Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penulis menemukan putra seorang politikus Indonesia di Aray

Penulis Geraldine Beldi menemukan putra politisi Indonesia yang sudah meninggal di Aurangabad. Kandidat presiden secara pribadi mengucapkan terima kasih.

Secara singkat penting

  • Setelah kematian putranya, politisi Ridwan Kamil bertemu dengan guru Geraldine Beldi.
  • Dia menemukan mayat putra seorang politisi berusia 23 tahun yang hilang di Array.
  • Calon presiden dan badan kembali ke Indonesia.

Selama beberapa hari, Emeril Khan Mumtaz († 23) hilang setelah berenang di Array. Akhirnya, putra calon gubernur dan presiden Indonesia Ridwan Kamil itu terlihat oleh seorang guru dalam perjalanannya ke tempat kerja. Géraldine Beldi memberi tahu polisi bahwa mereka dapat mengambil mayat dari Engehalde Weil.

Keluarga almarhum mengucapkan terima kasih kepada guru tersebut. Saat dia menunjukkan, Kamil menginstruksikan timnya di Bern untuk mencari Belti Instagram menulis. Ada pertemuan antara ayah dan guru yang berduka pada hari Jumat, sebuah video menunjukkan.

Kandidat presiden menulis untuk mengucapkan terima kasih. Jika Beldi pergi ke Indonesia, dia harus memberi tahu dia bahwa dia bisa mengurus semuanya. “Terima kasih Bu Geraldine Beldi, terima kasih, terima kasih,” tulis Kamil di akhir.

Jenazah politisi dan putranya kini telah kembali ke negara asalnya, video lain menunjukkan. Dalam perjalanan dari Bandara Tak terhitung banyaknya orang Indonesia yang pulang ke rumah untuk memberikan penghormatan terakhir kepada almarhum. Mereka pergi dengan prosesi pemakaman dan melambai dari pinggir jalan.

Lebih lanjut tentang topik:

Bandara Instagram Ayah Array


READ  Sedikit di depan lintasan basah Alberto Surra