Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang di Ukraina: Penerus Shoigu menghadapi ketakutan masyarakat – sekilas situasinya

Perang di Ukraina: Penerus Shoigu menghadapi ketakutan masyarakat – sekilas situasinya

Perang di Ukraina

Diperbarui 15 Mei 2024 pukul 05.34

Rusia mengebom fasilitas energi Ukraina. Akibatnya, kini setidaknya ada beberapa pembatasan di seluruh wilayah Tanah Air. Pada saat yang sama, ketakutan akan kemungkinan tindakan tersebut meningkat di kalangan masyarakat Rusia Namun Menteri Pertahanan yang baru membantahnya. Sekilas tentang situasi.

Lebih banyak berita tentang perang di Ukraina

Di Ukraina, terdapat pembatasan pasokan listrik secara nasional akibat serangan Rusia terhadap infrastruktur energi. Mulai Selasa malam pukul 9 malam hingga tengah malam, terjadi “penghentian darurat terkendali di seluruh wilayah Ukraina,” seperti yang diumumkan sebelumnya oleh pemasok energi Ukrinirho di Facebook. Dikatakan bahwa untuk pelanggan industri, pembatasan harus dilanjutkan pada hari Rabu. Alasannya adalah “kekurangan energi yang besar” akibat pemboman Rusia dan peningkatan permintaan pada hari-hari dingin. Menurut pemerintah kota, sekitar sepuluh persen konsumen di ibu kota, Kiev, terkena dampak penutupan darurat.

Rusia telah melancarkan perang agresif terhadap tetangganya selama lebih dari dua tahun. Militer Rusia telah berulang kali menargetkan fasilitas energi Ukraina dalam beberapa bulan terakhir.

Lebih dari 20 orang terluka dalam serangan Rusia di Kharkiv

Sedikitnya 21 orang terluka dalam serangan baru di kota Kharkiv, Ukraina timur. Kantor kejaksaan di wilayah yang berbatasan dengan Rusia menyebutkan ada tiga anak di antara korban. Pihak berwenang Ukraina melaporkan beberapa serangan udara Rusia yang mengguncang kota sepanjang hari, dan juga dikatakan mengenai gedung apartemen bertingkat.

“Jika kita benar-benar menempatkan dua sistem Patriot di wilayah ini, hal itu akan membuat perbedaan dalam situasi perang secara keseluruhan.”

Volodymyr Zelensky

Dalam pidato video malamnya, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky kembali mendesak agar lebih banyak bantuan internasional di bidang pertahanan udara, khususnya dalam melindungi Kharkiv. “Jika kita telah memperoleh dua sistem Patriot untuk wilayah ini, hal ini akan membuat perbedaan dalam situasi perang secara keseluruhan,” tegas Zelensky, yang bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang melakukan perjalanan ke Ukraina pada hari sebelumnya. .

READ  NATO khawatir - Amerika Serikat sedang mempersiapkan konflik

Berkedip di Kyiv

Zelensky juga menyerukan pengiriman sistem antipesawat Patriot ke Kharkiv selama pertemuannya dengan Blinken. Kunjungan tersebut, yang seperti biasa tidak diumumkan karena alasan keamanan, merupakan kunjungan keempat Blinken sejak perang dimulai pada Februari 2022. Itu juga merupakan kunjungan pertama setelah Amerika Serikat menyetujui paket bantuan yang telah lama ditunggu-tunggu senilai 61 miliar dolar AS (56,5 miliar euro). ).

Blinken mengatakan beberapa senjata telah tiba, dan lainnya masih dalam perjalanan. “Ini akan membuat perbedaan nyata di medan perang melawan agresi Rusia.” Namun dia tidak memberikan rincian apa pun. Dalam pidatonya di Institut Politeknik Kyiv, dia kemudian mengatakan bahwa sistem antipesawat sedang diteliti.

Menteri Pertahanan Rusia yang Baru: Tidak ada rencana untuk mobilisasi

Sementara itu, calon Menteri Pertahanan Rusia Andrei Belousov menghadapi kekhawatiran rekan senegaranya tentang kemungkinan gelombang mobilisasi baru. Menurut Interfax, merekrut pejuang baru adalah tugas penting, kata pria berusia 65 tahun itu dalam sidang di Senat Parlemen Rusia, yang secara resmi akan memutuskan pengangkatannya. Dia menambahkan: “Saya secara khusus ingin menekankan bahwa tidak ada pembicaraan tentang mobilisasi atau tindakan apa pun yang tidak direncanakan.”

Belousov ingin meraih kemenangan di Ukraina “dengan korban jiwa yang minimal”. Belousov mengatakan kepada anggota parlemen pada hari Selasa bahwa tujuan terpenting dari “operasi militer khusus” adalah kemenangan dan pencapaian “tujuan militer-politik” yang ditetapkan oleh presiden. Dia melanjutkan: “Dalam hal ini, saya ingin menekankan: dengan korban jiwa yang minimal.”

Schulz: Pertimbangan tentang bagaimana mendukung kembalinya warga Ukraina

Mengingat kekurangan tenaga kerja di Ukraina akibat perang, pemerintah federal sedang mempertimbangkan cara untuk membantu orang-orang yang mengungsi ke sana ketika mereka kembali ke tanah air mereka. “Ada pertimbangan tentang bagaimana mendukung masyarakat dalam awal baru mereka di Ukraina,” kata Menteri Pembangunan Svenja Scholz menanggapi surat kabar Tagesspiegel (Rabu) ketika ditanya apakah insentif keuangan akan ditawarkan kepada pengungsi. “Ada juga kemungkinan untuk membayangkan model yang disebut migrasi sirkular, yaitu kepulangan sementara.”

READ  Karena tagihan air yang gila-gilaan senilai 15.339 euro: seorang pensiunan meninggal karena ketakutan! | Berita

Apa yang penting pada hari Rabu?

Menteri Luar Negeri AS Blinken melanjutkan kunjungannya ke Ukraina. Antara lain, pertemuan dengan rekannya Dmytro Kuleba dijadwalkan.
© EPA

Sertifikat JTI
Sertifikat JTI

Beginilah cara tim editorial bekerja“Ini mengajarkan Anda kapan dan apa yang kami laporkan bug, bagaimana kami menangani bug, dan dari mana konten kami berasal. Saat melaporkan, kami mematuhi pedoman kami Inisiatif Kepercayaan Jurnalisme.