Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang di Timur Tengah: Seorang jurnalis Reuters terbunuh oleh tembakan Israel, menurut penelitian

Perang di Timur Tengah: Seorang jurnalis Reuters terbunuh oleh tembakan Israel, menurut penelitian

Menurut penelitian Reuters dan Agence France-Presse, jurnalis Issam Abdullah berada pada 13 Oktober Lebanon Selatan Dia terbunuh oleh tembakan tank Israel. Pria berusia 37 tahun itu bekerja untuk kantor berita Reuters. Menurut Reuters dan Agence France-Presse, enam jurnalis lain dari perusahaan media berbeda terluka, beberapa di antaranya serius: dua jurnalis Reuters, seorang fotografer dari Agence France-Presse dan rekan videonya, serta dua karyawan stasiun TV Al Jazeera .

Kantor berita melaporkan bahwa kedua jurnalis itu berada di selatan Libanon. Mereka ingin melaporkan bentrokan bersenjata di kawasan perbatasan yang intensitasnya semakin meningkat sejak organisasi teroris Hamas menyerang Israel pada 7 Oktober. Jurnalis dari setidaknya tujuh media lain juga berada di dekatnya.

Reuters dan Agence France-Presse melaporkan bahwa awak tank Israel menembaki awak tersebut dua kali berturut-turut. Ketujuh reporter tersebut mengenakan rompi pelindung dan helm berwarna biru, dan sebagian besar bertuliskan PRESS dengan huruf putih. Kedua outlet berita menerbitkan laporan rinci tentang penyelidikan mereka, Reuters dalam bahasa Inggris, Agensi Pers Prancis di Perancis.

Investigasi mengkonfirmasi keberadaan amunisi Israel

Badan-badan tersebut juga menulis dalam laporannya bahwa proyektil tersebut adalah peluru tank 120mm, yang digunakan secara eksklusif oleh militer Israel. Hal ini dikonfirmasi oleh penelitian terhadap pecahan amunisi mematikan yang dilakukan oleh Organisasi Penelitian Ilmiah Terapan Belanda.

Untuk penelitian tersebut, Reuters mengatakan pihaknya berbicara dengan lebih dari 30 perwakilan pemerintah, pejabat keamanan, pakar militer, penyelidik forensik, pengacara, dokter dan saksi, serta mengevaluasi materi video tersebut. kata Agence France-PresseBukti yang dikumpulkan oleh Reuters mengkonfirmasi penyelidikan mereka sendiri. Badan Perancis tersebut melakukan penelitiannya sendiri mengenai insiden tersebut bekerja sama dengan organisasi independen Airwars, yang berbasis di London.

READ  Drone Ukraina menghancurkan tank Rusia

Reuters memberikan hasil kepada tentara Israel yang menunjukkan bahwa peluru tank ditembakkan dari Israel. Juru bicara militer Israel Letnan Kolonel Richard Hecht mengatakan, menurut Reuters: “Kami tidak menargetkan jurnalis.” Juru bicara pemerintah Elon Levy juga membenarkan hal ini, dengan mengatakan: “Kami melakukan segala daya kami untuk menyingkirkan warga sipil dari garis tembak.”

Reuters dan Agence France-Presse mengutuk pembunuhan tersebut

Pada tanggal 14 Oktober, pihak berwenang Lebanon menuduh Israel bertanggung jawab atas penembakan tersebut dan menyatakan bahwa mereka melakukan “pembunuhan yang disengaja,” Agence France-Presse melaporkan. Tentara Israel kemudian menyatakan “penyesalan mendalam” atas pembunuhan jurnalis Issam Abdullah, tanpa mengakui tanggung jawabnya, dan mengatakan pihaknya sedang melakukan “peninjauan.”

Pemimpin redaksi Reuters Alessandra Galloni mengutuk pembunuhan Issam, dengan mengatakan, “Kami meminta Israel untuk menjelaskan bagaimana hal ini terjadi.” Mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban. “Issam adalah jurnalis yang brilian dan penuh semangat yang sangat populer di Reuters,” kata Galoni. Direktur media AFP Phil Chetwynd mengatakan serangan terhadap sekelompok jurnalis yang jelas-jelas dapat diidentifikasi sebagai perwakilan media adalah hal yang “tidak dapat dijelaskan” dan “tidak dapat diterima”.

“Investigasi Reuters terhadap serangan 13 Oktober menyoroti pola mengganggu Israel yang sengaja menargetkan jurnalis untuk membungkam Utusan Tuhan,” kata Ehtesham Hebatullah, kepala komunikasi internasional Al Jazeera. Saat ini tidak ada bukti niat tersebut.

READ  Pegawai UNRWA disebut-sebut terlibat dalam serangan Hamas

Aktivis hak asasi manusia juga mengecam tindakan tersebut

Serta investigasi independen yang dilakukan oleh organisasi hak asasi manusia Lembaga Hak Asasi Manusia Dan Amnesti Internasional Dia membenarkan temuan kantor berita tersebut, menurut apa yang diberitakan Agence France-Presse. Menurut aktivis Human Rights Watch, serangan tersebut “jelas merupakan serangan yang disengaja terhadap warga sipil dan oleh karena itu merupakan kejahatan perang.” Organisasi-organisasi tersebut menyerukan penyelidikan lebih lanjut atas insiden tersebut. Amnesty International saat ini mendapat kecaman atas pernyataannya mengenai perang. Misalnya, organisasi tersebut menolak mengklasifikasikan Hamas sebagai organisasi teroris.

Reuters juga melakukan wawancara dengan pakar hukum pidana internasional Caroline Edgerton, yang mempelajari kejahatan perang di Balkan. Dia menduga memotret posisi tank Israel di perbatasan mungkin dianggap sebagai ancaman oleh tentara Israel. Reuters melaporkan.

Namun, menurut Edgerton, menembakkan dua peluru berturut-turut ke sekelompok jurnalis yang diidentifikasi dengan jelas “merupakan pelanggaran yang jelas terhadap hukum kemanusiaan internasional.” Jika hal ini benar-benar terjadi, hal ini akan sama dengan serangan terhadap warga sipil. Menurut Konvensi Jenewa Perang tahun 1949 adalah kejahatan perang. Jurnalis di sana jelas-jelas diidentifikasi sebagai warga sipil.