Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pertunjukan Film: Korsel tidak pernah berhenti berputar

Pertunjukan Film: Korsel tidak pernah berhenti berputar

Disutradarai oleh: Ismail Baspeth, berwarna, 84 menit, 2017 | Diskusi dengan Cornelio Sunny usai pertunjukan

bekerja:
Corneliu Sunny, Diya Ananda, Fernando Gandhi, Jiras Baswondo, Ibnu “Gondul” Widodo, Karina Salim, Leilani Hermiasiah, Natasha Gut, Paul Agosta, Rukmane Rosadi, Sekar Sari, Shalfia Vala Pratica, Ferdi Sulaiman, Jan Widjaya

Film ini menggabungkan cerita-cerita yang berbeda: tentang seorang akuntan yang tidak bisa melupakan istrinya yang telah meninggal, tentang seorang pengantin baru yang menghabiskan bulan madu mereka di kebun binatang, tentang tiga gadis dari sebuah kelompok yang mencari inspirasi dalam perjalanan lintas negara, tentang seorang pelacur yang memikirkan tentang rencana untuk melarikan diri dari kehidupannya saat ini, Tentang seorang wanita yang mencari pembunuh ibunya dan pertemuannya dengan hantu, tentang dua petani yang memprotes deportasi paksa mereka oleh negara, dan tentang sebuah mobil, aku memperhatikan semua ini. Kisah-kisah tersebut menunjukkan gambaran Indonesia saat ini, dalam bidang ekonomi, politik, seni, budaya, masyarakat, hukum, dan sejarah.

Ismail Baspeth

Lahir pada tahun 1985 di Wonosopo, Jawa Tengah, Indonesia.

Ia mempelajari musik tradisional dan komunikasi sebelum menemukan minatnya pada pembuatan film. Sebagai pembuat film otodidak, ia lulus dari Berlinale Talent Campus di Jerman dan Asian Film Academy di Korea Selatan, di mana ia dianugerahi Beasiswa BFC & SHOCS. Sejak tahun 2008, ia telah menyutradarai dan memproduksi sepuluh film pendek yang diputar di festival film bergengsi nasional dan internasional sebelum ia mulai memproduksi film layar lebar. Perjalanan lain ke bulan (2015), film fitur pertamanya, dinominasikan untuk HIV-Tiger Award dan NETPAC Award di Festival Film Internasional Rotterdam 2015 bulan Sabit (2015) masuk nominasi Asian Future Award di Tokyo International Film Festival 2015, dan masuk dalam tujuh kategori antara lain Film Terbaik, Skenario Terbaik, dan Sutradara Terbaik di Festival Film Indonesia 2015 selama talak 3 (2016), sebuah film yang mendapat pujian kritis yang masuk dalam 15 film teratas di box office Indonesia pada tahun 2016, dan dinominasikan untuk Skenario Asli Terbaik di Festival Film Indonesia 2016. Korsel tidak pernah berhenti berputar (2017) merupakan film panjang keempatnya dan masuk nominasi Penghargaan Kim Ji-seok di Festival Film Internasional Busan 2017 dan resmi terpilih untuk Festival Film Internasional Tokyo 2017. Karya terbarunya adalah film pendek berjudul Woo woo (atau Keheningan yang membunuhku dan membunuhmu) dan film fitur kelimanya, adaptasi baru dari Perlihatkan pada saya; Keduanya akan dirilis pada tahun 2018.

READ  Sinopsis Keluar Main 1994, film komedi Indonesia Terbaru di Bioskop

Ia merupakan produser dan pendiri Matta Cinema, sebuah rumah produksi yang fokus memproduksi film artistik dan memuaskan penonton dengan bekerja sama dengan sutradara unik dan kreatif untuk penonton global. Ia juga merupakan produser dan pendiri Bosan Berisik Lab, sebuah laboratorium multidisiplin nirlaba yang memungkinkan para pembuat film dan seniman muda menciptakan karya kreatif dan eksperimental. Ia juga salah satu pendiri dan pemrogram film Jogja-NETPAC Asian Film Festival, sebuah festival film utama yang menyoroti perkembangan sinema Asia dan diputar setiap tahun di kota budaya Yogyakarta, Indonesia.

 

Bioskop Arthouse

Arthouse Cinema adalah program film reguler di Goethe-Institut. Setiap Selasa kedua dan keempat setiap bulan kami menayangkan film independen, film avant-garde, retrospektif, film eksperimental atau bahkan dokumenter dari Eropa dan Indonesia – semuanya di luar arus utama!

di belakang