Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertemuan G20 di Indonesia: Barbuk tidak ingin bertemu Lavrov secara langsung

Pertemuan G20 di Indonesia: Barbuk tidak ingin bertemu Lavrov secara langsung

Pertemuan G20 di Indonesia
Barbock tidak ingin bertemu Lavrov secara langsung

Menjelang pertemuan para menteri luar negeri G20 di Indonesia, Menlu Barbuk memperbaharui seruannya kepada Menlu Rusia, Lavrov, untuk menghentikan serangan di Ukraina. Selama ini tidak terjadi, tidak akan ada pembicaraan bilateral dengan Rusia.

Pada pertemuan G20 kekuatan ekonomi terkemuka dan ambisius di Bali, Menteri Luar Negeri Annalina Barbuk mengandalkan isolasi luas Moskow karena perang agresif Rusia di Ukraina. Politisi hijau itu mengatakan setelah tiba di pertemuan para menteri luar negeri G20, bahwa dia, seperti rekan-rekan Eropanya, telah melakukan perjalanan ke pulau Indonesia “untuk memperjelas bahwa kami tidak akan meninggalkan panggung internasional untuk Rusia”.

Pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov adalah menteri pertama dari Moskow yang menghadiri pertemuan G20 sejak dimulainya perang. Perang diperkirakan akan mendikte banyak pertimbangan. Selain pembahasan untuk mendorong penyelesaian konflik multilateral internasional, juga akan dibahas ketahanan pangan dan energi global.

Lavrov telah tiba di Bali sebelum Barbuk, dan telah bertemu untuk berbicara dengan koleganya dari China Wang Yi dan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu. Tidak ada yang diumumkan tentang kontennya. Kehadiran Rusia pada pertemuan G20 tersebut dipandang sebagai ujian bagi potensi kehadiran Presiden Kremlin Vladimir Putin pada KTT G20 pada 15-16 November yang juga digelar di Bali. Beberapa negara mempertanyakan partisipasi mereka jika Putin muncul secara langsung.

Negara-negara G7 tidak ingin berbicara dengan Lavrov

Barbock mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin seharusnya tidak diizinkan untuk “membuang dunia ke dalam kekacauan”. Dia menekankan bahwa konsekuensi perang tidak boleh menghancurkan wilayah lain di dunia, dengan latar belakang krisis kelaparan global yang akan datang. Barbock mengumumkan bahwa dia dan perwakilan G7 lainnya tidak akan mengadakan pertemuan bilateral seperti biasa dengan Lavrov di sela-sela konsultasi. “Tidak seorang pun yang mengebom sistem perdamaian internasional dapat berasumsi bahwa kita sedang berbicara tentang hubungan perdagangan bilateral.”

Jerman saat ini memegang kepresidenan Kelompok Tujuh. Selain Jerman dan Amerika Serikat, Prancis, Inggris Raya, Italia, Kanada, dan Jepang termasuk dalam kelompok G7. Ketika ditanya apakah dia akan menjabat tangan Lavrov, menteri hanya berkata: “Kami berada di konferensi internasional di mana saya tidak bisa tersenyum dengan seseorang yang mengebom Ukraina pada saat yang sama.” Itu sebabnya tidak akan ada foto keluarga biasa. Berbicara di hadapan Lavrov, Anda akan “menemukan kata-kata yang sangat jelas bahwa kami tidak menerima pelanggaran hukum internasional ini.” Selain itu, menteri mengatakan dia akan “sekali lagi mendesak: hentikan pengeboman ini.” Barbock mengatakan Rusia adalah bagian dari lingkaran G-20. Tetapi penting bahwa Rusia tidak diberi panggung di sini.”

Indonesia mencoba menengahi perang

Dia menghadiri pertemuan untuk mendukung kepresidenan Indonesia di G20, yang memberikan kesempatan pertukaran bagi masyarakat internasional saat ini. “Tapi pertukaran itu berarti Anda tidak saling membom,” kata Barbock. Itu sebabnya pertemuan tidak bisa di Bali seperti waktu-waktu lainnya. “Jika suatu negara menyerang sistem internasional dan oleh karena itu negara-negara yang juga duduk di meja ini, kita tidak bisa makan malam yang menyenangkan,” tegas menteri.

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, memegang kursi kepresidenan G20 tahun ini. Presiden Joko Widodo melakukan perjalanan ke Kyiv dan Moskow pada akhir Juni dan bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Putin. Dia memperkenalkan peran mediasi dalam konflik.

Hal ini cemas menunggu apakah beberapa menteri akan meninggalkan musyawarah sebagai protes terhadap kehadiran Lavrov dan skandal akan meletus. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Indonesia, Teuku Faizasyah, tidak menanggapi ini, tetapi menekankan: “Kami para diplomat harus siap untuk skenario yang berbeda.” Kemungkinan besar, tidak akan ada pengumuman akhir bersama. Juru bicara itu mengatakan bahwa pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Indonesia dijadwalkan pada akhir pertemuan Jumat.

READ  Studi penelitian komprehensif tentang Pasar Film Biaxial Polyamide (BOPA) global, perencanaan strategis, lanskap kompetitif, dan perkiraan hingga 2031