Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang di Timur Tengah: Jerman berhenti mendanai UNRWA di Jalur Gaza

Perang di Timur Tengah: Jerman berhenti mendanai UNRWA di Jalur Gaza

di luar Perang di Timur Tengah

Jerman berhenti mendanai UNRWA di Jalur Gaza

“Hak Israel untuk membela diri tidak diperhitungkan dengan cara apa pun.”

Mahkamah Internasional meminta Israel untuk menahan diri dalam perangnya di Gaza, namun tidak meminta Israel menghentikan serangan tersebut. Pada saat yang sama, klaim genosida Afrika Selatan diterima. “Anda pasti dapat menyerang bangunan sipil jika mereka ditembak,” kata Jack Schuster, komentator senior di WELT.

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) telah memecat dua belas karyawannya yang diduga terlibat dalam pembantaian Hamas di Israel. Kemudian beberapa negara menghentikan pembayaran kepada organisasi tersebut. Jerman juga tidak menyetujui adanya uang baru saat ini.

DrJerman saat ini tidak bersedia menyetujui pendanaan baru untuk organisasi tersebut karena dugaan keterlibatan beberapa pegawai badan bantuan Palestina PBB UNRWA dalam pembantaian Hamas di Israel. Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Pembangunan mengumumkan pada Sabtu malam di Berlin bahwa “sampai klarifikasi selesai, Jerman, berkoordinasi dengan negara-negara donor lainnya, untuk sementara tidak akan menyetujui dana baru untuk UNRWA di Gaza.” Dia menambahkan, bagaimanapun juga, saat ini tidak ada komitmen baru yang menunggu keputusan.

Baca juga

Pada saat yang sama, kementerian menegaskan bahwa bantuan kemanusiaan ke Palestina terus berlanjut. Beberapa hari lalu, pendanaan untuk Komite Internasional Palang Merah dan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) ditingkatkan sebesar tujuh juta euro. UNRWA sangat penting untuk memenuhi kebutuhan dasar penduduk Palestina. “Benar sekali” bahwa UNRWA segera bertindak sehubungan dengan tuduhan terhadap stafnya dan bahwa Komisaris Jenderal Philippe Lazzarini “mengambil tindakan segera”.

Setelah Amerika Serikat dan Kanada, Inggris, Italia, dan Australia juga menangguhkan pembayaran mereka kepada organisasi bantuan tersebut pada hari Sabtu.

Pada tahun 2023, Jerman memberikan 200 juta euro kepada UNRWA

Menurut informasinya sendiri, pemerintah federal mendukung organisasi bantuan PBB UNRWA dengan lebih dari 200 juta euro pada tahun 2023 saja. Negara-negara Barat lainnya juga merupakan donor penting bagi UNRWA.

Israel telah memberikan informasi kepada organisasi bantuan tersebut bahwa dua belas karyawan organisasi tersebut, yang berjumlah beberapa ribu orang di Jalur Gaza, telah berpartisipasi dalam pembantaian tersebut. Mereka segera dibebaskan. Lazzarini dan Sekretaris Jenderal PBB António Guterres merasa ngeri dan mengancam mereka yang terkena dampak dengan konsekuensi pidana.

Baca juga

Naama Levy (19 tahun) diculik di Jalur Gaza pada 7 Oktober

Pemerkosaan oleh Hamas

Dalam serangan tanggal 7 Oktober, teroris dari Hamas dan kelompok ekstremis Palestina lainnya di Israel membunuh lebih dari 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang. Israel membalasnya dengan serangan udara besar-besaran dan serangan darat. Menurut data Palestina, lebih dari 26.000 orang tewas akibat serangan tersebut.

Menlu Israel meminta Direktur Jenderal UNRWA Lazzarini mundur

Menlu Israel juga meminta Direktur Jenderal UNRWA mengundurkan diri setelah adanya tuduhan bahwa dua belas pegawai Badan Bantuan Palestina PBB terlibat dalam pembantaian Hamas. “Pak Lazzarini, mohon mundur,” tulis Israel Katz di platform online X (sebelumnya Twitter) pada Minggu malam. Ketua UNRWA Philippe Lazzarini sebelumnya telah memperingatkan bahwa bantuan organisasi tersebut di Gaza akan segera berakhir setelah beberapa negara untuk sementara berhenti melakukan pembayaran. Juru bicara pemerintah Israel Elon Levy juga menuduh UNRWA menjadi “front untuk Hamas.” “Dia benar-benar melindungi Hamas,” tulisnya di X.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

READ  China gagal mengatasi epidemi