Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Die Crew eines chinesischen Kriegsschiffes verabschiedet sich vor dem Auslaufen aus dem Hafen in der chinesischen Stadt Zhoushan im April 2020. (picture alliance / dpa / Photoshot / Jiang Shan)

Perlombaan senjata di Samudra Hindia dan Pasifik – China sebagai risiko keamanan

Janka Ortel dalam percakapan dengan Isabella Kolar

Sebuah kapal perang Tiongkok akan meninggalkan kota Zhoushan di Tiongkok pada bulan April 2020 (gambar aliansi / dpa / Photoshot / Jiang Shan)

Konfrontasi militer antara Amerika Serikat dan China di Indo-Pasifik adalah realistis. Kebijakan luar negeri agresif Partai Komunis China di bawah kepemimpinan Kepala Negara Xi Jinping bertujuan untuk meningkatkan kekuasaan. Eropa harus bersiap untuk ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, kawasan Indo-Pasifik telah berulang kali menjadi tempat ketegangan geopolitik, yang semakin dipicu oleh persaingan antara China dan Amerika Serikat.

Kepercayaan diri baru China yang semakin besar akibat krisis Corona inilah yang membuat situasi sangat berbahaya saat ini, menurut Dr. Janka Ortel, Direktur Program Asia di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri.

China ingin menunjukkan kekuatan militer

China saat ini terkunci dalam konflik dengan Brunei, Indonesia, Vietnam, Malaysia, Taiwan, dan Filipina di Laut China Selatan. Begitu pula dengan Jepang di Laut Cina Timur dan dengan India di Samudra Hindia.

Pakar Asia mengatakan bahwa China saat ini terutama tertarik untuk menunjukkan kekuatan dan kehadiran militernya untuk menegaskan kepentingannya sendiri. Untuk mengubah saldo sepenuhnya di situs.

Seorang wanita berambut pirang dengan lipstik berdiri di depan rak buku.  (Nicole Shore)“Kami harus membentuk koalisi di Eropa yang membela hukum internasional dan gagasan ketertiban,” kata Janka Ortel dari Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri. (Nicole Shore)

Dunia mengkritik bahwa Eropa telah lama mengandalkan kawasan Indo-Pasifik, kawasan yang sangat penting bagi ekonomi dan stabilitas global, untuk tetap aman dan bebas konflik. Dan mereka yakin bahwa Amerika Serikat, bekerja sama dengan sekutunya, akan bekerja untuk menenangkan kawasan itu.

China telah mendapat banyak manfaat dari ini dalam kebangkitan ekonominya. Sekarang stabilitas yang diamati selama beberapa dekade berada dalam bahaya.

READ  TKB-Mio. Kampus Digital: Meskipun mengalami kemunduran, Kamar Dagang dan Industri di Thurgau melakukan apa saja untuk tetap dapat mewujudkan ide tersebut.

China sebagai kekuatan teknologi tinggi dengan kapal induk

Jana Ortel mengatakan persenjataan dan tindakan balasan militer di wilayah tersebut sangat besar. China sekarang menjadi pembangkit tenaga listrik berteknologi tinggi dengan dua kapal induk – segera tiga – dan semakin menjadi risiko keamanan di wilayah tersebut. China juga mengabaikan yurisprudensi internasional, seperti putusan Pengadilan Internasional untuk Hukum Laut tahun 2016 jika terjadi perselisihan dengan Filipina.

Khususnya di Laut Cina Selatan, masih kurangnya kode etik yang mengikat secara hukum yang telah dikerjakan oleh negara-negara di kawasan itu selama bertahun-tahun.

Berlangganan Buletin Budaya Akhir Pekan kami.  Diskusi dan rekomendasi budaya paling penting minggu ini.  Mulai sekarang setiap hari Jumat melalui email.  (@ DeutslandRadio)
China telah menciptakan fakta di Samudra Hindia dan Pasifik selama bertahun-tahun, kata Janka Ortel, di satu sisi karena memiliki kekuatan dan di sisi lain karena negara-negara di kawasan itu masih sangat bergantung secara ekonomi pada negara sambil menuntut kebesaran. Energi.

“Anda bisa menggambarkan perilaku Beijing sebagai agresif dan sadar kekuasaan.”

Situasi saat ini dianggap sangat berbahaya berkaitan dengan Taiwan, yang merupakan bagian penting dari visi Partai Komunis untuk menyatukan kembali negara tersebut.

Beijing ingin menjadi kekuatan besar pada tahun 2049

Menurut Janka Oertel, nada baru telah datang dari Beijing sejak Xi Jinping diperkenalkan ke kantornya pada 2012/2013. Ini jelas tentang mengubah China menjadi status negara adidaya di semua bidang pada tahun 2049: secara ekonomi, politik, dan militer juga, dan itu sudah jelas.

Tekanan politik akan diberikan di negara-negara kawasan, dan upaya telah dilakukan untuk menghubungkan mereka dengan Beijing melalui investasi. Secara ekonomi, China memperluas kekuatannya di wilayah tersebut terutama melalui pelabuhan, dari Bangladesh ke Sri Lanka, melalui Malaysia, ke Kenya, termasuk pangkalan militer di Djibouti, Afrika Timur.

READ  Pegunungan Dune di Chelsea, Barcelona dan Real

Presiden China Xi Jinping duduk di meja dengan mikrofon selama konferensi video pada bulan April.  (Aliansi / Kantor Berita Xinhua / foto Li Xueren)Pemimpin negara dan partai Xi Jinping bersama-sama bertanggung jawab atas nada yang semakin keras di kawasan Indo-Pasifik. (Aliansi / Kantor Berita Xinhua / foto Li Xueren)

Demi kepentingan mereka sendiri, Jerman dan Eropa harus menghadapi prinsip “kekuatan yang terkuat” yang dipraktikkan oleh China di Samudra Hindia dan Pasifik, kata Uertel, yang telah berurusan dengan kebijakan luar negeri dan keamanan China selama bertahun-tahun:

“Kami memiliki kepentingan yang sangat, sangat besar untuk memastikan bahwa norma dan aturan ditaati. Itulah mengapa kami harus membentuk koalisi di Eropa yang membela hukum dan ketertiban internasional.”

Ini tentang bisnis, rantai pasokan, dan nilai

Menurut ahli, kawasan Indo-Pasifik berarti bagi kita masa depan kemakmuran, masa depan sistem hukum yang kita impikan, tetapi juga masa depan standar hidup yang kita inginkan di sini di Eropa. Ini tentang bisnis, ini tentang rantai pasokan dan nilai. Mengenai dunia dengan kekuatan yang lebih kuat versus kekuatan hukum, Eropa pada akhirnya memiliki perlengkapan yang kurang memadai.

“Ketika ada konfrontasi nyata di kawasan, terutama antara Amerika Serikat dan China, lebih baik bersiap menghadapi skenario ini daripada menutup mata dan berharap yang terbaik. Masa depan kita sangat jauh dari menyatu dengan kepentingan. negara di Samudra Hindia dan Pasifik. “

(SAYA)