Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perkawinan anak: 3 cara untuk menghentikannya

Kari, 19, dari Kamboja, menolak keinginan orang tuanya untuk menikah saat dia berusia 14 tahun. Dia sekarang berkomitmen untuk menjaga anak perempuan di sekolah Chun Ban Chai

1. Mendidik anak perempuan dan menyadarkan mereka akan hak-hak mereka

Pendidikan adalah salah satu solusi paling efektif untuk pernikahan anak. Semakin lama seorang gadis bersekolah, semakin kecil kemungkinan dia untuk menikah sebelum usia 18 tahun dan memiliki anak pada usia remaja. Pendidikan tidak hanya memberdayakan mereka untuk membela hak-hak mereka dan membuat keputusan tentang kehidupan mereka, tetapi juga membekali anak perempuan dengan pengetahuan dan keterampilan untuk mencari pekerjaan setelah sekolah. Dengan cara ini mereka dapat mendukung keluarga mereka dengan lebih baik. Hal ini dapat membantu memutus siklus kemiskinan dan mencegah perkawinan anak. Karena sering ditutup karena kemiskinan yang ekstrim, karena orang tua si anak berharap keluarga suami akan menjaga anak perempuannya, atau karena berharap akan memberi mereka keuntungan finansial, seperti mas kawin. Menciptakan peluang pendapatan bagi keluarga, seperti pinjaman keuangan mikro, juga merupakan cara yang efektif untuk mencegah perkawinan anak akibat kesulitan keuangan.

Shumba dari Bangladesh, misalnya, berpartisipasi dalam Balan Youth Forum dan tahu apa konsekuensi perkawinan anak bagi dirinya. Dia berhasil meyakinkan orang tuanya untuk tidak menikahkannya dan berkomitmen untuk membantu gadis-gadis lain mendapatkan pendidikan dan pencerahan – sehingga dilindungi dari pernikahan anak. Baca kisahnya di sini.

READ  Boneka pada pekerjaan pelatihan di Indonesia: 'lebih dari sekedar petualangan'