Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perusahaan pelayaran bergerak maju dengan menghentikan sampah plastik |  Ekonomi |  DW

Perusahaan pelayaran bergerak maju dengan menghentikan sampah plastik | Ekonomi | DW

Di tepi Sungai Ciliwung dekat ibukota Indonesia, Jakarta, yoghurt tua dan panci sup, wadah minuman, tabung pasta gigi dan kantong plastik kosong menumpuk. Ini adalah konsekuensi dari perdagangan dengan sampah plastik. Industri berbicara tentang bahan baku yang berharga, dan negara-negara sudah mengekspor plastik untuk didaur ulang. Tetapi banyak yang berakhir di tepi sungai dan pantai di negara-negara yang jauh.

Tetapi ada gerakan: sejak Januari 2021, ekspor limbah yang tidak dapat didaur ulang telah dilarang di bawah “Konvensi Basel tentang Pengendalian Pengiriman Lintas Batas Limbah Berbahaya dan Pembuangannya”. Hanya perusahaan UE yang diizinkan mengekspor sampah plastik yang bersih dan terpilah dengan baik untuk didaur ulang. Dan perusahaan pengiriman peti kemas terbesar ketiga di dunia, CMA CGM Prancis, telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi mengangkut sampah plastik mulai 1 Juni.

Bersembunyi di balik solusi seluruh industri?

Menurut perusahaan, janji itu sudah terpenuhi. Apakah ini awal dari akhir pekerjaan ini? Tampaknya tidak demikian. Perusahaan pelayaran yang berbasis di Hamburg Hapag-Lloyd, No. 5 di dunia di antara raksasa kontainer, menekankan pentingnya perlindungan sumber daya dan manajemen daur ulang. Tapi dia prihatin dengan industri daur ulang plastik. “Oleh karena itu, kami tidak bermaksud untuk menghentikan penularan jenis ini saat ini,” kata seorang juru bicara.

Seorang anak di Filipina mengumpulkan bahan daur ulang dari sungai yang terkontaminasi plastik

Perusahaan pelayaran Swiss terkemuka di industri MSC menganggap sampah plastik sebagai pengiriman yang sah. Dan No. 2, Danish Maersk, paling-paling akan memikirkan solusi di seluruh industri. Pakar sampah plastik Greenpeace, Manfred Santen, berbicara tentang kolonisasi sampah. “Apakah kita ingin mengirim kotoran kita ke negara berkembang dan berkata ‘Lakukan sesuatu dengannya?’ Kami pikir itu tidak benar.”

Plastik sebagai kesepakatan kertas

Ambil contoh Indonesia: Sampah plastik biasanya bercampur dengan sampah kertas, kata Yuyun Ismawati dari yayasan lingkungan Nexus3. Karena industri daur ulang lokal membutuhkan kertas, mereka menerima plastik yang disimpan.

Dalam wadah kertas, 40 persennya adalah plastik dan sampah lainnya, kata Mohamed Kholid Beseiban dari kelompok lingkungan Ecoton. Importir membuang sampah plastik ke pabrik kertas. “Orang-orang mencari barang daur ulang dan menjualnya ke pendaur ulang plastik. Kadang-kadang mereka mendapatkan lebih dari 30 euro per hari,” katanya. Apa yang tidak dapat didaur ulang sebagian dikeringkan dan digunakan oleh pabrik untuk pemanasan. Ini akan melepaskan zat beracun, termasuk dioksin.

Pada tahun 2019, Nexus3 dan Ecoton melaporkan bahwa telur dari ayam buras di dekat pabrik ini mengandung dioksin tingkat tinggi. Bahan sisa terakhir mencemari sungai atau pantai. Pada awal Juni di Jenewa, lebih dari 180 negara peserta Konvensi Basel akan menilai apakah peraturan ekspor yang ketat telah dipatuhi.

Ekspor plastik Jerman menurun

Ekspor sampah plastik dari Jerman menurun. Menurut Asosiasi Federal untuk Pengelolaan Limbah Jerman, Pengelolaan Air dan Bahan Baku (BDE), pada tahun 2021 adalah 766.000 ton – lebih dari perkiraan pada Januari (697.000 ton), tetapi masih rendah. Ini mungkin sebagian karena pandemi Corona, kata juru bicara BDE Bernhard Chudrowski.

Namun, trennya sedikit menurun selama beberapa tahun. Indonesia jarang berperan dalam sampah Jerman, sebagian besar masuk ke Belanda dan Turki. Plastik adalah bahan mentah yang berharga, kata Chudrovsky: “Perdagangan dunia bertahan dari pertukaran barang internasional. Ini juga berlaku untuk limbah, karena merupakan bahan mentah yang dapat didaur ulang yang merupakan komoditas.”

Asosiasi yakin, sebagian besar ekspor sudah disortir dan diproses dengan baik di negara tujuan. “Tentu saja, pengiriman limbah ilegal harus ditindak tegas,” kata Chudrovsky. Plastik: Daur Ulang dan Hindari

BdTD Bangladesh |  Daur ulang botol plastik

daur ulang botol plastik di bangladesh

Ilmuwan lingkungan Jim Beckett, direktur eksekutif Basel Action Network, mengatakan sampah plastik dari rumah tidak dapat diklasifikasikan dengan sempurna seperti yang diperlukan untuk ekspor legal. Plastik juga tidak dianggap sebagai bahan mentah yang berharga. Di satu sisi, bahannya terdiri dari polimer berbeda yang tak terhitung jumlahnya dan aditif berbahaya bagi lingkungan.

READ  Cluster Besar | Hilang dalam portofolio perdagangan bebas Swiss View | Aliran

Di sisi lain, plastik menjadi sangat lemah selama daur ulang sehingga hanya dapat bertahan satu atau dua siklus, dan produk baru selalu membutuhkan sebagian besar plastik segar. Hanya satu hal yang membantu: gunakan lebih sedikit plastik. “Ini seperti banjir di kamar mandi,” kata Beckett, “Anda tidak bisa mengelap kainnya terlebih dahulu, Anda mematikan kerannya terlebih dahulu.”

Sampai saat itu, Anda harus menjaga kotoran di negara Anda sendiri, perwakilan Greenpeace Santin menuntut: “Jerman bangga bahwa secara teknis di bawah kendali segalanya, jadi juga harus dapat mendaur ulang sampah yang menumpuk di sini.”