Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang |  NATO dikatakan telah mencegat pesawat Rusia di Laut Baltik

Perang | NATO dikatakan telah mencegat pesawat Rusia di Laut Baltik

Dua pesawat Rusia dilaporkan dicegat di Laut Baltik. Zelensky berbicara tentang kemunduran. Informasi lebih lanjut di blog berita.

Sekilas tentang hal terpenting


Rusia menggunakan bom berukuran besar untuk pertama kalinya

0.40 pagi: Rusia tampaknya telah menjatuhkan bom ODAB-1500 untuk pertama kalinya di kota kecil Velika Pisarivka (wilayah Sami) di timur Ukraina. Ini disebut bom aerosol. Rekaman video menunjukkan awan raksasa berwarna putih dan abu-abu naik ke langit setelah ledakan, mungkin setinggi satu kilometer. Bom aerosol melepaskan cairan yang mudah terbakar sesaat sebelum sasarannya, yang berubah menjadi awan akibat ledakan dan terbakar dalam waktu singkat. Tekanan negatif yang diakibatkannya menghancurkan bangunan dan membuat orang mati lemas. Menurut laporan resmi yang belum dikonfirmasi, bom termobarik yang sekarang digunakan dikatakan berbobot 1,5 ton – lebih berat dari bom jenis yang sama yang digunakan sebelumnya.

Zelensky: Tanpa bantuan AS, kami harus mundur

22:40: Blokade lain terhadap bantuan militer AS di Kongres akan menyebabkan penarikan pasukan Ukraina secara bertahap, menurut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. “Jika tidak ada dukungan Amerika, itu berarti kita tidak memiliki pertahanan anti-pesawat, tidak ada rudal Patriot, tidak ada pengacau peperangan elektronik, dan tidak ada peluru artileri 155 mm,” kata Zelensky kepada The Washington Post. Artinya kita mundur, mundur selangkah demi selangkah, dalam langkah-langkah kecil, ujarnya. “Kami mencoba mencari cara untuk tidak mundur.”

Orang dalam: NATO mencegat pesawat Rusia

20:27: Menurut dua sumber informasi, pesawat NATO Italia mencegat dua pesawat Rusia di Laut Baltik. Angkatan Udara Italia hanya berbicara tentang dua pesawat tak dikenal yang dicegat di perairan internasional di Laut Baltik pada hari Kamis dan Jumat. Dua pesawat Eurofighter Italia dikerahkan dan kemudian kembali ke stasiunnya di Polandia. Dua sumber Italia yang mengetahui urusan pertahanan mengatakan bahwa radar mendeteksi dua pesawat Rusia dan mereka tidak menanggapi upaya komunikasi melalui radio.

READ  Dargina: Kelompok Perlawanan Nasional ingin menggulingkan rezim Putin

Bank Dunia membayar $1,5 miliar ke Ukraina

19.36: Ukraina menerima dana baru dari Bank Dunia. Pembayaran tersebut bernilai $1,5 miliar (sekitar 1,4 miliar euro), Perdana Menteri Denis Shmyhal mengumumkan pada hari Jumat. Hal ini dapat membiayai anggaran dan belanja sosial. Bantuan keuangan menurun dalam dua bulan pertama tahun ini.

Pada bulan Maret, Ukraina menerima komitmen pendanaan luar negeri sebesar $9 miliar, menurut Kementerian Keuangan. Donornya termasuk Uni Eropa, Kanada, Jepang, Dana Moneter Internasional, dan Inggris. Bantuan baru Bank Dunia akan dibiayai oleh Inggris dan Jepang. “$984 juta berasal dari Jepang dan $516 juta dari Inggris. Dana tersebut akan digunakan untuk menutupi pengeluaran anggaran untuk kebutuhan sosial dan kemanusiaan serta untuk rekonstruksi,” tulis Shmyhal dalam layanan SMS “X”.

Pemimpin Ukraina berbicara tentang kemajuan Ukraina

15:33: Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita negara Ukraina Ukrinform, Panglima Tertinggi Ukraina Oleksandr Sirsky berbicara tentang situasi terkini di garis depan dan menjelaskan perolehan teritorial Rusia baru-baru ini.

Meskipun situasi tegang, misalnya karena kurangnya amunisi tentara Ukraina, angkatan bersenjatanya juga mengalami kemajuan. Namun kemenangan Ukraina hanya bisa terjadi dengan satu syarat. Baca lebih lanjut tentang itu di sini.

Satu orang tewas dalam serangan udara drone Ukraina di wilayah Belgorod Rusia

15.29: Menurut gubernur setempat, satu orang tewas dalam serangan pesawat tak berawak Ukraina di wilayah Belgorod Rusia. Vyacheslav Gladkov mengatakan dua orang terluka.

Ukraina dan Rusia bertukar jenazah tentara

14.05: Rusia dan Ukraina sekali lagi bertukar jenazah tentara dalam perang yang sedang berlangsung. Tim koordinasi Ukraina untuk masalah tawanan perang mengatakan melalui aplikasi Telegram bahwa Kiev menerima 121 jenazah. Tentara tewas dalam pertempuran di wilayah Luhansk, Donetsk dan Zaporizhia. Komite Internasional Palang Merah, antara lain, memediasi kepulangan tersebut. Pihak Rusia menerima 29 orang tewas, menurut apa yang diumumkan anggota parlemen Shamsayl Saraliev di Moskow.

READ  'Kerja keras' untuk Abbott: Gubernur mengangkut para imigran ke Washington