Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perbatasan untuk Australia yang terdampar oleh Corona: 'Orang-orang putus asa'

Perbatasan untuk Australia yang terdampar oleh Corona: ‘Orang-orang putus asa’

Isi

35.000 warga Australia terjebak di luar negeri karena Corona. Beberapa sekarang merencanakan perjalanan perahu.

Perbatasan ditutup: Ini telah terjadi di Australia selama satu setengah tahun karena pandemi Corona. Apa yang seharusnya dilakukan virus di luar negeri memiliki konsekuensi bagi sekitar 35.000 warga Australia di luar negeri.

Anda telah terjebak di sana sejak tahun lalu. Banyak dari mereka tidak lagi punya uang, tidak punya pekerjaan, tidak punya apartemen. “Bagi banyak orang, ini sebenarnya adalah situasi yang berbahaya,” kata Urs Wolderlin, seorang karyawan di SRF Australia.

Mereka tidak dapat kembali karena tidak ada penerbangan: hanya 3.000 orang yang diizinkan masuk ke negara itu per minggu. “Tentu saja ada perebutan kursi di beberapa pesawat berikutnya.”

Beberapa tiket pulang yang mahal

Hanya ada kursi Kelas Bisnis atau Kelas Satu yang tersedia untuk dibeli. Anda dapat menghabiskan hingga 15.000 franc. Bayangkan saja apa artinya bagi seluruh keluarga. “Selain itu ada karantina setelah kedatangan. Ini biaya tambahan 2.500 franc. “Sayangnya pemerintah tidak membantu. Dari waktu ke waktu ada penerbangan khusus. Tapi orang-orang putus asa.”

Banyak yang belum melihat keluarga mereka di Australia sejak pandemi dimulai. “Orang tua meninggal di sini, anak-anak lahir dan Anda harus mencoba segalanya melalui Zoom atau Skype,” kata Walderlin.

Sewa perahu daripada menunggu tumpangan

Orang Australia yang terdampar di luar negeri menjadi lebih kreatif dalam beberapa hal di negara asalnya. Ada laporan bahwa sekitar 750 orang Australia yang terdaftar di Indonesia ingin pulang dengan perahu melalui laut.

Anda ingin melakukan perjalanan dari pulau Indonesia ke pelabuhan utara Darwin. Ini beberapa ratus kilometer dan beberapa hari mengemudi. Kantor Dalam Negeri Australia telah melangkah lebih jauh dengan memperingatkan rencana semacam itu karena itu adalah perairan yang sangat berbahaya.

READ  Transportasi laut - Hamburg - Odyssey berlanjut ke pelaut Kiribati: salah satunya meninggal - ekonomi

Legenda:

Indonesia terdiri lebih dari 10.000 pulau. Banyak yang hanya bisa dicapai dengan perahu.

Dasar

“Anda tidak bisa mendayung di perahu nelayan,” kata Walderlin. Ini adalah rute suaka bagi para pengungsi dari seluruh dunia. “Sayangnya, banyak yang menghalangi.” Tidak seorang pun yang datang dengan kapal seperti ini diizinkan untuk tinggal di Australia. “Tentu saja, ini tidak berlaku untuk orang Australia. Tapi kemudian mereka harus diisolasi.”

Pengungsi biasanya mengandalkan perahu nelayan kayu. Sekarang sepertinya tidak sedikit pemilik kapal Indonesia yang biasa mengantar turis antar pulau berbau bisnis. “Mereka tidak menawarkan kapal laut atau kapal uap mewah, hanya kapal yang digunakan untuk lalu lintas antar pulau.” Tapi ini sangat mahal.

“Salah satu rencana yang saya dengar adalah menyewakan salah satu kapal ini kepada sepuluh orang dengan harga yang setara dengan 55.000 franc. Itu banyak. Tapi tiket kelas satu ke Australia, dari Eropa misalnya, lebih mahal.”

Itu juga membuat pergi lebih sulit

Tetapi tidak hanya mungkin untuk kembali ke rumah, juga sulit untuk meninggalkan Australia. Ini juga berlaku untuk Wolderlin, yang tinggal di dekat ibu kota. Dia mengatakan suasana saat ini tegang. “Kami telah dikunci karena penguncian di sini, di Sydney selama beberapa minggu, dan sekarang di sini di Canberra juga. Itu hanya diizinkan untuk pergi dalam kasus-kasus luar biasa mutlak, dengan izin khusus dari pemerintah.”

Orang pasti bisa mengatakan: “Australia telah menjadi pulau yang terkutuk lagi. Dengan demikian, Australia modern dimulai lebih dari 200 tahun yang lalu,” kata Wolderlin. Seorang pengamat baru-baru ini menjulukinya sebagai “Korea Utara dari Pasifik Selatan.” “Kami sangat terisolasi dari seluruh dunia.”