Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penyanyi mencium gitaris: Band tahun 1975 membatalkan tur karena skandal LGBTQ

Penyanyi mencium gitaris: Band tahun 1975 membatalkan tur karena skandal LGBTQ

Penyanyi itu mencium pemain bass
Tur tahun 1975 dibatalkan karena skandal LGBTQ

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Homoseksualitas adalah ilegal di Malaysia. Sebagai protes, pentolan band indie rock The 1975 itu mencium salah satu rekan bandnya di atas panggung. Kemudian pihak berwenang Malaysia membatalkan konser tersebut. Sekarang lebih banyak penampilan telah dibatalkan.

Band rock indie Inggris The 1975 telah membatalkan pertunjukan di Indonesia dan Taiwan setelah pihak berwenang Malaysia membatalkan konsernya. Band ini mengumumkan melalui Instagram bahwa pertunjukan mendatang di ibu kota Indonesia, Jakarta, dan ibu kota Taiwan, Taipei, tidak akan berlangsung sesuai rencana karena “keadaan saat ini.”

Pihak berwenang di Malaysia sebelumnya membatalkan festival di ibu kota, Kuala Lumpur, setelah penyanyi tahun 1975 Matty Healy mengkritik undang-undang anti-LGBT di negara tersebut dan mencium gitaris band Ross McDonald. Menteri Komunikasi dan Digital Malaysia Fahmi Fazl mengutuk perilaku penyanyi tersebut pada hari Sabtu setelah memerintahkan pembatalan festival tiga hari tersebut.

Undang-undang di Indonesia mengenai komunitas LGBTQ tidak seketat undang-undang di negara tetangga seperti Malaysia, di mana homoseksualitas adalah kejahatan dan dapat mengakibatkan hukuman penjara. Namun, banyak acara di Indonesia yang dibatalkan dalam beberapa tahun terakhir karena adanya perlawanan dari penduduk mayoritas Muslim.

Healey telah menggunakan teater sebagai platform protes di masa lalu. Pada tahun 2019, ia mencium seorang penggemar pria di sebuah konser di Uni Emirat Arab, yang juga memiliki undang-undang ketat terhadap komunitas LGBT. Singkatan bahasa Inggris LGBTQ adalah singkatan dari lesbian, gay, biseksual, transgender, dan queer.

READ  'Brothers': Hollywood mengeksplorasi kehidupan cinta gay