Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Peta kontroversial: Filipina campur tangan dalam film “Barbie”.

Peta kontroversial: Filipina campur tangan dalam film “Barbie”.

Secara khusus, otoritas pemerintah Filipina yang bertanggung jawab menuntut agar peta dalam film baru “Barbie” dibuat tidak dapat dibedakan. Pihak berwenang, yang menggambarkan peta tersebut hanya sebagai “kartun”, tampaknya bersikap aman: selain Tiongkok, negara-negara lain – seperti Filipina, Vietnam, dan Malaysia – juga mengklaim wilayah di Laut Cina Selatan. Oleh karena itu, ini merupakan misi geopolitik yang sensitif.

Agensi mengatakan bahwa film tersebut telah ditinjau dua kali, menurut apa yang dilaporkan oleh British Broadcasting Corporation (BBC). Pakar hukum dan kebijakan luar negeri juga diajak berkonsultasi. Pejabat pemerintah mengatakan mereka yakin film tersebut adalah “perjalanan fantastis Barbie dari Barbieland ke ‘dunia nyata'” dan merupakan “bagian integral dari cerita tersebut.”

Filipina mengeluarkan peringatan

Otoritas yang bertanggung jawab menambahkan bahwa garis yang digambar – dengan cara yang kekanak-kanakan – berada di beberapa tempat di peta. Komite mengidentifikasi wilayah-wilayah tersebut sebagai Eropa, Amerika Utara, Amerika Selatan, Afrika dan Asia. Namun, hanya delapan garis yang ditemukan di sekitar daratan berlabel “Asia”.

Komite menambahkan bahwa Filipina, Malaysia dan Indonesia tidak terlihat di peta, yang dapat dilihat oleh media melalui pesan, menurut BBC. “Ini sangat kontras dengan peta yang ditemukan di film terlarang ‘Abominable’ (2019) dan ‘Uncharted’ (2022),” bunyi surat itu.

Namun, para pembuat film menerima peringatan keras bahwa Filipina “tidak akan ragu untuk menghukum dan/atau melarang film yang mengandung sembilan titik.” Badan Evaluasi Film Nasional Vietnam memutuskan pada awal Juli bahwa film “Barbie” tidak akan ditayangkan di bioskop di negara Asia Tenggara tersebut.

Studio film Amerika membela peta tersebut

Kemudian studio film Amerika Warner Bros angkat bicara. “Peta di Barbieland adalah gambar anak-anak dengan pensil warna,” kata juru bicara Warner kepada majalah industri Variety. “Doodle tersebut mewakili perjalanan imajinatif Barbie dari Barbieland ke ‘dunia nyata’. Itu tidak dimaksudkan untuk membuat pernyataan apa pun.”

READ  Badai: Indonesia: mati dan hilang setelah hujan lebat - panorama

The Toronto Star juga menulis dalam komentarnya bahwa peta dunia sepenuhnya “kartun” dan “tidak realistis”. “Di mana benua Eropa? Selandia Baru? Apa yang dilambangkan oleh perahu layar?” “Apakah itu mahkota orang bodoh di Islandia?” tanya surat kabar itu dengan sinis.

Penayangan perdana dunia di Los Angeles

Barbie bercerita tentang dua boneka, Barbie dan Ken, yang bahagia di dunia Barbie Land yang penuh warna dan tampak sempurna. Namun kemudian hal-hal tersebut terbawa ke dunia nyata – yang menimbulkan banyak konsekuensi yang bergejolak. Ini adalah film adaptasi pertama dengan aktris sungguhan. Margot Robbie telah mengambil alih peran Barbie dan Ryan Gosling dapat dipertimbangkan untuk peran Ken.

Film yang disutradarai Greta Gerwig ini merayakan penayangan perdana dunianya di Los Angeles pada Minggu (waktu setempat). Pujian kemudian mengalir, terutama atas penampilan Gosling sebagai Kane. “Barbie” akan ditayangkan di Austria mulai 20 Juli.