Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perspektif Rompi Kuning - Jumat

Perspektif Rompi Kuning – Jumat

Sementara itu, Menteri Ekonomi baru saja mengumumkan nasionalisasi: Senin sore, Robert Habeck Muncul sebelum persjanji berikutnya menunggu, waktunya singkat, dan pesannya jelas: Kementerian Ekonomi Federal telah memerintahkan Badan Jaringan Federal untuk bertindak sebagai wali dari Gazprom Germania.

Tegasnya, ini belum merupakan nasionalisasi sejati. Untuk sementara, hingga akhir September, negara Jerman akan mengambil alih sebagian besar infrastruktur gas domestik – perdagangan, transportasi, dan pengoperasian fasilitas penyimpanan gas – dari Kremlin. Tapi ini sebelumnya Kereta misterius ke Moskow. jumat sebelumnya Gazprom mengumumkan, untuk memisahkan dari anak perusahaannya di Jerman dan ingin melikuidasinya. Karena kelompok tersebut melanggar kewajiban untuk melapor dan gagal mendapatkan persetujuan yang diperlukan dari Kementerian Federal Ekonomi, Habek mengambil tindakan: Tata tertib tersebut berfungsi untuk “melindungi keamanan dan ketertiban masyarakat serta menjaga keamanan perbekalan”. Yang terakhir, dan kalimat ini saat ini hilang dari kemiripan habik, “saat ini dijamin”. Berapa lama masih berlaku? Kontrak jangka panjang yang besar untuk pasokan gas dari Rusia ke Jerman melewati Gazprom Germania – apakah implementasinya dijamin?

Gas masih mengalir dari Rusia, dan berlimpah. Pada tanggal 30 Maret, Habek memiliki “tingkat peringatan dini” rencana darurat gas“Seru dalam wajib Laporan status harian dari Federal Network Agency Sejak itu dikatakan: “Tidak ada pengurangan pengiriman gas ke Jerman.” Jadi uang juga mengalir dari Jerman ke Rusia – dan di negara ini sangat mudah diabaikan – dari Rusia ke Ukraina untuk melintasi wilayahnya.

Kontroversi pelarangan ekonom

Tetapi dengan setiap gambaran horor perang yang baru, tekanan untuk membendung arus meningkat – dan dengan itu tingkat kegembiraan dalam perdebatan apakah masyarakat Jerman benar-benar siap untuk konsekuensi dari penghentian tiba-tiba pada batu bara, minyak, dan seterusnya. Semua pasokan gas berasal dari Rusia. Inilah masalahnya, sekelompok ekonom awal menyarankan dengan studi model yang menempatkan konsekuensinya ke dalam penurunan hingga tiga persen dalam PDB. Salah satu anggotanya, Moritz Scholarke, mengatakan: “Stagnasi itu jelas, tetapi mungkin jika perlu.” Jumat Dia berkata.

di mana Ekonom Jerman berdebat seperti reformisdan Scholarke mungkin merasa tertarik dengan kata-kata kasar rektor: Olaf Schultz, yang sudah dikenal karena mendengarkan para ekonom, mengucapkannya pada Ann Will: “Tidak bertanggung jawab untuk menambahkan model matematika apa pun yang tidak berfungsi.” Itu berhasil—dan dirayakan oleh perwakilan disiplin yang menghapus pembatasan, Schularick & Co ingin Jerman menderita bencana ekonomi dan sosial.

READ  Tesla dan BHP menjadi mitra

Untuk kritikus yang sama, di sisi lain, penolakan untuk segera berhenti mengimpor hanyalah ekspresi bagaimana industri Jerman terus-menerus berpegang teguh pada model bisnis berdasarkan pembakaran bahan bakar fosil yang merusak iklim: “Dia tampaknya menghitung siapa yang dapat melakukan “

Konsekuensi dari larangan industri

Perwakilan industri, yang akan menjadi yang pertama menderita dari pemutusan pasokan panas ke rumah-rumah pribadi, tidak lagi mengeluarkan ponsel mereka hanya untuk mengajukan protes ke kementerian Jerman. Mereka berani melangkah keluar dari tenda dan pergi ke pers: “Jika warga menyadari konsekuensi sebenarnya dari boikot kekuasaan, mayoritas akan berbicara menentangnya,” kata Martin Brudermüller. Surat kabar Frankfurter Allgemeine Minggu, CEO BASF Group, yang anak perusahaannya Wintershall Dea mengganti fasilitas penyimpanan gas Jerman dengan Gazprom untuk ladang gas di Siberia pada tahun 2015. Sekarang bertanya kepada Brudermüller “Apakah kita ingin menghancurkan seluruh perekonomian kita dengan mata terbuka?” Christian Bruch, Presiden Siemens Energy, begini Dalam Handelsblatt Lebih konservatif: pertanyaannya adalah “apa yang mau diterima masyarakat.” Efek jangka pendek boikot akan lebih serius bagi Jerman daripada Rusia.

Melihat industri kaca dalam negeri menunjukkan apa yang dimaksud dengan ini Dengan hampir 400 perusahaan dan sekitar 54.000 karyawan: Tungku kaca mereka terbakar sepanjang waktu – jika Anda keluar karena kemacetan gas, jutaan mesin rusak, dan sangat diragukan apakah pabrikan akan berinvestasi dalam sistem baru lagi. Dalam kata-kata Presiden BASF Brudermüller: “Jika ada begitu banyak energi surya di Australia untuk menghasilkan hidrogen hijau dan juga begitu banyak bijih besi, mengapa baja tidak diproduksi di sana daripada di Jerman?” Juga efek cascading: industri kertas, misalnya, tidak bisa lagi memproduksi karton, dan ini mempengaruhi sektor lain yang perlu mengemas produknya.

Hilangnya produksi, pengangguran, kerusakan permanen pada stok modal – perkiraan seperti itulah yang membuat Menteri Ekonomi mengatakan bahwa sekarang penting untuk membuat keputusan “berat, dipersiapkan dengan baik, fokus” – “dan tidak semua karena Anda merasa seperti itu sekarang, untuk menyingkirkan dermaga,” untuk sekadar mengatakan, “Sekarang mari kita lakukan, itulah yang saya rasakan hari ini,” kata Habeck baru-baru ini. pada Marcus Lanzo.

The Greens bukan tentang emosi, seperti yang sekarang dijelaskan oleh pengusaha Jerman kepadanya – Presiden BASF Brudermüller dan yang lainnya sangat memuji. Memang, kunjungan Habek ke Qatar pada bulan Maret seharusnya menunjukkan paling lambat apa yang diperlukan agar Marathon tidak bergantung pada bahan mentah Rusia.

READ  Hanover Messe: Indonesia: Janji Pertumbuhan di Timur Jauh

Paket Paskah Robert Habeck

Saad Al-Kaabi, Menteri Energi Qatar dan kepala Perusahaan Energi Qatar milik negara, mengatakan setelah bertemu dengan Habek Itu FAZTidak ada pertanyaan tentang “kesepakatan” konkret untuk pengiriman gas cair ke Jerman. Mereka dengan senang hati menyediakan lebih banyak, tetapi hampir semua gas Qatar dibatasi untuk kontrak pasokan yang ada hingga tahun 2026, baru setelah itu peningkatan produksi akan membuka kapasitas baru. Jika Anda ingin mengurangi ketergantungan pada negara lain, “Anda harus merencanakan dan akan memakan waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan semuanya.” Terutama karena bentuk gas cair membutuhkan stasiun LNG, seperti yang Polandia, Lituania atau Italia Itu dibangun dalam beberapa tahun terakhir yang mereka telah mengurangi ketergantungan mereka, sementara di Jerman dibutuhkan – idealnya – setidaknya satu setengah tahun sebelum infrastruktur tersebut dapat dibangun.

Untuk saat ini, masih ada kabar baik dalam jangka menengah: Setelah pemerintah mengambil ini selama bertahun-tahun, Habeck dan teman Partai Hijaunya, Menteri Lingkungan Federal Stevie Lemke, kini telah setuju untuk Aturan federal Untuk memperluas energi angin dan melindungi spesies – kriteria untuk memverifikasi sejauh mana turbin angin membahayakan spesies burung. “Jalur sekarang terbuka untuk lebih banyak daerah energi angin di Bumi,” kata Habek. Pada hari Rabu, Kabinet kemudian menyetujui Menurut Kementerian Perekonomian, “Penyesuaian terbesar dalam kebijakan energi dalam beberapa dekade” untuk ekspansi cepat energi terbarukan. Dia baru-baru ini mengatakan: “Dengan meningkatkan efisiensi energi, memperluas energi terbarukan dan menggemparkan proses industri dan memanaskan bangunan, kebutuhan gas Jerman dapat dikurangi hampir seperlima pada tahun 2027.” Think Tank Agora Energiewendeyang bosnya digantikan oleh Patrick Gration sebagai Menteri Luar Negeri di kementerian Habeck pada bulan Desember.

READ  HeidelbergCement: Catatan dividen dan target CO2 untuk direksi

Marcel Fratzcher, kepala Institut Jerman untuk Riset Ekonomi (DIW), menuntut sejumlah besar uang untuk mempercepat transisi energi. Dibandingkan dengan Jumat: “Kami benar-benar membutuhkan peningkatan besar dalam investasi.”

Apa yang dikatakan Marcel Fratzcher tentang inflasi

Fracher menyerukan kemerdekaan dari Rusia, tetapi skenario keluar yang mengejutkan membuatnya khawatir – seperti pertanyaan apakah lampu lalu lintas memenuhi tantangan sosial yang harus diatasi. Ini berlaku terutama dalam menghadapi harga energi, yang akan tetap sangat tinggi untuk waktu yang lama dan saat ini berada pada level Puncak 40 tahun 7,3 persen Mungkin inflasi lebih lanjut stagnan: “Perang telah sepenuhnya mengubah ekspektasi inflasi, tidak hanya untuk tahun ini, tetapi untuk lima hingga 10 tahun ke depan.”

Fratcher menyaksikan krisis Asia di Indonesia pada akhir 1990-an dan bagaimana ledakan harga energi dapat menyebabkan kehancuran masyarakat. Tapi melihat protes rompi kuning di Prancis sebagai akibat dari harga bensin yang tinggi sudah cukup untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang bisa terjadi jika pemerintah tidak mengambil tindakan balasan, yang di Jerman saat ini berarti, antara lain: sebuah kenaikan tarif standar Hartz IV, menahan diri dari pengereman Peningkatan Hutang atau Pajak – Memiliki revitalisasi dan reformasi pajak warisan atau pajak satu kali untuk tuan tanah.

“Kekhawatiran terbesar saya adalah bahwa transformasi membutuhkan modal politik, dan itu terbatas,” kata presiden DIW. Populisme seperti mengerem harga bahan bakar Christian Lindner — lebih dari setengah dari 20 persen pendapatan terbawah tidak memiliki apa-apa karena mereka tidak memiliki mobil — hanya memperburuk keadaan.

Anda dapat menemukan wawancara dengan ekonom Marcel Fratzcher Jumat-Podcast di Spotify, Apple Podcast, dan lainnya di sini situs web freitag.de