Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pesawat ruang angkasa NASA membuat penemuan penting di Mars – “bukti nyata pertama”

Pesawat ruang angkasa NASA membuat penemuan penting di Mars – “bukti nyata pertama”

  1. Beranda
  2. untuk mengetahui

Penjelajah Curiosity NASA telah aktif di Mars sejak 6 Agustus 2012 dan terus menyenangkan penggemar di Bumi dengan selfie seperti ini. Di sela-sela itu, dia memberi tim penelitiannya di Bumi banyak data dari Planet Merah. © NASA/JPL-Caltech/MSSS

Apakah mungkin ada kehidupan di Mars? Penemuan baru oleh rover Curiosity NASA membantu menjawab pertanyaan itu.

Toulouse – Para peneliti masih belum tahu persis bagaimana kehidupan muncul di Bumi. Namun, satu teori tersisa: siklus bolak-balik kondisi kering dan basah di Bumi menyebabkan kehidupan mikroba muncul dari blok bangunan kimia yang kompleks. Karena alasan ini, penemuan baru penjelajah Curiosity NASA di Mars sangat menarik untuk penelitian.

Penjelajah yang telah menjelajahi Planet Merah selama sebelas tahun ini sedang mendaki Gunung Sharp di Kawah Gale di Mars. Di sana ia menemukan sesuatu yang tampak tidak mencolok bagi orang biasa: retakan di tanah yang kering. Retakan tersebut membentuk pola heksagonal – yang membuatnya sangat menarik untuk diteliti, karena sains mengetahui bagaimana retakan heksagonal ini terbentuk.

Menurut para peneliti, pola heksagonal yang terdeteksi oleh rover Curiosity NASA di Mars mengindikasikan siklus basah dan kering.  Itu akan membuat hidup menjadi mungkin.
Menurut para peneliti, pola heksagonal yang terdeteksi oleh rover Curiosity NASA di Mars mengindikasikan siklus basah dan kering. Itu akan membuat hidup menjadi mungkin. © NASA/JPL-Caltech/MSSS/IRAP

Pola Hexagonal di Mars – Penelitian menunjukkan kondisi basah dan kering

Saat tanah liat mengering, ia menyusut. Ini menciptakan retakan berbentuk T. Keingintahuan sebelumnya telah mendeteksi retakan seperti itu di Mars, karena itu merupakan indikasi bahwa tanah liat terbentuk sekali dan mengering lagi. Namun, jika tanah liat lebih sering bersentuhan dengan air setelah ini, retakan berbentuk T melunak dan akhirnya membentuk bentuk Y — pola heksagonal yang khas terbentuk.

“Retakan lumpur khusus ini terbentuk ketika kondisi basah dan kering sering terjadi – bahkan mungkin secara musiman,” jelas William Rabin dari Institute for Research in Astrophysics and Planetary Science di Toulouse. Rabin memimpin studi tentang pola heksagonal di Mars dalam jurnal alam diterbitkan telah menjadi.

Celah heksagonal di Mars berusia miliaran tahun

Seseorang mengatakan bahwa pola heksagonal di Mars terbentuk ketika sedimen baru tersapu oleh air Iklan NASA. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa kondisi basah dan kering silih berganti terjadi dalam jangka waktu yang lama. Kerak asin mengawetkan celah lumpur di atasnya selama miliaran tahun, memungkinkan para peneliti untuk melihatnya hari ini. Dengan menggunakan instrumen Mastcam dan ChemCam Curiosity, tim peneliti menemukan garam tersebut berusia antara 3,8 dan 3,6 miliar tahun.

READ  Samsung Galaxy Watch 4 tersedia mulai hari ini di Lidl dengan harga yang sangat murah

Rabin mencatat, “Ini adalah bukti nyata pertama bahwa iklim kuno Mars memiliki siklus basah dan kering yang teratur seperti Bumi.” “Tetapi yang lebih penting, siklus basah-kering bermanfaat—dan mungkin juga penting—untuk evolusi molekuler yang dapat memunculkan kehidupan.”

Siklus basah-kering Mars mungkin telah memungkinkan adanya kehidupan

Air sangat penting bagi kehidupan, tetapi membutuhkan keseimbangan tertentu—tidak terlalu banyak, tidak terlalu sedikit air. Menurut penelitian, kondisi yang dapat menopang kehidupan mikroba tidak sama dengan kondisi yang dibutuhkan untuk mendorong reaksi kimia yang dapat menimbulkan kehidupan. Siklus kering-basah mengontrol konsentrasi bahan kimia yang memungkinkan reaksi penting yang menimbulkan kehidupan.

buletin satelit

Berlangganan buletin ruang gratis dan tetap terinformasi.

Penjelajah Curiosity NASA telah menjelajahi Mars selama sebelas tahun

Ini bukan pertama kalinya penjelajah Curiosity NASA membuat penemuan di Mars yang menunjukkan bahwa kehidupan mikroba mungkin pernah terjadi di sana. “Dalam sebelas tahun, kami telah menemukan banyak bukti bahwa kehidupan mikroba mungkin pernah ada di Mars kuno. Sekarang misi tersebut telah menemukan bukti kondisi yang mungkin juga mendukung munculnya kehidupan,” kata Ashwin Vasavada dari Jet Propulsion Laboratory NASA. . Keingintahuan antara lain telah mendeteksi bahan organik di Mars.

Ini adalah kesempatan bagus bagi para peneliti: Hanya karena Mars tidak memiliki lempeng tektonik, retakan lumpur miliaran tahun masih dapat dilihat – bukti masa lalu yang sangat jauh. Namun di Bumi, pergerakan lempeng tektonik menyebabkan fitur serupa menghilang. “Kita beruntung memiliki planet yang sedekat Mars dengan kita, yang masih menyimpan ingatan akan proses alam yang mungkin memunculkan kehidupan,” kata Rabin. (tagihan belum dibayar)