Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang di Timur: Ada tanda-tanda yang berkembang bahwa Ukraina mendapatkan kembali kekuatannya

DrDunia memandang Kyiv pada hari-hari awal perang Ukraina – dan bertanya-tanya berapa lama negara dan presidennya, Volodymyr Zelensky, akan bertahan dari invasi Rusia skala penuh. Seperti diketahui, mereka masih melakukan ini hari ini, memaksa tentara Rusia untuk mundur dari Kiev ke timur.

Salah satu hasil dari hari-hari pertama perang hampir hilang: bersamaan dengan serangan di ibu kota, Rusia juga menyerang dari Krimea yang diduduki di Ukraina selatan dan membawa area yang luas di sekitar kota dari 300.000. Kherson di bawah kendalinya. Kemudian, Rusia mengelola tanah dan wilayah pendudukan ini di Ukraina timur dengan merebut kota pesisir Mariupol Untuk terhubung ke bar di selatan Ukraina.

Pada hari Minggu, Kyiv melaporkan keberhasilan pertama dalam merebut kembali daerah-daerah ini. “Kita dapat mengatakan bahwa titik balik telah tercapai di medan perang,” kata Serhiy Khelan dari departemen militer pro-Kiev Kherson dalam sebuah wawancara televisi pada hari Minggu. “Kami melihat pasukan kami maju secara terbuka,” tambahnya. Serangan udara Ukraina menghancurkan ketiga jembatan yang dikendalikan Rusia di sekitar Kherson dalam upaya untuk memutus rute pasokan Rusia.

Pasukan Ukraina akan beralih dari pertahanan ke serangan balik. Klan mengatakan Kherson “pasti akan dibebaskan pada bulan September.” Dengan demikian, Ukraina sedang mempersiapkan serangan darat. Mereka didukung oleh pengiriman senjata dari Barat. Oleh karena itu, peringatan tumbuh di saluran Telegram nasionalis Rusia seperti “Moscow Calling”. Peluncur Roket Artileri HIMARS Ini akan memberi Ukraina keuntungan besar – mereka telah menjadi senjata paling efektif mereka sejauh ini melawan Rusia dan akan memaksa tentara Rusia untuk membuat perubahan signifikan dalam rencana tempur mereka dan membatasi kemampuannya untuk melakukan serangan lebih lanjut.

Howitzer M777 yang dipasok oleh Amerika Serikat di front timur Ukraina di Donbass

Sumber: AP / Efrem Lukatsky

Baca juga

iklan saya Jackpot Online

Cherson ditangkap pada 2 Maret, yang berarti telah berada di bawah kendali Rusia selama hampir lima bulan – dan kekhawatiran tumbuh di Kyiv setiap hari bahwa daerah-daerah yang telah lama berada di bawah kekuasaan asing akan menjadi semakin sulit untuk dibebaskan. Selama berbulan-bulan, Rusia menggantikan administrasi Ukraina dengan pemerintahan Rusia dan menyediakan rubel sebagai alat pembayaran. Separatis pro-Moskow mengumumkan bahwa mereka akan mengadakan referendum untuk bergabung dengan Rusia.

Penghuni liar mencoba untuk mendapatkan pijakan di sana. Tapi bagaimana Anda membantu mereka? Presiden Zelensky mengatakan dalam pidato video hariannya pada Minggu malam bahwa tentara Ukraina bergerak ke wilayah itu secara bertahap.

Sepuluh hari yang lalu, Zelensky telah memerintahkan sejumlah besar tentara untuk bergerak ke selatan untuk membebaskan daerah-daerah yang diduduki oleh Rusia pada awal perang. Dalam beberapa hari terakhir, situasinya tetap membingungkan dan tidak jelas apakah dan bagaimana angkatan bersenjata Ukraina akan benar-benar melaksanakan rencana tersebut.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Pakar ISW mengharapkan laporan ‘terlambat’ tentang penaklukan

Lembaga pemikir independen AS The Institute for the Study of War (ISW), yang menilai jalannya perang secara rinci setiap hari, menulis dalam Analisis Minggu malamMasih sulit menilai serangan balik Ukraina. Dalam analisis, tambahnya, jalur kemajuan kemungkinan akan menjadi “terbatas dan tertunda.”

Baca juga

Tentara Ukraina di posisi di tenggara Ukraina

Serangan balik Ukraina

Alasan untuk ini adalah bahwa seorang penasihat administrasi Cherson Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasukan Ukraina telah merebut beberapa pemukiman di daerah tersebut. Namun, dia tidak menyebutkan nama tempat dan meminta penduduk daerah tersebut untuk tidak mempublikasikan berita tersebut sampai pernyataan resmi dikeluarkan oleh pihak berwenang Ukraina.

Daerah antara bagian depan dan kota Cherson adalah pedesaan dan terutama ditandai dengan adanya pemukiman kecil. Menurut analisis ISW, tidak mungkin ada pergerakan atau pertempuran yang dilaporkan dari daerah ini. Sehingga bisa dibayangkan penguasaan suatu wilayah tertentu akan berubah tanpa segera diketahui publik. Pada saat yang sama, kecil kemungkinan informasi baru akan datang dari pihak Rusia jika wilayah ini hilang.

DWO_AP_Ostukraine_Gebiete_2407-01

Situasi saat ini di Ukraina

Sumber: Dunia Infografis

Sulit untuk menjelaskan situasi di Ukraina timur saat ini. Tentara Rusia telah menginvasi daerah itu terakhir kali Luhansk Selesai – sekarang ditujukan ke area Donetsk Untuk merebut bagian besar kedua dari Donbass.

Target serangan berikutnya adalah kota berpenduduk 74.000 orang bashmot. Namun, pasukan Rusia baru-baru ini membuat sedikit kemajuan yang patut dicatat. Data dari citra satelit NASA untuk minggu 15-23 Juli jelas menunjukkan bahwa jumlah kebakaran menurun di sepanjang front Donbass. Menurut analis ISW, ini sangat menunjukkan bahwa Ukraina menggunakan peluncur rudal Hemar yang dipasok Barat untuk menyerang artileri Rusia dan merusak efektivitasnya.

Rusia Konfirmasi Serangan ke Odessa

Zelensky juga menggambarkan serangan rudal di pelabuhan Odessa pada hari Sabtu sebagai “kebiadaban Rusia yang terang-terangan” dalam pidato larut malamnya. Kepala negara mengatakan serangan itu adalah alasan lain untuk memberi Ukraina senjata semacam itu “yang diperlukan untuk kemenangan kita”.

Rusia awalnya membantah serangan terhadap pemerintah Turki. Pada hari Minggu, Moskow mengakui serangan itu dan membenarkannya dengan menghancurkan senjata AS.

Kementerian Pertahanan Moskow mengatakan rudal itu ditembakkan ke stasiun perbaikan kapal. Sumber mengatakan bahwa kapal perang Ukraina dan gudang dengan rudal Harpoon yang dipasok oleh Amerika Serikat dihancurkan di dermaga. Ukraina telah berulang kali memberikan pukulan kuat kepada Angkatan Laut Rusia dengan rudal semacam itu.

Petugas pemadam kebakaran bertugas setelah serangan rudal di pelabuhan Odessa

Petugas pemadam kebakaran bertugas setelah serangan rudal di pelabuhan Odessa

Sumber: AFP / STR

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sebagai akibat dari serangan itu, fasilitas untuk perbaikan dan modernisasi inventaris kapal Angkatan Laut Ukraina ditutup. Kementerian Luar Negeri Rusia sebelumnya telah mengkonfirmasi serangan di Odessa.

Pada hari Jumat, Rusia berjanji dalam perjanjian internasional bahwa mereka akan mengizinkan kapal ekspor menggunakan jalur laut dan tidak menembak mereka. Karena itu, tiga pelabuhan yang terlibat tidak boleh diserang. Antara lain, menyangkut ekspor jutaan ton gabah. Perjanjian, ditengahi oleh PBB dan Turki, menyediakan kontrol ekspor dari pusat kendali di Istanbul.

Baca juga

Tim penyelamat Ukraina menggunakan derek untuk memindahkan puing-puing dari gedung sekolah yang rusak parah setelah pemboman kota Kramatorsk pada 21 Juli 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina.  (Foto oleh Anatoly Stepanov/AFP)

kehancuran yang menghancurkan

Pemerintah AS juga menyalahkan Rusia atas pemboman Odessa. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan Rusia tidak melanggar komitmennya hanya sehari setelah setuju untuk mengekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam. Serangan ini menimbulkan keraguan serius tentang kredibilitas komitmen Rusia terhadap kesepakatan kemarin.

Blinken mengatakan pemboman itu merusak kerja PBB, Turki dan Ukraina untuk membawa produk makanan pokok ke pasar global. Rusia memikul tanggung jawab atas memburuknya krisis pangan global. Moskow menyetujui perjanjian ekspor gandum dan sekarang memiliki kewajiban untuk mengimplementasikannya secara penuh.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan sebagai penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off Politics” adalah podcast berita harian WELT. Topik terpanas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Atau langsung melalui RSS feed.

READ  Corona secara global: jumlah corona tertinggi tahun ini di China - Politik