Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Persamaan Novichok bocor?: Diplomat ditangguhkan setelah penyelidikan

Persamaan Novichok bocor?: Diplomat ditangguhkan setelah penyelidikan

Baru-baru ini, Petrlik menjadi duta besar Austria untuk Indonesia. Kantor Kejaksaan Agung sekarang sedang menyelidiki dugaan penyalahgunaan jabatan dan pelanggaran rahasia. Departemen Luar Negeri mengkonfirmasi komentar tersebut. Itu adalah asas praduga tak bersalah.

Seperti dilansir 1-Mittagsjournal, penangguhan tersebut dapat dikaitkan dengan pengungkapan file rahasia mantan manajer Wirecard Marsalek, yang juga termasuk formula agen perang dari grup Novitschok Rusia. Tahun lalu, diketahui bahwa Kementerian Luar Negeri, Ekonomi dan Pertahanan mengajukan keluhan tentang kemungkinan pengungkapan dokumen rahasia sehubungan dengan tuduhan tersebut.

Marsalek dikatakan telah membual kepada para bankir London tentang dokumen rahasia yang dapat dikembalikan ke Austria, Financial Times melaporkan pada saat itu. Secara khusus, dikatakan bahwa itu adalah berkas yang disiapkan sehubungan dengan serangan beracun terhadap mantan mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya di kota Salisbury, Inggris.

Barcode menunjukkan Austria

Menurut Financial Times, sebuah file yang disiapkan oleh Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) berisi komposisi yang tepat dari neurotoksin Novichok. The Financial Times melaporkan pada saat itu bahwa dokumen tersebut dapat dilacak kembali ke Austria berdasarkan kode batang. OPCW dikatakan telah memberi tahu seorang diplomat Austria tentang asal-usul dokumen tersebut.

Menurut laporan yang diterbitkan pada saat itu, dokumen tersebut tersedia untuk Departemen Perlucutan Senjata Kementerian Luar Negeri dan juga dikirimkan ke Departemen Kebijakan Militer Kementerian Pertahanan dan Kementerian Urusan Ekonomi pada saat itu.

Alasannya juga dibahas dalam subkomite “Ibiza” saat Knissl dipanggil. David Stogmüller (The Greens), anggota Dewan Nasional, yang menangani kasus di Komisi Penyelidikan Ibiza, mengatakan ada indikasi bahwa kebocoran dokumen itu terkait dengan Departemen Luar Negeri dan Petrlik.

Data seluler harus berisi hal-hal yang berubah

Menurut laporan “Press” (edisi Sabtu), penyelidik menyita ponsel Petrlik “beberapa minggu yang lalu” ketika Petrlik mengunjungi Wina. Kemudian pabrik disipliner mulai berantakan dan Peterlake tidak lagi menjadi duta besar. Peterlake mengatakan kepada “The Press” pada bulan Februari melalui email bahwa dia tidak mengenal Marsalek dan belum pernah bertemu dengannya. dan: “Saya juga benar-benar dapat mengesampingkan pengiriman dokumen saya sendiri kepada Mr. Marsalec.”

READ  Zona Perdagangan Bebas di Asia: Eropa terancam tertinggal dalam tatanan dunia baru

Investigasi berada di bawah kunci dan kunci

Departemen Luar Negeri tidak ingin mengomentari masalah dengan APA: “Kami meminta pengertian Anda bahwa Anda tidak dapat mengomentari proses yang sedang berlangsung.” Kementerian segera mengambil semua langkah disipliner yang diperlukan sebelumnya.

Di Brussel, Kanselir Federal Alexander Schallenberg (ÖVP) mengomentari kasus ini. Mereka mengetahui alasannya pada bulan September dan “bergerak dalam beberapa hari.” Dia menyuruh Patterlake ditangkap dan kemudian mengirim file itu ke otoritas terkait. Sebagai pemilik bisnis, “Ambil langkah yang diperlukan, itu tidak pernah mudah.”

Menurut Kementerian Dalam Negeri, Kantor Kejaksaan Umum Wina bertanggung jawab atas penyelidikan dan tidak ingin memberikan informasi apa pun kepada APA. Seorang juru bicara Kantor Kejaksaan Umum Wina mengatakan penyelidikan terkait akan tetap tertutup dan terbuka.

Peterlake dengan koneksi dekat

Petrlik, yang berasal dari keluarga diplomatik, telah bekerja di Departemen Luar Negeri sejak tahun 1994. Dari tahun 1996 hingga 2004 ia menjadi juru bicara pers Benita Ferrero-Waldner (ÖVP) selama masa jabatannya sebagai Sekretaris Negara dan Sekretaris Negara. Kemudian ia menjabat sebagai duta besar untuk Thailand dan Vietnam.

Antara tahun 2013 dan 2015 ia menjadi Perdana Menteri mantan VP Family Minister Sofi Karmasin, yang baru-baru ini kembali menjadi fokus perhatian terkait isu periklanan. Dia kemudian kembali bergabung dengan Kementerian Luar Negeri dan menjadi Wakil Kepala Departemen Kebudayaan dan Politik di bawah mantan Kanselir Sebastian Kurz (ÖVP) dan Kneissl.

Pada 2018, Petrlik menjadi Sekretaris Jenderal Kementerian Luar Negeri di bawah Menteri Luar Negeri Partai Kebebasan Austria Kneissl. Saat itu, Petrlik menggantikan Michael Lienhardt (ÖVP), yang kini diangkat menjadi Menteri Luar Negeri. Dia juga memegang posisi ini di bawah Menteri Luar Negeri Sementara Alexander Schallenberg (ÖVP) antara Mei 2018 dan Januari 2020. Petrlik kemudian ditunjuk sebagai duta besar untuk Indonesia.

READ  Skandal Wirecard: Tiba-tiba arus kas yang lebih dipertanyakan muncul

Istri bekerja di BVT

Istri Peterlake, pada gilirannya, adalah seorang karyawan Kantor Federal untuk Perlindungan Konstitusi dan Kontra-Terorisme, yang secara bersamaan diganti namanya dan direstrukturisasi.

Kepala departemen Anda saat itu, Martin W., diduga membantu Marcelik melarikan diri ke Belarus dan memberinya informasi. Protokol investigasi menunjukkan bahwa kepala departemen juga ditanya tentang Petrlik dan komunikasi antara Petrlik dan Marsalik.

Marsalek Austria dituduh terlibat dalam penipuan wirecard $ 1 miliar. Pencariannya terus berlanjut. Perusahaan itu dikatakan telah mencurangi anggarannya selama bertahun-tahun. Ternyata sebagian besar bisnis pihak ketiga di Asia mengudara. 1,9 miliar euro, yang harus ada di rekening perwalian di Asia, tidak dapat ditemukan. Kontak intelijen rahasia Marsalk telah berulang kali menjadi berita utama dalam beberapa bulan terakhir.