Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perkiraan WHO: 15 juta meninggal karena Covid – 3 kali lipat dari yang dilaporkan

Petugas pemakaman menguburkan korban pandemi COVID-19 di pemakaman pribadi di Jakarta, Indonesia.

Petugas pemakaman menguburkan korban pandemi COVID-19 di pemakaman pribadi di Jakarta, Indonesia.
Fazjari Abdullah/Riao Pictures/Penerbitan Masa Depan melalui Getty Images

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, hampir 15 juta orang telah meninggal di seluruh dunia akibat epidemi Corona.

Perkiraan baru didasarkan pada pemodelan statistik kematian berlebih pada tahun 2020 dan 2021.

Jumlah tersebut sekitar 2,7 kali lebih tinggi dari data yang dilaporkan oleh pemerintah kepada Organisasi Kesehatan Dunia.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan dalam dua tahun pertama pandemi Corona, hampir 15 juta orang meninggal di seluruh dunia akibat Covid-19 dan dampaknya terhadap sistem kesehatan global. Ini sekitar 2,7 kali lebih banyak dari 5,4 juta kematian yang dilaporkan secara resmi oleh pemerintah kepada Organisasi Kesehatan Dunia selama periode yang sama.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan perkiraannya berasal dari model statistik yang menghitung kematian berlebih – perbedaan antara jumlah kematian yang terjadi dan jumlah kematian yang diperkirakan tanpa epidemi. Kelebihan kematian, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, termasuk kematian yang secara langsung disebabkan oleh Covid-19 dan kematian yang secara tidak langsung disebabkan oleh ketegangan pada sistem kesehatan global dan masyarakat yang disebabkan oleh virus tersebut.

“Data faktual ini tidak hanya menunjukkan dampak pandemi, tetapi juga kebutuhan semua negara untuk berinvestasi dalam sistem kesehatan yang lebih tangguh yang dapat mempertahankan perawatan kesehatan esensial dalam situasi krisis – termasuk sistem informasi yang lebih baik,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus. Gebresus Menurut pendapat.

Baca juga

Studi di Inggris: Vaksinasi keempat terhadap korona secara signifikan meningkatkan kekebalan – di semua kelompok umur

Organisasi Kesehatan Dunia mencatatBahwa 84 persen dari kelebihan kematian terbatas di Amerika, Eropa dan Asia Tenggara. Lebih dari 80 persen dari perkiraan peningkatan kematian hanya terjadi di 20 negara, termasuk Jerman dan Amerika Serikat. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, 57 persen kematian global akibat pandemi adalah laki-laki.

READ  Sebuah sinar melesat tinggi di Frankfurt

Menentukan jumlah pasti kematian akibat Covid-19 merupakan tantangan. Baru-baru ini, para peneliti di Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan Universitas Washington menggunakan tingkat kematian berlebih untuk memperkirakan bahwa lebih dari 18 juta kematian disebabkan oleh Covid-19 dalam dua tahun pertama pandemi, menurut jurnal Science. “Lanset” hasil yang dipublikasikan.

Pemerintah disebutkan Organisasi Kesehatan Dunia Sebaliknya, hingga Mei 2022 hanya 6,2 juta kematian terkait Covid-19. “Mengukur kelebihan kematian adalah komponen penting untuk memahami dampak pandemi,” kata Samira Asma, wakil direktur jenderal untuk analisis data di Organisasi Kesehatan Dunia.

Artikel tersebut diterjemahkan dari bahasa Inggris oleh Ben Peters. Anda dapat menemukan yang asli disini.