Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Perdagangan Kotor Plastik” (3sat): ekspor menakutkan melanda

  • NSHarald Keeler

    Menutup

Sebuah thriller kejahatan dunia nyata: Sebuah tim wartawan mengikuti jalan daur ulang plastik 3sat dalam gaya investigasi.

FRANKFURT – Gambar-gambar yang mengganggu telah menjadi kebiasaan yang menyedihkan: plastik di pantai dan tepi sungai, seluruh hamparan sampah di lautan, partikel plastik di organ manusia dan hewan.

Untuk waktu yang lama, produk plastik sekali pakai telah dan masih diproduksi. Pena sekali pakai, korek api sekali pakai, dan sikat gigi. Dan pengemasan lagi dan lagi. Rak supermarket penuh dengan itu. Barang cair dalam botol plastik, terutama makanan yang disebut makanan jadi dalam wadah plastik. Tetapi plastiknya juga tersembunyi: kertas di bagian luar dan lapisan plastik di bagian dalam.

“Perdagangan Kotor Plastik” (3 SAT): Masalah yang Diabaikan

Plastik tidak dapat terurai secara hayati. Lima puluh tahun yang lalu itu sudah dikenal, seperti yang ditunjukkan oleh laporan film lama. Dalam sebuah survei, konsumen mengakui kenyamanan mereka. Lebih baik membuangnya daripada membawa wadah bolak-balik.

Produsen dan pedagang kini telah menciptakan sistem penarikan untuk menenangkan hati nurani mereka. Tapi apa yang terjadi pada plastik setelah jatuh ke tempat sampah di supermarket?

Penulis Isabelle Ducrete dan Wilfried Ribbitz menyelidiki pertanyaan ini. Dengan metode sebagian detektif. Pada awal kontribusi 53 menit mereka, pertama-tama mereka menunjukkan masalahnya: Ada banyak sekali plastik. Pemisahan dan daur ulang juga rumit, jika bukan tidak mungkin. Ini dilakukan secara komersial, dan penyortiran secara manual akan menjadi tidak ekonomis. Hal yang sama berlaku untuk pemrosesan lebih lanjut menjadi butiran, melarutkan siklus. Kemungkinan lain: pembakaran bebas limbah dengan pembakaran termal simultan.

Lautan ditutupi plastik.

© ZDF dan RTS / Tangkapan Layar

Perdagangan Kotor Plastik (3sat): Ke mana sampahnya?

Rantai makanan Swiss mewajibkan mitra pembuangan plastiknya untuk mengirimkan plastik bekas ke perusahaan dengan fasilitas penyortiran canggih, di mana daur ulang dijamin. Jauh lebih sedikit sampah plastik yang tercatat dari perkiraan.

READ  Sebuah gambar dari Indonesia mengkhawatirkan para pecinta lingkungan

Sekarang peran detektif ikut bermain. Botol polietilen, deterjen, dan sampo disediakan dengan pemancar kecil. Mereka mengatakan kepada tim bahwa sampah plastik sedang diangkut melintasi perbatasan ke Jerman dan Prancis. Dan perjalanannya jauh dari sana.

Tim harus naik pesawat untuk melacak tujuan ekspor plastik. Mereka berada di Timur Jauh. Di Indonesia, Swiss bertemu dengan ahli biologi dan aktivis lingkungan Brigi Arisande. Dia mendirikan LSM Ecoton dan memerangi impor plastik negaranya.

untuk menyiarkan

“Perdagangan Kotor Plastik”, 17 Agustus, 22:55, Sabtu 3

Untuk tujuan demonstrasi dan analisis, dia membeli satu truk sampah plastik impor ilegal dan membuangnya di kebunnya. Yang asli dapat dibaca dari media cetak dan poster. Mereka semua adalah negara-negara Eropa.

Apa yang dibuang sembarangan di negeri ini dari bobot ekonomi daripada bobot lingkungan mengancam kehidupan manusia di Indonesia dan di tempat lain.

Beralih ke kemasan kertas juga memiliki kekurangan, seperti yang ditunjukkan film ini. (Harald Keeler)