Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Piala Dunia U-20 – Keramahtamahan yang mengganggu – Wiener Zeitung Online

Piala Dunia U-20 – Keramahtamahan yang mengganggu – Wiener Zeitung Online

Hingga beberapa hari lalu, masyarakat Indonesia diliputi rasa bangga dan antisipasi. Hanya ada satu setengah bulan tersisa sampai negara Asia Tenggara menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA untuk pertama kalinya. Negara berpenduduk 274 juta ini hampir tidak dikenal karena kesuksesan sepak bolanya. Sepak bola juga kalah populer dibanding bulu tangkis yang lebih populer, misalnya. Tapi Piala Dunia U-20 di kandang harus membuka jalan bagi masa depan yang sejahtera. Media nasional telah melaporkan turnamen yang akan datang selama berminggu-minggu. Tapi itu tidak akan datang lagi, setidaknya tidak di Indonesia.

Asosiasi Sepak Bola Dunia memutuskan, Rabu, untuk mencabut hak menjadi tuan rumah negara mayoritas Muslim itu. “Tuan rumah baru akan diumumkan sesegera mungkin, dengan tanggal turnamen (20 Mei – 11 Juni, catatan) tetap tidak berubah untuk saat ini,” kata siaran pers. FIFA juga dengan lantang mempertimbangkan “kemungkinan sanksi” terhadap federasi nasional PSSI. Apa yang telah terjadi? Skandal itu terjadi pertengahan pekan selama pengundian grup turnamen, yang dibatalkan oleh tuan rumah tanpa basa-basi. Pasalnya, Gubernur Daerah Bali sudah mengumumkan tidak akan menjamu timnas Israel yang lolos ke Piala Dunia di pulaunya. Ketika tampaknya tidak ada solusi elegan untuk masalah ini, FIFA memutuskan tanpa basa-basi lagi bahwa Indonesia tampaknya bukan tuan rumah yang layak untuk Piala Dunia FIFA.

Sejak itu terjadi banyak kehebohan di kepulauan Asia Tenggara. Para anggota timnas U-20 Indonesia menyampaikan penyesalannya. Di surat kabar dan stasiun televisi nasional, topik lintas saluran mendominasi. Karena ini lebih dari sekedar turnamen remaja. Isunya sangat politis. Indonesia yang mayoritas Muslim tidak mengakui Israel sebagai negara, malah tetap berpegang pada Palestina. Jadi bukan hanya penguasa Bali yang bermasalah dengan masuknya perwakilan Israel ke negara itu. Demonstrasi terjadi di ibu kota melawan Israel. Jadi bukan hanya Bali, tapi seluruh Indonesia harus bertanya pada diri sendiri bagaimana negara ini dalam hal keramahan dan keterbukaan.

READ  Pelatih baru Volley Schönenwerd adalah Johan Verstappen.

“kami tidak punya masalah”

Bali, yang dikenal sebagai surga liburan, menjadi tuan rumah KTT G20 November lalu, yang penguasanya menolak untuk berpartisipasi di Israel. Dan presiden populer negara itu Joko Widodo menekankan dalam sebuah wawancara dengan penyiar keuangan Bloomberg musim panas lalu: “Indonesia ingin berteman dengan semua orang, dengan setiap negara. Kami tidak memiliki masalah dengan negara mana pun.” Di tengah peliknya situasi Piala Dunia, Presiden mencoba menengahi: “Saya jamin partisipasi Israel tidak ada kaitannya dengan konsistensi kebijakan luar negeri kita terhadap Palestina, karena dukungan kita terhadap Palestina selalu kuat dan stabil. ” Widodo menambahkan ungkapan yang suka ditekankan oleh politisi dan pejabat olahraga ketika segala sesuatu tampak sebaliknya: “Jangan bingung antara olahraga dengan politik.” Indonesia bukan satu-satunya negara yang memiliki persoalan mendasar dengan keberadaan Israel. Di Olimpiade, atlet Iran menonjol berkali-kali karena mereka lebih suka mundur dari turnamen daripada menghadapi rekan mereka dari Israel. Sinyal serupa juga telah dicatat lebih dari sekali di negara-negara Arab. Namun, bukan hanya politik dan olahraga internasional yang berbaur dengan Israel.

Selama beberapa dekade, Perang Dingin antara negara liberal dan sosialis ditandai dengan boikot, atau ancaman boikot. Cina Daratan baru-baru ini menarik tim breakdance sendiri karena Taiwan. Diskusi tentang pengusiran telah berlangsung selama berbulan-bulan di tengah serangan Rusia di Ukraina. Juga di Asia Tenggara Myanmar, di mana militer merebut kekuasaan lebih dari dua tahun lalu, menyerukan mereka yang memperjuangkan demokrasi untuk mengeluarkan federasi olahraga yang dikontrol militer dari kompetisi internasional. Federasi internasional tidak terlalu tertarik dengan diskusi semacam itu: di dunia yang terbagi secara politik, yang memungkinkan olahraga adalah slogan bahwa olahraga itu sendiri apolitis dan justru karena alasan inilah ia menyatukan dunia, pasar penjualan global.

READ  Seorang anggota terkemuka dari kelompok Islam di Indonesia telah dijatuhi hukuman 15 tahun penjara

Resolusi memancar

FIFA telah melarang Rusia dari turnamen sampai pemberitahuan lebih lanjut di tengah perang agresi melawan Ukraina. Namun keputusan saat ini bahwa Indonesia bukan tuan rumah Piala Dunia yang layak karena penolakannya terhadap Israel juga menjadi indikator bagi berbagai wilayah di dunia. Bagi FIFA – dan dengan demikian salah satu federasi terpenting dalam dunia olahraga – keputusan tentang Indonesia datang pada saat situasi politik dunia lebih tegang daripada sebelumnya. Dan setidaknya dalam sepak bola yang diatur oleh FIFA, seperti yang ditunjukkan oleh keputusan ini, aturan main harus didahulukan dari semua keadaan politik yang memungkinkan. Bahkan jika itu terdengar sangat naif dalam kenyataan.

Lebih lanjut tentang komentar wienerzeitung.at di artikel ini