Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Petualangan Komposisi: Perpisahan dengan Dieter Mack dari Lubeck | NDR.de – Budaya

Dieter Mack memainkan Gangsa Pangugals Indonesia, alat musik gamelan dengan pelat perunggu yang dipukul dengan palu kayu.

Di Indonesia, Dieter Mack menemukan bahasa musiknya sendiri setelah studi ekstensif di Freiburg dan Basel. Kebetulan yang terkenal telah membawanya ke Bali. Semakin dalam dia menembus budaya dan semakin baik dia berbicara bahasa penduduk setempat, semakin sadar dia menempuh jalannya sendiri. Dan ketika Dieter Mack berbicara tentang waktu ini, orang bisa mendapatkan kesan bahwa pondok dan ilmu hitam mungkin telah memainkan peran mereka dalam perkembangan ini.

Kompetensi budaya melalui empati

Jalannya sendiri dimulai ketika Dieter Mack mengenal musik Indonesia dalam konteks kehidupan sehari-hari: mendengar, bermain, merasakan, mencium, mencicipi, semuanya bersama-sama tiba-tiba membentuk persepsi dan pengaruh musik. Komposer Speyer mengikuti ketertarikannya dengan yang baru, sensual dan analitis. Petualangannya “Mencari budaya seseorang” dimulai.

Bukan karir Michael Jackson – tapi ini sukses besar

Koin sukses saat ini seperti nomor klik tidak ada untuk komposer Dieter Mack sebagai profesional muda di tahun 1970-an. Pada saat itu, orang-orang yang menerima komisi dari festival terkenal untuk musik baru dianggap sangat sukses. Dieter Mack tidak tunduk pada hukum tidak tertulis seperti itu. Dia tahu bagaimana menetapkan standar kesuksesannya sendiri. Itulah yang dikatakan musiknya. Itu tidak menunjukkan apa-apa, itu tidak membuktikan apa-apa. Berdiri sendiri, kekuatan Anda menunjukkan betapa memperkaya dialog antarbudaya ketika dilakukan tanpa mengklaim otoritas. Ketika Dieter Mack berbicara tentang apa yang telah dia capai di Indonesia, dia mendorong murid-muridnya. Saran untuk tidak meletakkan tangga Anda di dinding yang salah dan tidak mengukur kesuksesan melawan artis pop memberikan angin puyuh.

READ  Deadpool 3: Hugh Jackman memperkenalkan dirinya untuk bermain Wolverine ... dengan bantuan polisi!

Tunjukkan padaku teman-temanmu dan aku akan memberitahumu siapa dirimu who

Dieter Mack berasal dari musik rock. Musiknya memberikan daya tarik dengan sumber yang paling beragam, jelas Dieter Mack: Keseimbangan abad pertengahan, prinsip formal Wolfgang Amadeus Mozart, premis normatif dan struktur drama, menyebut Ravel “model peran yang hebat!”

Universitas Musik Lübeck 2003 – 2021

“Saya harus mengatakan bahwa waktu saya di sini, delapan belas tahun itu, mungkin adalah waktu terbaik dalam hidup saya sejauh ini! Saya memiliki rekan kerja yang luar biasa dengan siapa saya berharap untuk tetap berteman dan kami telah bekerja bersama. lebih intens, karena dia sendiri sangat berkomitmen dengan musik baru. Untuk mengucapkan selamat tinggal kepada profesor musiknya yang terkenal, Universitas Musik Lübeck merilis album berjudul “Klingende Fäden & Sprechende Rhythmen” dengan musik oleh Dieter Mack dalam tiga CD.

Petualangan dialog antarbudaya kembali dipercepat

Dieter Mack kini dianggap sebagai ahli musik Indonesia dan Jepang. Ada dua profesor yang ditawarkan di Bandung (Indonesia) dan Bangkok (Thailand). Di sana ia akan terus mendukung ansambel pemuda Asia yang ia dirikan bersama, dan ada keinginan agar Dieter Mack, sebagai perencana dan penasihat, akan menyiapkan kursus baru untuk alat musik Asia. Tentu saja dia akan terus menulis. Dan yang tak kalah pentingnya, ada teman-teman yang menanam anggur di Freiburg, yang terkadang dia bantu memanen, dan teman-temannya yang memasak, yang menantang kreasinya ke kompor. “Aku akan membiarkan semuanya terbuka saat itu datang!”

pengiriman dari Margaret Zander.