Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perubahan iklim: Empat orang Indonesia menuntut perusahaan material konstruksi Swiss, Holcim

Perubahan iklim: Empat orang Indonesia menuntut perusahaan material konstruksi Swiss, Holcim

Kedengarannya hampir tidak masuk akal, tetapi itu benar hari ini: empat nelayan dari Indonesia menggugat perusahaan Swiss Holcim AG. Nelayan mengatakan mereka ikut bertanggung jawab atas perubahan iklim – dan tenggelamnya tanah air mereka. Sebuah penelitian eksklusif oleh Stern dan RTL.

Marcus Frenzel

Massa air datang semakin sering dan semakin menakjubkan. Tak seorang pun di pulau kecil dapat memprediksi mereka. Pada November 2021, banjir yang mengancam menghanyutkan rumah-rumah, hanyut lemari es dan perabotan, dan hanyut sumur garam. Gambar atap jerami, perahu warna-warni di Pelabuhan Bari, dan kemudian kehancuran.

Penduduk pulau mulai membersihkan puing-puing saat air surut. Beberapa hari kemudian, pada malam 4 hingga 5 Desember. Sekali lagi di pertengahan Mei 2022, kemudian selama tiga hari penuh, dan kemudian lagi pada tanggal 25 bulan yang sama. Bencana itu sudah menjadi rutinitas bagi masyarakat Pulau Bari yang terletak di Laut Jawa, sekitar satu kilometer dari ibu kota Indonesia. “Ketika saya masih kecil, tidak ada yang seperti itu,” kata nelayan berusia 36 tahun Eddie Muliono kepada RTL/.Bintang. “Tidak ada peristiwa cuaca ekstrem seperti itu.”

Perubahan Iklim: Empat Nelayan Melawan Perusahaan Semen Terbesar di Dunia

Siapa pun yang telah berjalan dari Elbphilharmonie di Hamburg ke Landungsbrücken telah berjalan dari satu ujung ke ujung lainnya di Pulau Barry. Sekitar dua kilometer berjalan kaki. Perjalanan di sisi lain dunia akan segera menjadi lebih pendek. Karena Barry tenggelam ke laut. Elphilharmonie juga bertanggung jawab untuk itu, tetapi lebih lanjut tentang itu nanti. Area seluas delapan lapangan sepak bola telah terendam di Barry. Dalam delapan tahun, pulau itu telah kehilangan 11 persen dari luasnya. Perubahan iklim adalah alasannya.

Beberapa bulan yang lalu, IPCC (Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim) mengumpulkan data kunci dalam makalah latar belakang bagi para pembuat keputusan politik. Dengan demikian, permukaan laut telah naik 20 sentimeter dalam lima puluh tahun terakhir. Di Pari, titik tertinggi beberapa meter di atas permukaan laut, sama saja dengan bencana. Tetapi penduduk pulau tidak lagi mau menerima nasib mereka dengan mudah. Hari ini, Senin, 11 Juli 2022, mereka resmi memulai pertarungan. Mereka menyerang orang dewasa.

Empat nelayan dari pulau tersebut telah mengambil tindakan hukum terhadap Holcim AG, perusahaan semen terbesar di dunia, karena menyebabkan pulau mereka tenggelam. Beberapa jam yang lalu, kasus terhadap kelompok itu dibuka di Zug, Swiss. Kanselir Kota Kota Zug mengkonfirmasi tanda terima pada pukul 10:55 dengan stempel resmi sebagai RTL/ Eksklusif.Bintang– Menyediakan informasi.

Mengapa Holcim AG sama sekali?

Kepercayaan diri empat orang Indonesia — satu wanita, tiga pria — melonjak. “Saya berharap Holcim mengurangi gas rumah kaca mereka,” kata Eddie Muliono, salah satu dari empat penggugat. “Dan saya berharap mereka bertanggung jawab atas peran mereka dalam perubahan iklim.” Dia selalu tinggal di pulau itu bersama istri dan tiga anaknya, menjalankan peternakan ikan dan penginapan untuk turis. Dia adalah kepala desa selama bertahun-tahun. Muliono mengenal pulaunya dengan baik – dan dia tahu dengan siapa komunitas pulau kecil itu sedang bermain-main saat ini. “Kenapa Holcim?” tanya Eddie Mulyono, seorang nelayan, yang langsung menjawab. “Kami percaya Holcim telah berkontribusi besar terhadap perusakan lingkungan dan alam.”

Nelayan mungkin benar. Holcim AG adalah perusahaan raksasa. Perusahaan semen terbesar di dunia. Menurut sebuah studi oleh Institut Akuntabilitas Iklim AS, RTL dan Bintang Secara eksklusif, perusahaan bertanggung jawab atas 0,42 persen dari semua gas rumah kaca yang dipancarkan ke udara di seluruh planet ini sejak 1750. Menurut penelitian tersebut, Holcim memproduksi lebih dari tujuh miliar ton semen dalam 70 tahun antara 1950 dan 2020, menghasilkan jumlah emisi CO2 yang kurang lebih sama. Hal ini menjadikan Holcim AG salah satu “jurusan karbon”, perusahaan yang paling merusak iklim di planet ini. Perusahaan ini dibentuk dari Swiss Holderbank dan French Lafarge.

Grup ini juga beroperasi di Jerman. Ketika stasiun kereta bawah tanah, taman hiburan atau jembatan Rhine dibangun, semen Holcim digunakan. Elbphilharmonie di Hamburg saja berisi 30.000 ton semen dan 63.000 meter kubik beton dari Holzheim, dengan keseimbangan iklim yang menghancurkan. Menurut ilmuwan lingkungan Yvan Maillard Ardenti dari Help Organization of Evangelical Churches in Switzerland (HEKS), industri semen adalah salah satu dosa iklim global terbesar. “Tiga kali lebih buruk daripada menerbangkan semen di seluruh dunia,” kata pakar RTL dan keseimbangan iklim. Bintang SEBUAH. “Di sinilah perubahan iklim terjadi dan perubahan iklim menyebabkan kenaikan permukaan laut.”

Atas permintaan RTL dan Stern, perusahaan merespons secara tertulis: “Holcim menanggapi perlindungan iklim dengan sangat serius. Kami telah mengurangi jejak CO2 kami secara signifikan dalam beberapa dekade terakhir. Kami akan terus mempercepat lintasan ini sesuai dengan persyaratan ilmiah pada tahun 2030 dan seterusnya. . Pada tahun 2050 kami akan menjadi perusahaan yang netral terhadap iklim.”

“Kasus Holcim adalah bagian dari gerakan global.”

Keempat penggugat Indonesia diwakili oleh seorang pengacara di Swiss. LSM besar juga mendukung mereka. Organisasi WALHI Indonesia di tanah airnya, HEKS Swiss dan ECCHR (European Center for Constitutional and Human Rights) di Berlin. Semua orang yang terlibat tahu bahwa praktik di Swiss patut dicontoh. “Tindakan yang diluncurkan terhadap Holcim di Swiss adalah bagian dari gerakan global,” kata pengacara hak asasi manusia ECCHR Miriam Sage-Mass. “Perusahaan tidak bisa lagi bersembunyi.” Dan banyak lagi yang berdiri dan berjuang. “Mereka tidak akan lagi menerima bahwa perusahaan melakukan bisnis dengan biaya sendiri, merusak iklim dan melanggar hak asasi manusia.”

Dokumen diserahkan, kasus dibuka, semua ada. Mereka berbohong RTL/Bintang Eksklusif sebelumnya. Dua arah diberikan. Di satu sisi, keempat penggugat secara khusus menginginkan kompensasi untuk diri mereka sendiri dan komunitas pulau mereka atas perusakan rumah, peternakan ikan, dan infrastruktur. Selain itu, kelompok mendanai langkah-langkah konservasi untuk melindungi pulau dari badai di masa depan. Orang Bari sekarang mencoba menanam lahan basah skala besar untuk mendapatkan perlindungan alami dari banjir. Namun, tujuan kedua akan lebih penting bagi Holcim AG. Keempat penggugat menginginkan agar perusahaan semen mengurangi emisi CO2 secara drastis. Holcim AG bertujuan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 43 persen pada tahun 2030 (dibandingkan dengan 2019) dan sebesar 69 persen pada tahun 2040. Ini tentu saja hanya mungkin dengan investasi yang luas dan mahal. Grup harus mengubah sepenuhnya produksi beton dan semennya.

David vs. Goliat

“Tujuan dari kasus ini adalah untuk meminta pertanggungjawaban Holcim AG atas kerusakan tersebut,” kata pengacara Swiss Nina Buri kepada RTL dan Bintang. Pengacara hak asasi manusia, yang sebelumnya telah menuntut penjahat perang internasional, melihat orang-orang Bari secara langsung terkena dampak perubahan iklim, seperti jutaan orang, terutama di selatan planet ini. Bagi Bury, pendekatannya patut dicontoh. “Holcim membantu perubahan iklim yang sekarang merugikan banyak orang,” kata pengacara hak asasi manusia itu. “Mereka semua bisa membela diri melawannya.”

Hingga saat ini, Pulau Barry sebagian besar ditempati oleh wisatawan dari daratan pada akhir pekan yang ingin bersantai di pantai surgawi, pergi ke terumbu karang dan kemudian makan ikan di restoran kecil. Akibat banjir dalam beberapa bulan terakhir, banyak pengunjung yang berpaling. Bagi masyarakat Bari, mata pencaharian ekonomi mereka terancam melampaui bahaya alam. Semua orang di pulau itu tahu bahwa jendela waktu untuk menyelamatkan sesuatu sangat kecil. Itu sebabnya nelayan Eddie Muliono bertekad untuk memusatkan seluruh energinya untuk menangani kelompok di Eropa yang jauh. “Pertama, saya berharap mereka mengurangi gas rumah kaca mereka,” katanya. “Kemudian mereka akan dimintai pertanggungjawaban atas peran mereka dalam perubahan iklim. Atas tanggung jawab mereka di Pulau Barry, yang berarti pulau itu perlahan tenggelam ke lautan.” Juga bukan pertarungan David dan Goliat. Namun tak lama lagi akan ada lebih banyak orang yang bergabung dengan empat nelayan Indonesia dalam perang melawan perubahan iklim global.

READ  Hello TV: MotoGP di Indonesia - Langsung