Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Piala Dunia U17 Jerman: Perasaan bahagia di Indonesia

Piala Dunia U17 Jerman: Perasaan bahagia di Indonesia

Masih ada satu langkah lagi menuju final Piala Dunia di Indonesia: Timnas U-17 Persatuan Sepak Bola Jerman merasakan perasaan bahagia yang telah lama terlupakan dan ingin terus bergembira dengan sepak bola Jerman. “Tentu saja kami berharap kesuksesan kami tahun ini akan memberi kami perhatian yang layak diterima para pemain,” kata pelatih tim nasional Christian Focke, yang mengincar gelar Jerman pertama di kelompok usia ini bersama timnas U-17. “Kami ingin menjadi yang terbaik,” kata juara perempat final Paris Broner sambil tersenyum.

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Lima pertandingan, lima kemenangan: Berkat kualitas individu yang luar biasa, yang menyenangkan banyak penggemar, serta kebajikan klasik Jerman yang sering diabaikan, talenta DFB melaju ke semifinal pada Selasa (09:30).Berita Olahraga Langit) melawan Argentina, kandidat yang menjanjikan untuk meraih gelar. “Saya mengatakan kepada para pemain bahwa kami hanya bisa mengalahkan diri kami sendiri,” kata Walk. langit. Setelah suasana hati timnas senior sempat mereda, Asosiasi Sepak Bola Jerman mengungkapkan kegembiraannya atas performa geram generasi baru.

Bakat DFB terkena pelecehan rasis

Gelar Kejuaraan Eropa U-17 pada musim panas merupakan puncak musim 2006, karena beberapa pemainnya menjadi sasaran hinaan rasis di Internet selama hari-hari turnamen di Indonesia. “Pemain muda nasional Jerman mendapat pelecehan rasial setelah Jerman menjuarai Piala Dunia? Tahun 2023? Serius? Kapan ini akan berhenti…!?” Kritik dikritik oleh mantan pemain nasional Jerome Boateng.

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Beberapa pengguna di media sosial memposting komentar kebencian di bawah gambar Brunner, yang kemudian mencetak gol kemenangan untuk Spanyol, serta rekan setimnya di Dortmund Charles Hermann dan Almoguera Capar, serta Faycal Harchaoui (1. FC Cologne). Seperti halnya skuat Boateng untuk Piala Dunia 2014, skuat U-17 saat ini merupakan cerminan masyarakat yang beragam: ada pemain kelahiran Jerman yang berasal dari Ghana, Kongo, atau Maroko. Asosiasi Sepak Bola Jerman menegaskan: “Kami bangga dengan keberagaman di tim U-17 kami, yang saat ini meninggalkan hati mereka di lapangan di Indonesia.” Dia ingin mengambil tindakan hukum terhadap konten yang menyinggung.

READ  Tokyo 2020: Ini adalah hadiah yang dikumpulkan oleh bintang Olimpiade

Apakah Argentina punya Messi baru?

Di Stadion Monahan Surakarta, tidak ada satupun yang menjadi masalah di awal babak semifinal melawan generasi penerus Lionel Messi. Kemenangan 3-0 Argentina atas Brasil berkat tiga gol yang dicetak oleh kapten Claudio Echeverri, mungkin pemain terbaik dunia tahun ini, menyoroti sulitnya tugas di Piala Dunia. “Tidak akan mudah. ​​Tapi kami tetap di sana dan tentu kami targetkan bertahan di sini hingga 2 Desember. Kemudian finalnya juga akan digelar di Surakarta.

Walk juga mengandalkan karakteristik yang dipilihnya saat melawan Argentina. “Kualitas individu para pemain menonjol. Saya sudah katakan sebelumnya bahwa kami telah membentuk tim yang mengingatkan kami pada tim Jerman pada tahun 1980an dan 1990an.” Kantor Berita Jerman. “Bek kami bisa bertahan, dan penyerang kami bisa mencetak gol. Ini adalah keunggulan yang selalu membedakan tim Jerman di luar negeri.

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Baca lebih lanjut selanjutnya iklan

Perbandingan dengan pemain top nasional

Meskipun perbandingan dengan para pemain nasional papan atas dan kekalahan mereka dalam pertandingan persahabatan melawan Turki (2:3) dan Austria (0:2) tentu saja salah: namun ini adalah kualitas yang juga diharapkan para penggemar dari bintang-bintang Nagelsmann. Keinginan tim.

“Jalan menuju timnas senior masih sangat panjang,” kata Walk. Langkah selanjutnya bagi para talenta setelah “platform raksasa” Piala Dunia adalah di klub. “Kata kuncinya adalah kepercayaan diri. Kami harus memastikan bahwa para pemain di zona transisi bersama para profesional mendapatkan kepercayaan diri dan waktu bermain. Tim Spanyol telah menunjukkan kepada kami bagaimana melakukannya, Barcelona di atas segalanya. Ada dua dari tim tahun 2006 yang bermain.” Sayangnya, hal itu belum terjadi pada kami.”

READ  Peringatan tsunami dicabut dengan cepat: Gempa dahsyat di lepas pantai Indonesia hanya menyebabkan kerusakan kecil - Panorama - Society

Lonceng olahraga