Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perusahaan pakaian olahraga terkenal: eksploitasi kejam oleh subkontraktor di Indonesia

Perusahaan pakaian olahraga terkenal: eksploitasi kejam oleh subkontraktor di Indonesia

Pakaian olahraga dari perusahaan ini terkenal dan populer di Jerman. Seperti banyak perusahaan di Jerman, produksi dipindahkan ke luar negeri karena alasan keuntungan. Saya menemukan sebuah laporan tentang kondisi kerja di subkontraktor Panarub di Indonesia, yang merepresentasikan eksploitasi pengusaha di Asia, khususnya di industri tekstil (sumber: rf-news.de).

Saya kutip di sini laporan buruh militan:

Di Panarup sudah ada pemogokan swadaya pada tahun 2012. 1.300 rekan pemogok dituduh dan dipecat tanpa pemberitahuan. Mereka masih memperjuangkan kompensasi hingga hari ini. Di bawah tekanan dari seluruh dunia, Adidas dengan munafik menyangkal semua kesalahan, mengklaim bahwa Panarub independen. Saat itu, hanya sepatu bola Adidas yang diproduksi. Harganya sangat tinggi dalam produksi, dengan kondisi hidup dan kerja yang menyedihkan bagi kolega dan keluarga mereka, tetapi harga eceran sekitar €200 atau lebih untuk sepatu sepak bola Adidas.

Para Fellows dan serikat mereka sekarang menyerukan solidaritas internasional GSBI dan memprotes Adidas. Dengan dibenarkannya pandemi Corona, Panarub memangkas upah pekerja sebesar 50% per hari selama tujuh hingga 15 hari kerja pada tahun 2020, ditambah cuti tahunan menjadi lima hari kerja. Kehilangan upah per pekerja berkisar antara 800.000 hingga 1.300.000 rupee (sekitar 55 hingga 80 euro). Dengan upah bulanan antara 300 dan 120 euro, tergantung wilayahnya.

Sekarang datang serangan berikutnya pada rekan-rekan. Sekarang Panarub mengatakan memiliki surplus 1.500 karyawan. Pada tanggal 18 November 2022, 400 rekanan pertama yang menerima hak cuti tahunan lebih lanjut dihentikan. Para pekerja yang dipecat dipanggil dan disuruh berhenti. Panarub ingin menghindari pembayaran pesangon yang sah.

Fellows mengorganisir demonstrasi dan pawai, berjuang untuk pekerjaan dan kompensasi mereka. Mereka menyerukan pemulihan pemotongan upah selama pandemi Corona 2020 dan agar PHK dibatalkan.

READ  Cinta Segati - Cinta Sejati | Olahraga | DW

Anggota serikat yang berjuang menuntut deklarasi solidaritas.
Solidaritas ditujukan ke: [email protected] atau [email protected]

Saya sudah mengirimkan surat pernyataan solidaritas ke alamat di atas.