Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pesawat luar angkasa Slim Jepang mendarat di bulan – sel surya tidak menghasilkan listrik

Pesawat luar angkasa Slim Jepang mendarat di bulan – sel surya tidak menghasilkan listrik

Pesawat luar angkasa Slim Jepang mendarat di bulan – sel surya tidak menghasilkan listrik

Slim (Pendarat Eksplorasi Bulan Cerdas) di aula pertemuan

© Agence France-Presse

Jepang menjadi negara kelima di dunia yang mendarat di bulan. Badan antariksa Jepang JAXA mengonfirmasi bahwa wahana antariksa Slim mendarat di satelit Bumi pada Sabtu (waktu setempat). JAXA menjelaskan bahwa wahana tersebut telah dihubungi, namun sel suryanya tidak menghasilkan listrik apa pun.

Perwakilan otoritas, Hitoshi Koninaka, mengatakan bahwa Slim menggunakan baterai yang ada di dalam pesawat. “Data yang diperoleh selama pendaratan akan disimpan di pesawat luar angkasa, dan kami saat ini berupaya memaksimalkan hasil ilmiah dengan mengirimkan data tersebut kembali ke Bumi,” kata Kuninaka.

Pihak berwenang sebelumnya telah mengumumkan dalam siaran langsung bahwa Slim “tampaknya” mendarat di bulan. “Di layar, Slim terlihat seperti telah mendarat di bulan,” kata karyawan JAXA, Shin Toriumi. Dia menambahkan, situasinya masih dalam peninjauan.

Tak lama kemudian, JAXA mengonfirmasi bahwa pesawat ulang-alik, yang mulai turun sekitar tengah malam (waktu setempat; 16:00 CET), telah mendarat di sana pada pukul 00:20 setelah memeriksa permukaan. Nama Slim merupakan singkatan dari “Smart Lander for Investigating Moon”.

Ini merupakan upaya ketiga Jepang untuk mendarat di bulan setelah dua misi gagal. Sejauh ini baru Amerika Serikat, Uni Soviet, China, dan India yang berhasil mendarat di bulan.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, pesawat ruang angkasa sepanjang 2,40 meter dan lebar 1,70 meter itu akan mendarat di Kawah Shiuli yang berdiameter kurang dari 300 meter. Para ilmuwan berasumsi bahwa mantel bulan, lapisan bawah kerak bumi yang jarang dieksplorasi, dapat diakses dari permukaan.

READ  Menerbitkan gambar pertama - perasaan astronomi

“Batuan yang terekspos di sini penting untuk mempelajari asal usul Bulan dan Bumi,” kata Tomokatsu Morota, seorang profesor di Universitas Tokyo yang berspesialisasi dalam penelitian bulan, kepada AFP.

Menurut Murota, hal ini juga dapat memberikan informasi tentang endapan air di Bulan, yang penting untuk kemungkinan menggunakan Bulan sebagai persinggahan dalam perjalanan ke Mars. “Kemungkinan penggunaan bulan secara komersial bergantung pada apakah ada air di kutub,” kata Murota.

Untuk mempelajari permukaan bulan, Slim membawa wahana berbentuk bola yang ukurannya hampir tidak lebih besar dari bola tenis dan seberat kentang besar. Untuk menjelajah bulan, bola logam yang dilengkapi dua kamera ini bisa terbuka seperti action figure anak-anak dan meluncur menembus debu bulan dengan dua roda.

Probe SORA-Q dikembangkan oleh badan antariksa Jepang JAXA bekerja sama dengan produsen mainan Takara Tomy, Sony, dan Universitas Doshisha di Kyoto. Versi mainan bola di lantai tersedia dengan harga 21.190 yen (sekitar 130 euro).

Keberhasilan pendaratan presisi Jepang di bulan akan menjadi “masalah besar”, kata Emily Brunsden, dosen astrofisika dan direktur Astrocampus di Universitas York, sebelum pendaratan. Ini mewakili kemajuan teknologi yang memungkinkan untuk memfokuskan tugas pada pertanyaan penelitian yang lebih spesifik. Biasanya hanya ada satu upaya, dan bahkan “kesalahan terkecil” pun dapat mengakibatkan misi gagal.

Badan antariksa Jepang JAXA telah mencapai pendaratan tepat di sebuah asteroid, namun tantangannya lebih besar di bulan, karena gravitasinya lebih kuat.

Astronot Jerman Matthias Maurer dari Badan Antariksa Eropa mengucapkan selamat kepada Jepang atas “pendaratan di bulan yang sukses” di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Agensi Pers Prancis