Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Permainan sampah: Jepang memiliki blues Olimpiade

sedikit dukungan

Permainan sampah: Jepang memiliki blues Olimpiade

Olimpiade Musim Panas akan diadakan di Tokyo satu tahun kemudian. Mereka harus menciptakan semangat optimisme di Jepang, tetapi warga tidak terlalu memikirkan peristiwa besar itu.

Protes terbuka seperti pada 23 Juni jarang terjadi, tetapi banyak orang Jepang berpikiran sama.

Dasar

Kompetisi sudah berlangsung, tetapi Olimpiade Musim Panas di Tokyo secara resmi dimulai Jumat dengan upacara pembukaan. Ini akan menjadi kesempatan yang menyedihkan, karena hanya VIP yang akan duduk di tribun stadion Olimpiade, termasuk Presiden Federal Guy Parmelin. “Tokyo 2020”, seperti nama resminya, ditetapkan sebagai game hantu.

Pengamat bingung bahwa acara olahraga lainnya diadakan di Jepang dengan penonton. Tapi ada ketakutan besar akan penyebaran virus Corona. Seperti negara-negara Timur Jauh lainnya, Jepang telah menangani epidemi lebih baik daripada Eropa atau Amerika Serikat, tetapi sekarang bentuk delta juga meningkat di sini.

Kampanye vaksinasi membuat kemajuan yang lambat di Jepang.

Kampanye vaksinasi membuat kemajuan yang lambat di Jepang.

Dasar

Perdana Menteri Yoshihide Suga telah memberlakukan keadaan darurat di Tokyo untuk keempat kalinya, juga karena kampanye vaksinasi membuat kemajuan yang lambat. Itulah sebabnya penggemar luar negeri pertama dan kemudian penonton domestik “dikecualikan” dari permainan. Hal ini tidak mungkin dilakukan oleh atlet dan supervisor. Cedera pertama segera dilaporkan.

Tidak ada harapan kecil seperti itu sebelumnya

Oke Presiden Toshiro Muto tidak mau mengesampingkan pembatalan pertandingan di menit-menit terakhir hari Selasa. Dalam jajak pendapat yang dilakukan oleh surat kabar Asahi Shimbun, 68 persen meragukan doubt Olimpiade akan “aman”.. Di ibu kota, hanya 30% dari mereka yang mendukungnya, dan 58% menentangnya.

Sebuah survei yang dilakukan oleh surat kabar yang sama pada bulan Juni mengungkapkan bahwa Gambar serupa dan agak lebih berbeda. Sekitar sepertiga mendukung atau menentang pertandingan, dan sepertiga lagi untuk penundaan. Olimpiade telah diadakan beberapa kali di bawah kondisi yang memalukan, tetapi hanya ada sedikit antisipasi di antara penduduk.

Laporan dari wartawan mengkonfirmasi gambar ini. Ada sedikit bukti antusiasme pra-Olimpiade di Tokyo. untuk Sosok kebencian sejati di Jepang Thomas Bach menjadi presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC). Orang Jerman dipandang sebagai orang Barat yang arogan yang ingin memaksakan kehendaknya pada negara.

Thomas Bach, presiden Komite Olimpiade Internasional, mungkin adalah orang yang paling dibenci di Jepang.

Thomas Bach, presiden Komite Olimpiade Internasional, mungkin adalah orang yang paling dibenci di Jepang.

Dasar

Selain itu, Bach hampir tidak meninggalkan sepanci lemak. Dia menekankan dalam konferensi media bahwa tujuannya adalah permainan yang aman untuk “rakyat China”. Dia segera mengoreksi dirinya sendiri, tetapi kerusakan telah terjadi. Baru-baru ini, “The Lord of the Rings” mengungkapkan keinginan untuk menerima pemirsa dalam waktu singkat jika penularan harus dikurangi.

“Permainan harus dilanjutkan!”

Dengan cara tertentu, Thomas Bach juga dibayar, karena tidak hanya tentang gengsi, tetapi juga banyak uang dari TV dan hak sponsor. Olympia sebenarnya “terlalu besar untuk gagal”. Olimpiade tidak mengizinkan penundaan tanpa akhir. Olimpiade Musim Dingin dijadwalkan akan diadakan di Beijing pada bulan Februari.

Jadi moto “Permainan harus terus berlanjut!” , dikeluarkan oleh Avery Brundage, salah satu pendahulu Bach, setelah serangan teroris tahun 1972 di Munich di mana sebelas anggota delegasi Olimpiade Israel terbunuh, berlaku lagi. Sensitivitas penduduk lokal memainkan peran sekunder dalam perhitungan ini.

Kebangkitan Jepang yang Tak Terhentikan

Tokyo 2020 seharusnya menciptakan semangat optimisme di Jepang, seperti halnya Olimpiade Musim Panas pertama pada tahun 1964. Saat itu, Shinkansen adalah simbol keajaiban ekonomi. Sementara negara-negara lain masih sibuk dengan elektrifikasi kereta api, sebuah kereta api di Jepang melaju melintasi negeri itu dengan kecepatan lebih dari 200 km/jam.

Kebangkitan Jepang tampaknya tak terbendung. Sony telah menjadi identik dengan elektronik rumah tidak hanya dengan Walkman. Perusahaan Jepang menyumbang 50 persen dari produksi semikonduktor global. Di Barat, dan khususnya di Amerika Serikat, dominasi ini menciptakan ketakutan. Beberapa percaya bahwa Jepang akan segera mengambil alih dunia.

Resesi dan utang tinggi

Hari ini Anda hanya bisa tersenyum tentang hal itu. Jepang adalah ekonomi terbesar ketiga di dunia jika Anda tidak melihat Uni Eropa secara keseluruhan. Tetapi negara ini berada dalam resesi permanen. Dalam beberapa hal, Jepang telah kehilangan kontak. Corona, misalnya, mengungkapkan defisit yang sama dalam digitalisasi seperti di Barat.

Ini “dikompensasikan” dengan utang besar lebih dari 250 persen dari PDB. Bagi para ekonom, Jepang telah menjadi subjek studi, Berapa banyak utang yang bisa diambil negara?. Masalahnya diperparah oleh demografi. Tidak ada tempat di Negeri Matahari Terbit yang populasinya menua secepat ini.

Efek Fukushima

Ini mengarah pada situasi paradoks bahwa pekerjaan kantor yang membayar kehidupan menjadi langka dan kaum muda Jepang menghadapi pekerjaan sementara dan situasi kelelahan, sementara ada kekurangan tenaga kerja di beberapa industri. Oleh karena itu, Jepang telah memungkinkan semakin banyak imigrasi dalam beberapa tahun terakhir, misalnya dari Indonesia atau Filipina.

Protes seperti di Barat Saya tinggal di luar negeri, menurut “Kebijakan Luar Negeri”.Apa yang dia ingin berarti sesuatu. Orang Jepang selalu sangat tertarik dengan homogenitas dan budaya mereka. Namun resesi dan peristiwa seperti bencana tiga kali lipat di Fukushima pada tahun 2011 (gempa bumi, tsunami, bencana nuklir) telah mengguncang citra bangsa itu sendiri.

Bintang olahraga non-Jepang النجم

Perdana Menteri Shinzo Abe saat itu mengumumkan pencalonannya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2013, setidaknya dengan kembalinya Fukushima yang diharapkan. Sedikit dari itu yang tersisa, tetapi Jepang sedang berubah. Karakter ikoniknya adalah bintang tenis Naomi Osaka, yang dibesarkan sebagai putri seorang Haiti di AS dan berbicara bahasa Inggris lebih baik daripada bahasa Jepang.

Bintang tenis Naomi Osaka berharap dapat memenangkan medali dan idola bagi banyak anak muda Jepang.

Bintang tenis Naomi Osaka berharap dapat memenangkan medali dan idola bagi banyak anak muda Jepang.

Dasar

Osaka juga dikenal dengan orientasi non-Jepangnya, sebagai aktivis “orang kulit hitam yang penting” atau terbuka tentang depresinya, seperti yang terjadi akhir-akhir ini. Dia meninggalkan Prancis Terbuka secara kebetulan, absen di Wimbledon, tetapi berkompetisi di Tokyo. Bagi banyak anak muda Jepang, dia adalah seorang idola, yang juga diekspresikan dalam kontrak iklan yang sangat dihargai.

Tentu saja, Naomi Osaka sangat mengharapkan medali. Secara umum, orang Jepang berharap banyak dalam hal logam mulia. Menurut “Asahi Shimbun”, banyak yang suka menonton pertandingan di TV terlepas dari segalanya, juga karena hampir tidak ada hal lain yang bisa dilakukan. Mungkin kesuksesan olahraga membantu menciptakan sesuatu seperti antusiasme Olimpiade.

READ  Pengolahan limbah Ortenau dipatenkan di Indonesia - Offenburg