Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perubahan iklim memaksa pemerintah membangun ibu kota baru

Perubahan iklim memaksa pemerintah membangun ibu kota baru

Sydney. Jakarta terkenal dengan kekacauan lalu lintas, kabut asap, sampah, dan gempa bumi. Selain itu, ibu kota Indonesia juga akan hancur: Jakarta tenggelam – lebih dari separuh kota sudah berada di bawah permukaan laut, pada tahun 2030 harus 80 persen. Pada tahun 2050, seperempat kota bisa terendam air. Bahkan tanggul laut besar yang dibangun Jakarta sejak Oktober 2014 sepertinya tidak akan menghentikan beberapa kawasan pemukiman dari banjir secara permanen.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Gambaran serupa muncul di kota-kota besar lainnya di Asia Selatan dan Tenggara. Menurut yang lain Belajar dari Universitas Teknologi Nanyang Di Singapura, beberapa kota pesisir di kawasan ini terendam banjir: Kota Ho Chi Minh, pusat ekonomi Vietnam, Yangon di Myanmar, kota pesisir Chittagong di Bangladesh, Tianjin di Cina, dan kota Ahmedabad di India.

Yang terakhir ini bukan terutama karena perubahan iklim, tetapi seringkali karena fakta bahwa banyak orang mengeksploitasi akuifer dan memompa air secara ilegal. Di Jakarta, hal ini telah menyebabkan penurunan muka tanah lebih dari sepuluh sentimeter setiap tahun di pinggiran utara kota, dan beberapa bangunan bahkan tenggelam hingga 25 sentimeter setiap tahunnya. Namun, kenaikan permukaan laut akibat pemanasan global membuat situasi semakin buruk. Banjir pada tahun 2020 menewaskan lebih dari 60 orang dan memaksa lebih dari 60.000 orang meninggalkan rumah mereka.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

“Kota paling berkelanjutan di dunia”

Di Indonesia, pemerintah sekarang tidak melihat jalan keluar selain melarikan diri ke garis depan. Sementara itu, diputuskan untuk membangun ibu kota baru berdasarkan undang-undang. Presiden Joko Widodo sedang merencanakan kota baru bernama Nusantara di pulau Kalimantan. “Nusantara bercita-cita menjadi kota paling berkelanjutan di dunia, simbol identitas bangsa dan penggerak perekonomian Indonesia di masa depan,” tulis akademisi Anwar Nugroho dan Dimas Wisno Adrianto dalam artikel peer-review di platform akademik. titik tumpu.

Pembangunan kota baru telah dimulai dan tanggal penyelesaian telah ditetapkan pada tahun 2024 untuk tahap pertama dari empat tahap pembangunan. Pada tahap pertama ini akan ditetapkan sejumlah wilayah administrasi penting, termasuk Kantor Kepresidenan. Dalam satu dasawarsa mendatang, wilayah metropolitan terutama akan diperluas, sedangkan dalam dekade 2035 hingga 2045 infrastruktur akan dibangun.Tahap terakhir adalah mengukuhkan reputasi Nusantara di dunia sebagai “global city for all,” menurut Nugroho dan Adrianto. Pembangunan ibu kota diharapkan dapat menciptakan 4,8 juta pekerjaan pada tahun 2045.

Energi terbarukan: dari nol hingga 100

Peta kota yang dihasilkan komputer di situs web Ibo Kota Negara – yang terakhir berarti sesuatu seperti “ibu kota negara” – mengesankan pada pandangan pertama: 75 persen kota harus tetap sebagai ruang hijau, dan tempat rekreasi alam tidak boleh lebih dari sepuluh menit dari setiap penduduk. Angkutan umum, jalan setapak, dan jalur sepeda harus mudah dilakukan tanpa mobil atau sepeda motor. Jaringan digital 100 persen juga direncanakan untuk semua penduduk dan bisnis.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Energi terbarukan harus memainkan peran utama dalam visi modal hijau berkelanjutan. “Pada Agustus 2019, Kementerian Energi dan Sumber Daya Alam Indonesia memperkirakan ibu kota baru akan membutuhkan kapasitas pembangkit listrik sebesar 1.500 megawatt (MW),” kata analisis Walter Timo de Vries, profesor pengembangan lahan di Technical University of Munich. untuk jurnal akademikPercakapan“Saat ini, produksi energi terbarukan di wilayah tersebut sekitar nol persen.”

Infrastruktur belum dibuat. Tapi menurut de Vries, fundamentalnya terlihat bagus: Kalimantan Timur memiliki potensi energi bersih yang sangat besar. Pertama-tama, energi matahari, tetapi pembangkit listrik tenaga air juga menjadi pilihan, menurut profesor Jerman itu, serta tenaga angin di beberapa daerah. Sementara “rata-rata kecepatan angin di Kalimantan Timur umumnya rendah untuk proyek ladang angin yang menguntungkan,” kata de Vries, “beberapa daerah, terutama di wilayah timur, memiliki kondisi angin yang baik.”

READ  Andreas Wahner dan Dominic Schuler menemukan kembali toilet

Pelampung untuk Jakarta?

Menurut Bambang Susantono, Komisaris Ibukota Baru Indonesia dan mantan Menteri Perhubungan Indonesia, pengembangan Nusantara sebagai “kota hutan lestari”, di mana 65 persen wilayah daratannya akan dilestarikan sebagai hutan tropis, akan memainkan peran penting dalam pembangunan Indonesia. Network-Zero Goal pada tahun 2060. Yang terakhir menulis di jaringan profesional linkedinSusantono memposting pembaruan rutin tentang kemajuan ibu kota baru.

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Baca lebih lanjut setelah pengumuman

Namun, proyek Ibu Kota Baru yang juga dipandang sebagai penyelamat Jakarta juga menuai banyak kritik. Mereka bertanya-tanya apakah ambisi ambisius pemerintah Indonesia benar-benar realistis dan apa dampak pembangunan ibu kota terhadap fauna dan flora Kalimantan.

Mereka sangat khawatir tentang pembukaan lahan yang diperlukan melalui rencana Forest City. Pasalnya, lahan seluas 180.000 hektar yang dialokasikan pemerintah untuk kota baru tersebut merupakan salah satu tempat perlindungan terakhir bagi orangutan yang terancam punah, yang selain Kalimantan, hanya ditemukan di alam liar di pulau Sumatera Indonesia.

Selain itu, memindahkan kantor pusat pemerintah dan diperkirakan 4,8 juta karyawannya tidak akan banyak membantu meringankan penderitaan Jakarta, kata Edvin Aldrian, seorang ilmuwan iklim di Badan Penelitian dan Pengembangan Nasional Indonesia, baru-baru ini kepada Journal.IlmuDia berkata. Karena meski pemerintahan berpindah, pusat ekonomi negara pasti akan tetap Jakarta untuk waktu yang lama.