Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Petani vs RWE | Telepolis

Penggugat dengan daya tahan: Pada tahun 2017, Saúl Luciano Lliuya (tengah) berpartisipasi dalam demonstrasi penghentian penggunaan batubara menjelang konferensi iklim COP23 di Bonn. Foto: Alexandre Luna / Germanwatch eV

Operasi yang mencengangkan di North Rhine-Westphalia bisa berarti berakhirnya Perusahaan Batubara Jerman dan keluarnya batu bara lebih awal. Ada semakin banyak tuntutan hukum perlindungan iklim di seluruh dunia

Di Pengadilan Tinggi Regional (OLG), Hamm telah menjadi satu selama hampir enam tahun Gugatan perdata luar biasa tertundaPerjuangan untuk lebih banyak perlindungan iklim dapat memberikan dinamika yang sama sekali baru. Harus diklarifikasi apakah grup Jerman RWE secara hukum bertanggung jawab atas produksi gas rumah kaca dan karena itu kerusakan iklim. Saya mengajukan gugatan Peru Saúl Luciano LliuyaSiapa yang tinggal di Andes, di mana gletser cepat meleleh. Itu terletak di atas desanya dekat kota Huaraz a Danau glasial besar menonjol.

Penduduk setempat khawatir bendungan itu akan jebol dan gelombang pasang akan menghanyutkan rumah mereka. Argumennya adalah bahwa perusahaan batu bara yang berbasis di Essen bertanggung jawab atas pencairan gletser Andes dengan produksi gas rumah kaca yang sangat besar. Masuk ke akun RWE 0,47% dari semua emisi gas rumah kaca globalJadi kelompok harus menyumbang 0,47 persen dari biaya tindakan pencegahan – seperti memompa air.

Sebuah preseden untuk industri bahan bakar fosil

Hanya 0,47 persen yang merupakan jumlah yang dapat dengan mudah dilampaui oleh kelompok tersebut. Tetapi jika orang Peru benar, ini kemungkinan akan menjadi akhir bukan hanya untuk RWE. Negara-negara pulau yang tenggelam seperti Maladewa kemudian dapat mengelompokkan Jerman Ajukan klaim untuk kerusakan, Indonesia dari RWE offset Untuk terumbu karang yang sekaratyang lebih memilih petani RWE dari Bangladesh untuk Bertahan kehilangan lantai mereka – dll.

RWE tidak pernah mampu melunasi semua hutang yang kemudian akan dibuang. Awal tahun 2018, pengadilan menjelaskan bahwa kerusakan iklim pada prinsipnya dapat menyebabkan tanggung jawab perusahaan dan menolak pernyataan balasan dari pengacara RWE. Pemeriksaan pengadilan atas tempat yang rusak di Andes masih tertunda.

READ  Gambar fotografer Zurich - dia mengikuti protagonis - dan dia datang ke seluruh dunia

Jika Peru benar, perusahaan lain akan segera menjadi sasaran tuntutan hukum: Lufthansa, misalnya, Eon atau industri otomotif. Germanwatch harus peduli dengan hal ini, karena Organisasi Lingkungan dan Pembangunan mendukung petani Saúl Luciano Lliuya dalam gugatannya.

Tuntutan hukum untuk lebih banyak perlindungan iklim adalah tren yang sama sekali baru: Kota New York, misalnya, telah menarik diri dari ExxonMobil, BP, Chevron, ConocoPhillips, dan Shell Di depan pengadilan. Poin utama dakwaan: perusahaan fosil bertanggung jawab atas kerusakan iklim kota; New York benar-benar harus menghabiskan banyak uang untuk dirinya sendiri Melawan kenaikan permukaan laut untuk mempersenjatai.

Para penggugat jelas memiliki kartu yang sangat bagus dengan ExxonMobil: Perusahaan meneliti pemanasan global pada 1970-an dan 1980-an. Jika pembakaran batu bara dan minyak terus berlanjut, tulis peneliti Exxon dalam catatan internal pada November 1982, konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer akan meningkat menjadi sekitar 415 bagian per juta (molekul per juta molekul) dalam waktu 40 tahun, yang merupakan suhu dari permukaan bumi. Suhu bumi mencapai setidaknya 0,8 derajat – dengan konsekuensi berikutnya: mencairnya lapisan es, gelombang panas yang lebih kuat, peningkatan kekeringan. Itu terjadi dengan cara yang persis sama – persis seperti yang terjadi dengan manajer Exxon pada saat itu RAHASIA HASILNYA.

Sudah ada tuntutan hukum perlindungan iklim yang berhasil

di Belanda Pengadilan menghukumnya pada tahun 2015. Karena gugatan yang diajukan oleh aktivis perlindungan iklim, pemerintah memutuskan untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi iklim. Di Jerman itu Jas seperti itu di bulan Maret 2021 sukses. Di Filipina, Komisi Konstitusi Hak Asasi Manusia tahun lalu merekomendasikan agar pengadilan melakukannya Mengizinkan tuntutan hukum terhadap 47 perusahaan energi besarKarena emisinya melanggar hak asasi manusia – sebuah tonggak sejarah. Di Kolombia, bicara tentang hutan hujan Amazon ‘Hak pribadi’ juga untuk saya. Pelindung iklim di seluruh dunia telah menemukan jalan memutar dengan menghilangkannya sendiri.

READ  Dua pria gay di Indonesia memukul rumahnya 77 kali di tempat umum dengan tongkat setelah penjaga menyerbu rumahnya

“Saya yakin jumlah proses iklim akan terus meningkat,” kata pria Brasil itu. Joanna SetzerDia adalah seorang ilmuwan hukum dan lingkungan di London School of Economics. Di sana dia dan rekan-rekannya Membangun database, yang merekam dan menyediakan aksi iklim di seluruh dunia. “Jika politisi mengambil tindakan yang tidak memadai, ini mengarah pada tindakan iklim yang semakin berulang,” katanya di salah satu dari mereka. untuk mewawancarai. Di sisi lain, masyarakat menjadi lebih baik dan lebih sadar akan risiko dan dampak perubahan iklim, kata Setzer. “Di sisi lain, pengadilan mendapat informasi yang lebih akurat tentang konsekuensi perubahan iklim, menyadari kebutuhan mendesak untuk bertindak, dan dengan demikian siap untuk mengambil jalan baru yang lebih berani dalam keputusan mereka.”

Setzer juga mempertimbangkan, misalnya, klaim atas kerusakan akibat peristiwa cuaca ekstrem seperti kemungkinan banjir Lembah Ahr. Untuk melakukan ini, harus ditunjukkan bahwa tanpa perubahan iklim, hujan deras seperti itu tidak akan mungkin terjadi. melakukan hal ini Pencarian atribusi. Dapat ditunjukkan bahwa peristiwa seperti itu “hampir tidak mungkin” tanpa perubahan iklim.

Setzer: “Penelitian atribusi merupakan inti dari klaim kompensasi. Jika Anda meminta perusahaan untuk membayar sesuatu, tunjukkan berdasarkan apa klaim itu dan mengapa mereka meminta jumlah tertentu.” Pengacara mengutip gugatan petani Peru sebagai contoh yang baik: pengadilan sekarang telah meminta penggugat dan RWE untuk menyebutkan para ahli yang harus mengevaluasi atribusi dalam kasus ini.

Film TV “Ökozid” sama sekali tidak nyata

Tetapi tidak hanya perusahaan yang dapat dimintai pertanggungjawaban dengan cara ini, tetapi juga politisi. Misalnya, Kanselir Angela Merkel yang akan keluar harus menanggapi di hadapan Mahkamah Internasional suatu hari nanti atas kegagalannya melindungi iklim – setidaknya dalam film: “Ekosida” Itu terjadi pada tahun 2034, dan tidak ada yang memikirkan pandemi Corona lagi, karena kekeringan, panen yang buruk, banjir, dan angin topan melanda planet ini, dan lebih banyak orang daripada hari ini dalam pelarian. Setelah badai ketiga berturut-turut, gedung pengadilan di Den Haag, di mana dua pengacara mewakili 31 negara di Global South, telah dievakuasi di gedung darurat sementara.

READ  3 saham yang dapat tumbuh dari $10.000 menjadi $50.000 pada tahun 2030

NS Penghakiman atas Sueddeutsche Zeitung: “Film ini menjadi karya seni yang berani karena karakter utama sebenarnya di sini adalah fakta dan argumen. Mereka membuktikan bahwa Jerman telah menghalangi dan merusak semua kebijakan lingkungan yang konsisten selama 30 tahun.” “Film ini tidak malu-malu menamai perusahaan seperti RWE dan Vattenfall serta BMW dan Daimler-Benz dan menangani pelobi,” tulis Tagesspiegel.

Di sini mereka lagi, perusahaan. “Hubungan antara efek rumah kaca dan bahan bakar fosil telah diketahui paling lambat sejak 1988, ketika Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim dibentuk,” Mark Philip Wheeler berkata:. Profesor tersebut telah menjadi Direktur Institut Hukum Komersial Perbandingan Swasta dan Internasional di Universitas Heidelberg sejak 2014. Sementara itu, Pengadilan Tinggi Hamm memutuskan untuk menggeledah desa penggugat Peru di lokasi tersebut.

bawahan Pertemuan di tempat Menurut Germanwatch, itu hanya tertunda karena krisis Corona. Mark Philip Wheeler: “Pengadilan diam-diam mengasumsikan bahwa gugatan itu kategoris, yaitu, klaim petani Peru terhadap RWE dibenarkan, asalkan fakta-fakta yang disajikan oleh penggugat ada.”

Dalam plot Andres Veiel, Angela Merkel dinyatakan “bersalah” – pada tahun 2034. Putusan dalam kasus petani Peru versus RWE diharapkan jauh lebih awal. Ini bisa berarti akhir dari generasi lignit Jerman jauh sebelum 2030. Jika tim RWE dikalahkan.

(Nick Reimer)