Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perempuan mengeluhkan eksploitasi yang dilakukan Ivanka Trump – Ekonomi

Perempuan mengeluhkan eksploitasi yang dilakukan Ivanka Trump – Ekonomi

Mungkin Ivanka Trump hanyalah seorang pengusaha tekstil biasa. Perusahaan ini harus menghadapi masalah pengiriman, penurunan penjualan dan, seperti banyak masalah lainnya, tuduhan produksi murah di Asia. Namun, dia juga seseorang yang kini memiliki pekerjaan di Gedung Putih. Sulit untuk menyelaraskan tuduhan eksploitasi tenaga kerja dengan hal ini.

Namun, hal inilah yang kini digegerkan oleh seluruh kelompok buruh Dalam percakapan dengan Inggris wali. Mereka menjelaskan secara rinci bagaimana rasanya bekerja di pabrik PT Buma Apparel Industry di kota Subang, Indonesia, yang antara lain memproduksi busana untuk lini “Ivanka Trump”: berbicara tentang gaji rendah, upaya intimidasi , dan besar. Jumlah lembur yang belum dibayar dan target produksi yang hampir mustahil tercapai.

Menurut semacam jadwal yang… wali Setiap pekerja harus menyelesaikan antara 58 hingga 92 potong pakaian setiap setengah jam – mulai pukul 07.00 hingga 16.00. Siapapun yang tidak dapat melakukan hal ini harus bekerja lebih lama, dan ini berlaku untuk hampir semua orang: seorang pekerja biasanya memproduksi antara 27 dan 40 komponen dalam waktu setengah jam. Seorang remaja putri mengatakan dia “secara sukarela” bekerja lembur setiap hari karena dia tidak mencapai tujuannya. “Manajemen sedang belajar: Mereka memotong kartu kami pada jam 4 sore sehingga tidak ada yang bisa membuktikan apa pun,” kata rekannya yang berusia 25 tahun.

KTT W20 di Berlin

:Ivanka Trump layak mendapat penilaian jujur

Sejak putri seorang miliarder berusia 35 tahun, seperti Cinderella, menjadi tokoh politik kelas berat dalam semalam, karier politiknya sangat luar biasa, terutama di AS.

Komentar oleh Stefan Cornelius

Meskipun kondisinya sulit, banyak dari 2.759 karyawan, menurut angka resmi, merasa senang mendapatkan pekerjaan. Seorang remaja putri berkata: “Saya senang bekerja di sini. Orang tua saya adalah petani, dan ini pekerjaan yang berat. Setidaknya di sini ada AC.” Yang lain berkata: “Saya bangga membuat pakaian untuk merek terkenal ini, tapi ketika saya melihat label harganya, saya bertanya-tanya apakah mereka tidak bisa membebankan biaya lebih banyak kepada kami.”

Karyawan menerima upah minimum lokal di provinsi Jawa Barat: 2,3 juta rupee per bulan, setara dengan sekitar 154 euro. Karena upah minimum di Indonesia ditetapkan secara regional, maka upah tersebut sangat bervariasi di seluruh negeri. Hal ini juga dibenarkan oleh Organisasi Perburuhan Internasional: menurut Organisasi Perburuhan Internasional, Indonesia memiliki fluktuasi gaji pekerja tidak terampil terbesar di antara negara-negara Asia. Di Subang, misalnya, upah minimum lebih rendah dibandingkan wilayah lain, dan jauh lebih rendah dibandingkan upah yang diperoleh pekerja dengan kualifikasi serupa di pabrik-pabrik di Tiongkok. Jadi tidak ada satupun pekerja yang wali Dia sebelumnya menerima gaji yang terkait dengan kinerja atau waktu kerja – bahkan setelah tujuh tahun bekerja di pabrik yang sama.

Sulit untuk menyimpang lebih jauh dari “pemberdayaan perempuan.”

Pekerjaan sehari-hari sangat sulit bagi banyak perempuan, yang merupakan tiga perempat dari tenaga kerja pabrik di Subang. Mereka sebenarnya adalah orang-orang yang menurut Ivanka Trump sangat ingin dia promosikan. Banyak di antara mereka yang berprofesi sebagai ibu, namun mereka hanya bertemu anak di akhir pekan atau bahkan lebih jarang lagi karena pekerjaan dan jarak yang jauh dari kampung halaman tidak memungkinkan. Majikan memberi mereka cuti melahirkan selama tiga bulan, tidak sehari lebih lama, dan jika mereka tetap masuk kerja saat sedang haid – di Indonesia ada yang namanya Cuti haid – Gaji Anda akan meningkat sekitar sembilan euro.

Namun, banyak perempuan yang tahu persis untuk siapa mereka bekerja. Sekitar setahun yang lalu, dia pertama kali mengenali nama putri presiden AS saat ini dari poster, kata salah satu poster. Saat dia berasal Ketika saya mendengar tentang buku baru Trump, Women Who Work, tentang perempuan di tempat kerja, saya tertawa terbahak-bahak. “Ide saya tentang keseimbangan kehidupan kerja adalah melihat anak-anak saya lebih dari sekali dalam sebulan,” katanya.

Kesenjangan antara apa yang dikatakan Ivanka Trump tentang hak-hak perempuan di panggung-panggung utama dunia dan apa yang sesuai dengan kenyataan di pabrik di Indonesia sangatlah besar. Para perempuan di sini tidak ada hubungannya dengan “perempuan pekerja” yang digambarkan Trump dalam buku barunya.

Trump juga menghadapi masalah di Tiongkok

Selain itu, ayahnya, Donald Trump, mungkin tidak menyukai kenyataan bahwa pakaian putrinya diimpor ke Amerika dari Indonesia. Beberapa bulan lalu, Presiden AS mengecam negara Asia tersebut karena memiliki neraca perdagangan yang tidak adil dengan AS. Trump mengkritik surplus Indonesia sebesar $13 miliar dan sekali lagi berjanji untuk “menghukum importir asing.”

Namun negara-negara di mana putrinya juga memiliki fasilitas produksi lain bukanlah mitra dagang pilihan Trump, misalnya Tiongkok. Ivanka menciptakan merek fesyen Trump di sana Baru minggu lalu, ada berita negatif serupa yang muncul di Indonesia: Tiga aktivis organisasi Kontrol tenaga kerja di Tiongkok Ia mencoba mendokumentasikan kondisi kerja di pabrik-pabrik produsen sepatu Tiongkok yang juga memproduksi untuk putri presiden. Namun alih-alih mengusir orang-orang tersebut dari pabrik, seperti yang biasa terjadi jika mereka terungkap, para aktivis malah ditangkap. Seorang juru bicara kelompok tersebut mengatakan: “Kami tidak memiliki bukti langsung mengenai hal ini, tapi kami menduga ini ada hubungannya dengan fakta bahwa itu adalah Ivanka Trump.”

Pemerintah AS segera mendorong pembebasan para pria tersebut, namun Tiongkok menghalanginya. Namun, seseorang yang belum membuat pernyataan mengenai masalah ini adalah Ivanka Trump sendiri, dan meskipun dia menyerahkan jabatan presiden di perusahaannya ketika dia mulai bekerja di Gedung Putih, perusahaan itu masih miliknya – dan perusahaan itu masih menggunakan namanya. . Dia bisa dengan mudah mengatasi insiden di Tiongkok, dan sebagai hasilnya, dia membela tidak hanya perempuan kaya dan sukses di Asia, tapi juga perempuan miskin. Dia melewatkan kesempatan ini. Sekarang dia akan punya yang baru.

READ  Belanja langsung: di rumah - dan juga di tempat kerja