Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perbatasan Polandia dengan Belarus: Parlemen Polandia menyetujui benteng perbatasan

Status: 14.10.2021 19.19

Karena situasi tegang di perbatasan dengan Belarus, pemerintah Polandia ingin mendirikan “penghalang yang kokoh”. Parlemen sekarang telah menyetujui proyek tersebut. Seorang imigran tewas lainnya ditemukan di daerah perbatasan.

Sejak musim panas, semakin banyak migran dari daerah krisis mencoba memasuki Uni Eropa secara ilegal melalui perbatasan Belarusia-Polandia. Jadi pemerintah Polandia ingin membentengi perbatasan secara permanen. Parlemen Polandia sekarang telah menyetujui rencana tersebut. Selama pemungutan suara, mayoritas deputi mendukung proyek, yang, menurut Menteri Dalam Negeri Mariusz Kaminsky, menyediakan pembangunan “penghalang yang kokoh dan tinggi dengan sistem pemantauan dan detektor gerakan.” Pejabat Polandia berbicara tentang “penghalang” atau “kunci” – mereka menghindari istilah “dinding” yang digunakan oleh oposisi.

Polandia sudah mulai membangun pagar sementara di sepanjang perbatasan pada akhir Agustus. Ini adalah penghalang kawat berduri setinggi sekitar 2,50 meter, didirikan oleh tentara tentara Polandia. Ini sekarang harus diganti dengan lampiran permanen. Anggaran proyek ini dijadwalkan mencapai 366 juta euro. Setelah RUU itu disetujui oleh DPR, kamar pertama Parlemen, sekarang pindah ke kamar kedua, Senat.

Seorang warga Suriah berusia 24 tahun ditemukan tewas di sebuah ladang

Sementara itu, seorang imigran lainnya ditemukan tewas di perbatasan Polandia dengan Belarusia. Polisi Polandia mengatakan di Twitter bahwa tubuh pria itu ditemukan pada hari Rabu di sebuah lapangan dekat desa Klimovka. Menurut juru bicara polisi, dia adalah seorang imigran Suriah berusia 24 tahun.

Seorang juru bicara surat kabar “Gazeta Wypurkza” mengatakan bahwa polisi berasumsi bahwa imigran Suriah itu sebelumnya berada di Belarus karena dia membawa visa Belarusia yang dikeluarkan pada pertengahan September. Menurut informasi resmi, tujuh orang tewas di perbatasan antara Belarusia dan anggota UE Polandia dalam beberapa minggu terakhir. Keadaan sebagian besar tetap tidak jelas.

READ  Hijau berubah menjadi gigi

Maas juga menyalahkan maskapai penerbangan

Pemerintah di Warsawa menuduh gubernur Belarus, Alexander Lukashenko, memindahkan pengungsi dari daerah krisis ke perbatasan luar Uni Eropa secara tertib. Lukashenko mengumumkan pada akhir Mei bahwa negaranya tidak akan lagi mencegah para migran melanjutkan perjalanan ke Uni Eropa – sebagai tanggapan atas sanksi Barat yang keras. Sejak Agustus, ribuan migran – kebanyakan dari Timur Tengah – mencoba menyeberangi perbatasan Polandia dari Belarus. Selain Polandia, Lituania dan Latvia, ia juga mengeluhkan peningkatan kedatangan migran ke perbatasannya dengan Belarus.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas juga menyalahkan maskapai penerbangan atas nasib para pengungsi. “Ratusan orang putus asa tiba di bandara Minsk setiap hari,” kata politisi SPD itu kepada surat kabar Bild. Lukashenko memikatnya dengan janji-janji palsu untuk mengirimnya dalam perjalanan berbahaya dan ilegal ke Uni Eropa. “Maskapai penerbangan yang mengangkut orang-orang ini membantu mereka yang berkuasa di Minsk.” Perusahaan harus bertanya pada diri sendiri apakah mereka ingin menjadi “bagian dari jaringan penyelundupan internasional yang dipimpin oleh Lukashenko”.