Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perkembangan di pasar saham: Investor tenang tentang kerugian harga saham

Perkembangan di pasar saham: Investor tenang tentang kerugian harga saham

eTidak ada pemulihan yang meyakinkan di pasar saham pada hari Selasa, tetapi investor profesional tetap tenang tentang perkembangan lebih lanjut. Indeks saham Jerman, DAX, kembali pada Selasa berkat pembukaan yang bersahabat di Wall Street pada 15.214 poin, naik 0,5 persen dari penutupan hari sebelumnya. Pada hari Senin, DAX kehilangan 2,6 persen. Itu adalah salah satu hari perdagangan tergelap tahun ini. Indeks telah naik sebanyak 1 persen pada Selasa pagi, tetapi kemudian momentumnya memudar. Sikap hati-hati di antara investor telah menimbulkan kekhawatiran tentang tindakan penguncian baru jika varian delta dari virus corona terus menyebabkan infeksi baru yang tinggi.

“Penurunan harga hari Senin tidak mungkin mewakili awal untuk fase koreksi yang lebih dalam,” prediksi Achim Strans, kepala analis investasi di AXA Investment Managers Germany, yang mengelola 70 miliar euro. Perusahaan dana grup asuransi Prancis Axa terus mengasumsikan pertumbuhan ekonomi berkelanjutan dalam skenario dasar. “Ini berarti saham dan real estate akan lebih disukai sebagai investasi.”

Namun, ada dua skenario risiko untuk Stranz: pertama, gangguan pada rantai pasokan Asia Tenggara karena pandemi dan tingkat vaksinasi yang rendah, dan kedua, inflasi yang tinggi. Tingkat vaksinasi yang tinggi di China berbicara menentang gangguan dalam rantai pasokan – tidak seperti, katakanlah, di Malaysia atau Indonesia. Jadi tindakan penguncian yang ketat seperti tahun lalu tidak mungkin, setidaknya untuk wilayah ini. Tetapi efektivitas vaksin Cina terhadap varian delta harus ditunjukkan.

“Globalisasi berbicara menentang spiral harga upah.”

Stranz juga tidak takut dengan spiral inflasi: “Tingkat inflasi baru-baru ini diambil alih oleh efek utama tahun sebelumnya, ketika pandemi membuat ekonomi terhenti.” Tingkat inflasi diperkirakan akan kembali normal. “Jadi globalisasi berbicara menentang percepatan kenaikan harga upah.”

READ  Kristin Shi Kupfer: Kebijakan China yang jelas dengan perubahan melalui perlawanan daripada perubahan melalui perdagangan