Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Ukraina: pembangkang perang memotong berita di TV pemerintah Rusia

Perang Ukraina: pembangkang perang memotong berita di TV pemerintah Rusia

Kanselir Olaf Schultz (SPD) berbicara lagi mendukung gencatan senjata cepat dalam perang Ukraina. “Setiap hari dan dengan setiap bom, Putin menjauh dari komunitas internasional,” kata Schultz tentang Presiden Rusia Vladimir Putin setelah bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan di Ankara. Itulah sebabnya seruan yang jelas kepada kepala Kremlin adalah: “Tunggu. Hanya ada solusi diplomatik.”

“Kami harus memastikan bahwa hasil yang dicapai segera memungkinkan gencatan senjata,” tegas Schultz. Ada kerja sama yang erat dengan Turki sebagai mitra NATO dalam konflik tersebut. Schultz mengatakan Ankara berbicara dengan jelas menentang perang Rusia dan juga menyediakan senjata.

Erdogan mengatakan Turki dan Jerman memiliki “pandangan dan keprihatinan yang sama” tentang serangan Rusia. “Kami akan melanjutkan upaya tanpa henti kami untuk mencapai gencatan senjata permanen.

Turki melihat dirinya dalam peran mediator dalam konflik. Erdogan telah mengutuk invasi Rusia ke Ukraina sebagai “tidak dapat diterima”, tetapi Turki belum bergabung dengan Barat dalam menjatuhkan sanksi terhadap ekonomi Rusia. “Kita harus menjaga persahabatan kita dengan Zelensky dan Putin,” kata Erdogan, merujuk pada Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin.

READ  Konflik Timur Tengah: Biden mendukung kebijakan gencatan senjata