Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penjelajah Curiosity NASA: Alat pengukur Kiel memberikan hasil baru | NDR.de – Berita

Status: 19/08/2022 05:00

Sepuluh tahun yang lalu, pada Agustus 2012, pesawat ruang angkasa NASA Curiosity mendarat di permukaan Mars. Di kapal – meteran radiasi dari Universitas Kiel. Kini para peneliti menyajikan hasil yang mengejutkan.

oleh Stella Kennedy

Dengan topi di rambut Anda, gaun pelindung dan penutup plastik di sepatu Anda – ini adalah satu-satunya cara Anda bisa memasuki ruangan. Di ruang bersih untuk penelitian luar angkasa di Universitas Christian Albrechts di Kiel, ada tugas kebersihan yang ketat. kata Robert Wimmer Schwingruber, profesor fisika di Kiel dan anggota tim peneliti Mars NASA. “Itu akan memalukan.”

Pada siang hari ada lebih banyak radiasi kosmik di Mars

Sedikit penyederhanaan: Di sini, di Departemen Astrofisika Universitas Kiel, mereka tidak kurang dari penelitian Mars. Radiometer yang dikembangkan oleh para peneliti Kiel, perangkat logam yang mudah digunakan yang bentuknya mengingatkan pada roket ruang angkasa, terakhir berada di pesawat ruang angkasa Curiosity NASA. Temuan yang disajikan juga mengejutkan para peneliti dari Kiel: “Kami telah menemukan bahwa radiasi kosmik di Mars jauh lebih bervariasi daripada yang kami duga sebelumnya,” menurut laporan Wemmer-Schoengruber.

Profesor Fisika Kiel Robert Wimmer Schwingruber senang dengan hasil yang disajikan oleh radiometer.

Misalnya, ada lebih banyak radiasi di siang hari daripada di malam hari dan matahari juga memainkan peran penting dalam atmosfer di Mars, menurut fisikawan Keil. “Kami melihat bahwa selama semburan matahari, radiasi meningkat.” Tergantung pada fase matahari, yang disebut siklus matahari, para peneliti telah menentukan nilai radiasi yang sangat berbeda. Secara umum, paparan radiasi di Mars sekitar 100 kali lebih tinggi daripada paparan radiasi di Bumi. Akibatnya, astronot harus melindungi diri dari radiasi tinggi di gua atau di tebing, menurut Wimmer-Schweingruber. Pakaian antariksa, di sisi lain, memberikan sedikit perlindungan dari radiasi “yang menembus seluruh tubuh dan dapat menyebabkan kerusakan di mana-mana.”

READ  Misi luar angkasa seharusnya mengembalikan sampel ke Bumi dari Mars dan Phobos

Apakah ada kehidupan di Mars?

Robert Wimmer Schwingruber mengatakan bahwa Mars memiliki medan magnet seperti Bumi. Dia mengatakan bahwa karena ada perisai radiasi kosmik, ada kemungkinan Mars suatu hari nanti bisa memiliki kehidupan. “Tapi kita tidak tahu, karena jejak kehidupan ini sekarang sudah hancur karena radiasi,” tambahnya. Oleh karena itu, probe Mars baru sekarang harus digali lebih dalam untuk menemukan jejak potensial. “Seberapa dalam kita menggali tergantung pada penemuan kita,” kata peneliti. Anda sekarang akan tahu bahwa Anda harus menggali sedalam dua meter untuk menemukan jejak apa pun. Dia mengatakan bahwa pesawat ruang angkasa Curiosity NASA hanya berhasil mencapai dua inci.

Perlindungan di tangki air dalam perjalanan ke Mars

Ilmuwan dari tim peneliti di Kiel mengadakan konferensi video.  © NDR Foto: Stella Kennedy

Ilmuwan tim peneliti Kiel mengadakan konferensi video dengan peneliti Mars internasional NASA.

Temuan baru tentang sinar kosmik juga membawa lebih banyak pengetahuan untuk penerbangan berawak ke Mars: karena seseorang dapat melindungi diri dari radiasi dengan melindungi diri sendiri, seseorang kemungkinan akan membangun tempat di pesawat yang terbang ke Mars, yang memiliki banyak bahan pelindung, Wimer -Schoengruber mengatakan. “Misalnya, itu bisa berupa tangki air yang dibangun seperti silinder berongga. Kemudian Anda masuk ke tangki air itu dan terlindung dari radiasi.” Untuk memprediksi waktu yang ideal untuk perjalanan tersebut, peneliti lain saat ini bekerja untuk memprediksi semburan matahari. “Ternyata sangat sulit,” kata fisikawan itu. “Anda harus memahami apa yang ada di dalam matahari dari A sampai Z dan kita belum jauh.”

Rumah berdinding debu Mars setebal 80 cm

Pada pertanyaan apakah mungkin untuk hidup di Mars di masa depan, profesor fisika yakin: “Ada cukup banyak orang yang mau membayar untuk tinggal di Mars.” Tapi seperti apa kehidupan ini selanjutnya tidak pasti. Menurut Wimmer-Schweingruber, seseorang hanya bisa hidup di Mars, jika ada, di ruangan yang terlindungi dengan baik. Bagaimanapun, orang tidak hanya membutuhkan kulit tebal, tetapi di atas semua itu mereka membutuhkan rumah dengan dinding tebal. Temuan lain dari peneliti Kiel adalah bahwa tempat tinggal membutuhkan dinding yang terbuat dari debu Mars setebal 80 cm untuk melindungi radiasi.

READ  Apple iMovie 3.0 diperkenalkan dengan Storyboard

Kamar bersih yang terpencil di Universitas Kiel, dengan suasananya yang steril, mungkin merupakan tempat yang sempurna untuk membayangkan rumah seperti itu di Mars. Siapa pun di luar lagi dan melepas pakaian dan topi mereka secara naluriah menghela nafas lega: Selamat datang kembali ke Bumi.

Informasi lebih lanjut

Representasi grafis dari Mars

Sorak-sorai di NASA USA dan Kiel University: Curiosity mendarat di Mars di pagi hari. Juga di kapal: peralatan khusus dari ilmuwan Kiel. lagi

Gambar selfie dari penjelajah Curiosity NASA di Mars pada Maret 2013. © NASA/JPL-Caltech/MSSS

Pada 6 Agustus 2012, lab kecil itu mendarat di Planet Merah – sebuah alasan untuk perayaan bagi para ilmuwan Jerman Utara juga. lagi

Topik ini ada dalam program:

Majalah Schleswig-Holstein | 18/08/2022 | Ini 19:30

NDR.logo