Berita Utama

Berita tentang Indonesia

E-Auto auf einer US-Automesse

Perusahaan terkejut dengan margin keuntungan yang baik

Saham Eropa berada di bawah tekanan berat akhir-akhir ini: kuartal pertama tahun ini sulit bagi investor dan April tidak terkecuali. Perang Ukraina, penguncian di China, dan prospek kebijakan moneter yang lebih ketat di Amerika Serikat membebani sentimen. Di sisi lain, ekonomi global memulai 2022 dengan semangat latar belakang yang kuat.Sementara pasar tenaga kerja yang kuat dan tabungan yang tinggi terus mendukungnya, risiko pemulihan meningkat, terutama di Eropa. Bank sentral menghadapi tantangan yang signifikan jika mereka ingin memperketat kebijakan untuk membawa inflasi kembali ke tingkat target tanpa mendorong ekonomi ke dalam resesi.

Saham Eropa di seluruh dunia mengakhiri kuartal pertama di zona merah. April berakhir tanpa tanda-tanda solusi untuk perang di Ukraina. Implikasinya terhadap pasar energi signifikan mengingat kesulitan yang dihadapi Eropa dalam mengurangi ketergantungan energinya pada Rusia. Dampak konflik kini semakin terlihat dalam data ekonomi. Setidaknya, masih ada titik terang di pasar tenaga kerja karena tingkat pengangguran di Zona Euro dan Inggris berada pada level terendah dalam beberapa dekade. Namun terlepas dari pertumbuhan upah yang kuat, kepercayaan konsumen di Zona Euro dan Inggris telah jatuh ke tingkat stagnasi.

Pertumbuhan saham terus menurunkan nilai saham dalam beberapa waktu terakhir. Segmen pertumbuhan kapitalisasi kecil adalah yang berkinerja terburuk, sedangkan segmen nilai kapitalisasi besar melakukan yang terbaik secara relatif.

Situasi bercampur antara saham siklis dan defensif. Ini bervariasi dari sektor ke sektor. Sektor energi telah menjadi pemain terbaik dalam beberapa minggu terakhir. Di sisi lain, sektor real estat dan TI memiliki hasil terburuk.

Saham AS: bulan-bulan yang sulit

Pasar saham AS turun lebih dari 8 persen pada April, karena investor tetap khawatir tentang perang Ukraina, dampak penguncian di China terhadap pertumbuhan ekonomi, angka inflasi yang tinggi, dan prospek pengetatan kebijakan moneter. Meskipun saham energi dan material terus mengungguli harga komoditas yang lebih tinggi, sektor-sektor defensif seperti barang konsumsi, utilitas dan perawatan kesehatan terus mengungguli pasar yang lebih luas, sementara penurunan eksposur apresiasi konsumen pada awal April jelas terbayar.

READ  Inilah pentingnya Rusia bagi kami

Meskipun pasar saham belum fokus pada fundamental sebenarnya akhir-akhir ini, ada baiknya melihat musim pendapatan kuartal pertama, yang melihat lebih dari 80% perusahaan AS dan hampir 60% perusahaan Eropa memberikan wawasan tentang jumlah mereka. Pertumbuhan pendapatan di AS tampaknya sedikit lebih lambat dibandingkan kuartal sebelumnya. Namun, meskipun pertumbuhan pendapatan lamban, sebagian besar perusahaan mengejutkan pasar karena margin keuntungan tetap stabil secara luas meskipun angka inflasi tinggi.

Pertumbuhan pendapatan di sektor energi, material, industri dan perawatan kesehatan kuat, sementara pendapatan di sektor keuangan dan apresiasi konsumen secara umum mengecewakan, membukukan penurunan laba untuk tiga bulan pertama tahun ini. Perusahaan yang mengungguli estimasi pendapatan umumnya mengungguli pasar yang lebih luas, sementara pasar saham menghukum pendapatan secara signifikan. Secara keseluruhan, pendapatan pada kuartal pertama sangat baik.

Sementara itu, valuasi menjadi agak lebih menarik karena pertumbuhan pendapatan cukup tangguh sejauh ini sementara pasar saham telah terkoreksi secara signifikan. Pasar saham AS dihargai 18 kali lipat dari perkiraan pendapatan 12 bulan, yang masih di atas rata-rata jangka panjang.

Peluang untuk memasuki sektor teknologi

Meskipun musim pendapatan yang baik dan valuasi menjadi lebih menarik, kami tetap agak berhati-hati dan lebih defensif mengingat kenaikan inflasi, suku bunga yang lebih tinggi dan ketidakpastian seputar perang di Ukraina. Hanya sektor kesehatan yang terlihat menjanjikan di lingkungan pasar ini.

Namun, kami baru-baru ini meningkatkan peringkat konsumen kami dari -1 menjadi netral. Penurunan peringkat sebelumnya disebabkan oleh valuasi yang lebih tinggi, potensi tekanan margin dari harga input yang lebih tinggi dan potensi dampak inflasi dan harga energi yang lebih tinggi terhadap daya beli konsumen AS. Sejak penurunan peringkat kredit, sektor ini telah turun sekitar 20 persen. Kami sekarang percaya bahwa ukuran koreksi akan cukup untuk membawa sektor ini kembali ke netralitas.

READ  Global NBR Market 2022 Analisis mendalam dan data terbaru

Kami juga menemukan bahwa peningkatan di bidang TI menarik karena valuasinya menarik dan pertumbuhannya tetap kuat. Selain itu, imbal hasil obligasi 10-tahun AS secara bertahap mendekati target kami. Namun, mengingat pengetatan tajam dari Fed dan volatilitas suku bunga, kita harus menunggu dan melihat ke mana arah suku bunga jangka panjang saat ini.

Pasar Berkembang: Penghindaran Risiko Berlanjut

Pasar Berkembang MSCI telah menghadapi tantangan selama sebulan terakhir. Kekhawatiran tentang peningkatan penguncian terkait epidemi di China dan ekspektasi Federal Reserve yang lebih hawkish membebani imbal hasil pasar negara berkembang. Dalam lingkungan berisiko rendah, MSCI Emerging Markets kehilangan 5,7 persen pada April, meskipun mengungguli MSCI World, yang turun 8,1 persen.

Indeks kelas berat China tetap bergejolak karena penguncian yang disebabkan oleh penahanan virus Covid memicu kekhawatiran tentang konsumsi dan manufaktur yang lemah, tetapi juga karena dukungan kebijakan sebagian besar di bawah ekspektasi. Taiwan yang padat teknologi juga terkoreksi tajam dalam sebulan, turun 9,8 persen. Di sini, kenaikan imbal hasil obligasi dan permintaan yang melambat, menunjukkan pelemahan di China, telah meningkatkan kekhawatiran tentang prospek industri semikonduktor. Korea Selatan tetap dalam posisi lemah di Asia, jatuh 6,6 persen dalam sebulan di tengah kekhawatiran tentang permintaan ekspor yang melambat dan kenaikan inflasi. Indonesia tangguh, naik 3,4 persen dalam sebulan, sementara India turun 1,7 persen.

Setelah kuartal pertama yang kuat, MSCI Emerging Markets Amerika Latin menyerahkan sebagian besar kenaikannya karena harga komoditas (terutama logam) terkoreksi karena permintaan melemah setelah penutupan China. Di Brasil, kekhawatiran ini menyebabkan koreksi tajam sebesar 14,9 persen di bulan yang ditinjau.

Sebagian besar logam terkoreksi pada April karena penguncian di China mengurangi permintaan. Di sisi lain, Minyak ditutup tidak berubah pada $ 106 per barel (Brent) dalam bulan yang bergejolak. Dolar naik terhadap sebagian besar mata uang pasar berkembang di tengah kenaikan imbal hasil.

READ  KF-21 Korea Selatan: Disamarkan lebih baik dari Eurofighter dan lebih murah dari F-35

Karena pergerakan pasar, kami telah membuat perubahan pada pandangan regional kami: kami telah menurunkan eksposur kami ke Brasil menjadi Netral, sementara kami telah meningkatkan India ke Netral.

Untuk informasi lebih lanjut tentang penurunan versi Brasil dan peningkatan versi India, baca postingan lengkap (Bahasa Inggris).