan”

Tiga aktor yang menyertai film tersebut kini telah meninggalkan negara itu dan tinggal di Kiev. Ketika situasi semakin berbahaya, Paluyan memutuskan untuk kembali ke Jerman untuk menyimpan cuplikan film yang telah ia rekam hingga saat itu. Apakah dan kapan dia bisa kembali juga akan tergantung pada pertanyaan apakah Lukashenko akan digulingkan.

Terlepas dari segalanya, Paluyan masih berharap bahwa era “tiran” akan segera berakhir: “Saya benar-benar tergila-gila dengan generasi saya, mereka mengatakan itu sudah cukup.” Dan yang paling mengesankan adalah kaum muda. Banyak yang akan keluar dari penjara di awal usia dua puluhan dengan wajah bangga: “Mereka benar-benar keras. Mereka tidak akan memaafkan, akan ada perubahan – pertanyaannya adalah berapa biayanya.”

Konten eksternal

Lihat konten eksternal dari YouTube (video)?

Berikut adalah konten yang direkomendasikan oleh editor kami Video Youtube). Saat konten diunggah, data ditransfer ke penyedia dan mungkin ke pihak ketiga lainnya. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Kebijakan Privasi kami.

Berikut adalah konten yang direkomendasikan oleh editor kami Video Youtube). Karena Anda telah menonaktifkan Javascript di browser Anda, itu tidak dapat ditampilkan di sini. Tautan berikut membuka konten di situs web penyedia.

Buka Konten YouTube (Video)

Akhir dari konten eksternal

Informasi lebih lanjut

Situasi di Belarus

9 Agustus 2020 adalah pemilihan presiden di Belarus, kecurangan suara terbukti. Bahkan lima penentang diktator Lukashenko saat ini tidak diizinkan mencalonkan diri dalam pemilihan, dan beberapa ditangkap. Setelah pemilihan, lawan politik Lukashenko lainnya dipenjara. Pada bulan Juni, Komite Hak Asasi Manusia Bundestag mengatakan bahwa lebih dari 35.000 orang telah ditangkap sejak protes dimulai, dan lebih dari 1.000 kasus penyiksaan dicatat. Selain itu, jumlah tahanan meningkat Istana.
Penindasan ditujukan terhadap politisi oposisi, demonstran, jurnalis dan aktivis hak asasi manusia – partisipasi dalam kelompok telegram atau pernyataan individu juga digunakan sebagai dalih untuk penangkapan. Buka file tema Tageschau di sini.

Akhir dari informasi lebih lanjut

READ  Hollywood Made in Germany: "Jim Knopf und die wilde 13" sebelumnya telah muncul di Blu-ray