Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Ukraina dalam rekaman langsung: +++ 04:51 Laporan tewas dan terluka dalam serangan Rusia +++

Perang Ukraina dalam rekaman langsung
+++ 04:51 Laporan tewas dan terluka dalam serangan Rusia +++

Menurut pihak berwenang, sejumlah warga sipil tewas atau terluka dalam serangan di situs-situs di Ukraina. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia “terorisme baru”. Dia mengatakan dalam pidato video bahwa ini adalah “serangan barbar yang tidak berarti” dengan roket dan mortir. Tentara Ukraina mengumumkan bahwa mereka telah menangkis serangan Rusia. 33 “penjajah” tewas dan enam kendaraan lapis baja dihancurkan. Informasi tidak dapat diverifikasi secara independen. Kota Sievjerodonetsk di Donbass sangat sulit. Menurut gubernur Luhansk, Serhiy Hajjaj, kota itu masih di bawah bendera Ukraina. Dia membantah laporan dari Rusia bahwa Sevgerodonetsk telah sepenuhnya ditangkap.

+++ 03:04 Lebih dari 350.000 pengungsi Ukraina telah terdaftar +++
Menurut laporan pers, beberapa hari sebelum berlakunya tunjangan keamanan dasar bagi pengungsi Ukraina, pihak berwenang di Jerman mendaftarkan 352.545 warga Ukraina dan 12.371 warga negara lain dengan data biometrik. Kementerian Dalam Negeri Federal mengklarifikasi hal ini sebagai tanggapan atas permintaan dari “Bild am Sonntag”. Menurut Badan Ketenagakerjaan Federal, pada hari Jumat, 44.000 orang Ukraina terdaftar di pusat-pusat pekerjaan untuk mencari pekerjaan.

+++ 02:08 Zelensky: Ukraina akan segera unggul secara teknis dari Rusia +++
Menurut Presiden Volodymyr Zelensky, Ukraina mendekati titik di mana secara teknologi lebih unggul dari Rusia dan menyerangnya. “Tentu saja, banyak tergantung pada mitra kami dan kesediaan mereka untuk menyediakan semua yang dibutuhkan Ukraina untuk melindungi kebebasan,” katanya dalam pesan video. “Saya mengharapkan kabar baik tentang itu minggu depan.” Selenskyj tidak memberikan rincian. Situasi di Donbass terus menjadi rumit. Pembela memegang posisi di beberapa tempat, termasuk Sievierodonetsk dan Lysychansk.

+++ 01:24 Leutheusser-Schnarrenberger menuntut lebih banyak komitmen dari FDP untuk Ukraina +++
Sabine Lothusser-Schnarenberger, politisi FDP dan mantan menteri kehakiman, meminta partainya untuk “lebih aktif” pada tema utama perang Ukraina dan, misalnya, untuk mengumumkan lebih keras tentang lebih banyak pengiriman senjata. “Tidak cukup bahwa Marie-Agnes Struck-Zimmermann dapat melobi dan berjuang untuk mendapatkan lebih banyak dukungan.” Pemimpin partai Christian Lindner dan menteri harus lebih terlibat dan memperjelas posisi FDP.

+++ 23:53 Silinsky menyerukan penetapan Rusia sebagai negara teroris +++
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Rusia melakukan kebijakan terorisme. “Saya akan terus mengingatkan dunia bahwa Rusia akhirnya harus secara resmi diakui sebagai negara teroris dan sponsor terorisme,” kata Zelensky dalam pidato video di Kyiv. Ini mencerminkan kenyataan sehari-hari yang telah diciptakan Rusia melalui perang agresinya terhadap Ukraina “dan ingin membawanya lebih jauh ke Eropa”. Dan ini harus diatur oleh undang-undang.” Pada awal minggu dia ingin berbicara kepada para peserta KTT Eropa khusus di Brussel dan kemudian membicarakannya.

+++ 23:17 Ukraina bersikeras pada beberapa peluncur roket +++
Ukraina meminta Barat untuk menyediakannya dengan beberapa peluncur rudal jarak jauh yang canggih untuk berperang melawan Rusia. “Jika Barat benar-benar ingin Ukraina menang, mungkin inilah saatnya untuk memberi kami MLRS?” Mikhailo Podolak, penasihat Presiden Volodymyr Zelensky, menulis dalam sebuah tweet. MLRS adalah sistem artileri buatan Amerika. Pada hari Kamis, CNN melaporkan, mengutip sejumlah pejabat, bahwa mereka dapat menembakkan proyektil hingga 300 km jauhnya. Dia menambahkan bahwa pemerintah AS sedang mempertimbangkan pengiriman beberapa peluncur rudal canggih.

+++ 22:21 Kyiv hanya menyalahkan Moskow atas kemacetan +++
Ukraina sekali lagi dengan tegas membantah bahwa sanksi Barat terhadap Moskow harus disalahkan atas kurangnya keamanan pangan di dunia saat ini. “Satu-satunya alasan kekurangan pangan, harga tinggi dan ancaman kelaparan adalah bahwa tentara Rusia secara efektif mencegah 22 juta ton ekspor makanan Ukraina di pelabuhan kami,” Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menekankan. Presiden Rusia Vladimir Putin sebelumnya mengatakan bahwa “kebijakan ekonomi dan keuangan yang salah dari negara-negara Barat” dan “sanksi anti-Rusia” yang harus disalahkan atas masalah tersebut.

Perkembangan sebelumnya dalam perang Ukraina Anda bisa Saya membaca di sini.

READ  Letusan gunung berapi di La Palma: para ahli memperingatkan asap lava beracun! - berita luar negeri