Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perang Ukraina: Tentara Rusia menembak mati warga sipil

Perang Ukraina: Tentara Rusia menembak mati warga sipil

Laporan dari CNN dan BBC
Setelah percakapan, tentara Rusia menembak dua warga sipil di belakang

Dan saluran berita Amerika CNN dan BBC Inggris menerbitkan klip video kejahatan oleh tentara Rusia. Beberapa saat setelah tembakan ini, tembakan dilepaskan.

© Tangkapan layar / CNN

Tidak ada pertempuran di depannya, hanya percakapan yang tampaknya tidak berbahaya. Kemudian tentara Rusia menembak dua warga sipil dari belakang. Video CNN dan BBC menunjukkan tindakan tersebut, yang sekarang sedang diselidiki sebagai kemungkinan kejahatan perang.

Kejahatan perang lain yang serius dan jelas diketahui dalam perang Rusia melawan Ukraina: tentara Rusia menembak dua warga sipil dari belakang.

Dan saluran berita Amerika CNN dan BBC Inggris menerbitkan rekaman dan gambar dari kamera pengintai yang menunjukkan dua pembunuhan. Juga verifikasi unit bintang Rekaman pemeriksaan RTL.

Sebuah video yang menunjukkan pembunuhan tentara Rusia

TKP adalah kompleks komersial dengan pompa bensin dan dealer mobil di jalan raya sekitar sepuluh kilometer barat batas kota Kyiv. Tidak jelas kapan tepatnya foto itu diambil. CNN dan BBC mencatat urutan ke tahap awal perang, ketika tentara Rusia berusaha mengepung ibukota Ukraina.

Sebuah truk putih bernoda simbol “V” untuk Angkatan Bersenjata Rusia terlihat berdiri di depan gedung. Setidaknya lima tentara, yang dikenal sebagai orang Rusia dengan seragam mereka, mendekati pagar di sekitar kompleks.

Dua pria yang tampaknya tidak bersenjata keluar dari gedung perusahaan ke pagar ini dan berbicara dengan Rusia, situasinya tampak tenang. Setelah beberapa saat, orang-orang itu berbalik dan berjalan kembali ke gedung. Tentara Rusia juga berbalik dan menghilang di dekat sudut rumah – tetapi hanya tampaknya. Beberapa detik kemudian, para prajurit kembali ke pagar, dan setidaknya satu dari mereka menembak kedua pria itu dari belakang dari jarak sekitar sepuluh meter. Unduh segera.

Ukraina menyelidiki ribuan kemungkinan kejahatan perang

Salah satunya, satpam Leonid B. , untuk bangun dan merawat lukanya. Dia menelepon seorang teman dan mengatakan kepadanya bahwa tentara telah memesan rokok, menurut BBC. Dan bahwa Rusia meyakinkannya bahwa mereka tidak akan membunuh warga sipil. Leonid b. Bantuan – tapi sudah terlambat. Bos yang terbunuh, yang meninggal segera setelah penembakan.

Rekaman video lain menunjukkan tentara Rusia di kantor perusahaan beberapa menit setelah pembunuhan. Mereka mencari sesuatu yang berguna dan bersemangat dengan minuman dari kantor. Ada wiski.

Tentara Rusia minum wiski

Setelah aksi itu, tentara Rusia meminum alkohol yang dijarah

© Tangkapan layar / CNN

Setelah tentara Rusia mundur dari wilayah Kyiv, polisi menemukan total 37 mayat sipil di sepanjang jalan raya, semuanya ditembak. Para jaksa sedang menyelidiki kejahatan-kejahatan tersebut sebagai kemungkinan kejahatan perang. Kasus ini bergabung dengan daftar lengkap kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh militer Rusia selama kampanyenya, dan pihak berwenang sekarang sedang menyelidiki lebih dari 10.000 (lihat beberapa contoh di sini). Kementerian Pertahanan Rusia menolak mengomentari tindakan para tentara itu ketika ditanya oleh CNN.

Putri penjaga keamanan yang terbunuh mengatakan kepada BBC bahwa dia ingin mengetahui penyebab kematian ayahnya. Itu penuh dengan kesedihan dan ketakutan. “Orang-orang Rusia sialan itu di luar kendali, aku takut apa yang mungkin mereka lakukan selanjutnya.”

Sumber: CNNDan BBCdan kantor berita AFP dan DPA

duka

READ  Pasar bahan kimia perawatan permukaan diperkirakan akan menghasilkan bagi hasil yang signifikan selama 2022-2030 - GBS News